instagram

Apakah Hidrogen Peroksida dapat membunuh bakteri

Hidrogen peroksida banyak digunakan untuk mengobati luka dan goresan, namun beberapa sumber memperingatkan bahwa bakteri tersebut tidak dapat membunuh semua bakteri dan bahkan dapat membahayