10 Sistem Organ Manusia dan Fungsinya

18
views

Dalam biologi, sistem organ adalah sekelompok organ yang bekerja sama untuk satu tujuan. Ketergantungan mereka pada satu sama lain sangat penting untuk fungsi kehidupan normal.

Jika salah satu mengalami kegagalan, maka organ lain akan mengalami tekanan, yang mungkin menyebabkan seluruh kelompok akan menutup atau berhenti, dengan hasil yang fatal.

Beberapa organ dapat menjadi bagian dari lebih dari satu sistem: misalnya, pankreas merupakan bagian dari sistem pencernaan dan endokrin pada mamalia. Kelompok organ yang terkait ada di sebagian besar anggota kerajaan hewan.

Meskipun rincian dapat bervariasi, semua mamalia, termasuk manusia, memiliki sepuluh sistem organ yang sama dalam hal fungsi: pencernaan, pernapasan, peredaran darah, urin, saraf, otot, tulang, reproduksi, endokrin dan integumen.

Pencernaan

Fungsi dari sistem organ ini adalah untuk mengubah nutrisi penting dalam makanan menjadi bentuk yang dapat diserap oleh tubuh. Sistem pencernaan terdiri dari mulut, kerongkongan, lambung, pankreas, hati dan usus. Setelah makanan telah dikunyah, itu masuk ke dalam perut, di mana proteinuria mencerna dengan enzim yang dilepaskan, kemudian ke usus, di mana nutrisi akan diserap.

Penyerapan dibantu oleh cairan yang dikeluarkan oleh pankreas dan hati, yang membantu dalam pemecahan karbohidrat dan lemak.

Pernapasan

Sistem ini memungkinkan tubuh untuk menyerap oksigen – yang diperlukan untuk mengekstrak energi dari makanan – dan untuk mengusir karbon dioksida, yang merupakan produk sampingan dari proses ini yang seharusnya tidak mencapai tingkat beracun. Sistem pernapasan terdiri dari paru-paru dan saluran udara. Saluran udara dibagi lagi berkali-kali dalam setiap paru-paru, berakhir di alveoli – rongga kecil dari yang oksigen diserap oleh sel-sel darah merah, dan ke mana arus karbon dioksida, yang akan dikeluarkan ketika binatang bernafas keluar.

Sistem peredaran Darah

Sistem peredaran darah mempunyai fungsi yang bertanggung jawab untuk mengangkut nutrisi dan oksigen ke seluruh tubuh untuk mana mereka dibutuhkan, dan untuk melindungi tubuh terhadap organisme penyebab penyakit. Kedua fungsi kadang-kadang digolongkan secara terpisah sebagai sistem kardiovaskular, dan limfatik, masing-masing. Organ-organ kardiovaskular adalah pembuluh jantung, darah, dan darah. Sistem limfatik melibatkan kelenjar seperti limpa dan timus, yang menghasilkan atau memodifikasi sel yang disebut limfosit yang dilepaskan ke dalam aliran darah dan menghancurkan organisme berbahaya.

Sistem urin

Pencernaan, dan lainnya, adalah proses dalam tubuh yang menghasilkan sejumlah bahan limbah yang dilepaskan ke dalam aliran darah, dan akan menumpuk hingga menghasilkan sejumlah toksik jika tidak dihapus. Sistem kemih, yang terdiri dari ginjal, kandung kemih, dan tabung penghubung, menyediakan sarana untuk menghapus zat ini. Ginjal menyaring darah dengan mengeluarkan produk sisa untuk membentuk urin, yang kemudian disimpan di dalam kandung kemih, yang akan dikeluarkan dalam interval waktu.

Sistem saraf

Sistem saraf terdiri dari otak, sumsum tulang belakang, saraf dan organ-organ indera. Fungsinya ada dua. Pertama, memungkinkan rangsangan eksternal, seperti pemandangan, suara, bau dan sensasi yang ingin disampaikan dari organ indra ke otak, di mana mereka ditafsirkan. Kedua, memungkinkan sinyal yang akan dikirim dari otak, melalui sumsum tulang belakang dan saraf, otot-otot, menyebabkan mereka untuk bergerak seperti yang diarahkan.

Sistem otot

Otot terdiri dari, sel-sel tipis panjang yang dapat berkontraksi menyebabkan gerakan. Sistem otot melibatkan tiga macam otot: kerangka, jantung dan otot polos. Otot rangka berada di bawah kendali sadar, dan bergerak ketika diarahkan untuk melakukannya oleh otak. Otot-otot jantung menjaga detak jantung, dan fungsi otomatis. Hal ini juga berlaku untuk otot-otot polos, yang mengontrol berbagai proses internal lainnya, seperti pencernaan.

Sistem Skeletal

Seperti namanya, sistem ini pada dasarnya kerangka, meskipun juga termasuk ligamen dan tulang rawan. Fungsi yang paling jelas dari tulang yakni untuk membentuk kerangka ini adalah untuk memberikan dukungan bagi tubuh, tetapi mereka juga membantu melindungi organ-organ yang rentan dan berfungsi sebagai tuas untuk otot rangka menarik sesuatu. Fungsi lainnya, masih kurang jelas, adalah produksi sel darah dalam sumsum tulang, dan penyimpanan mineral penting, seperti kalsium dan fosfor, yang dapat dilepaskan ketika diperlukan.

Sistem Reproduksi

Sistem reproduksi berkaitan dengan produksi sel-sel yang datang bersama-sama untuk membentuk organisme baru, dengan membuat kemungkinan pembuahan sel telur, dan dengan memastikan perkembangan awal aman keturunan. Organ berbeda antara pria dan wanita. Pada pria, yang utama adalah testis, prostat dan penis, sedangkan pada wanita, organ-organ utama adalah ovarium, rahim dan vagina. Ovarium menghasilkan telur yang dibuahi oleh sperma laki-laki, yang diproduksi di testis. Embrio kemudian berkembang dalam rahim, atau uterus.

Kelenjar endokrin

Sistem ini berkaitan dengan produksi berbagai hormon yang mempertahankan kimia tubuh dan mempengaruhi banyak fungsi tubuh. Hal ini dikendalikan oleh kelenjar hipotalamus di otak, tetapi melibatkan banyak organ lainnya, termasuk kelenjar tiroid, kelenjar pituitari, ginjal dan pankreas. Hormon yang diproduksi oleh sistem endokrin mempengaruhi pertumbuhan, perkembangan seksual, penyerapan air dan konsumsi energi, antara lain.

Sistem integumen

Sistem untegumen atau yang menutupi adalah lebih dikenal sebagai kulit, rambut dan kuku. Fungsinya adalah untuk melindungi tubuh dari cedera, kehilangan air dan infeksi; untuk mencegah kelebihan panas dengan memproduksi keringat; dan untuk menciptakan vitamin D, yang diproduksi sebagai respons terhadap sinar matahari. Rambut juga menjaga hangat tubuh dalam cuaca dingin.

Sistem Organ Non-Mamalia

Sebagian besar bentuk kehidupan hewan memiliki beberapa sistem. Secara garis besar, pada burung dan reptil yang tidak berbeda dari mamalia dalam hal fungsi. Hewan yang lebih primitif mungkin hanya beberapa organ, dan ini mungkin berfungsi dengan cara yang berbeda dari rekan-rekan mereka lebih akrab pada mamalia. Sebagai contoh, serangga bernapas melalui lubang di sisi tubuh mereka, dan cacing tanah melakukannya dengan menyerap oksigen langsung melalui kulit mereka. Ubur-ubur memiliki sedikit sistem organ, tetapi memiliki jaringan saraf dan mekanisme pencernaan dasar.

Advertisement

3 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here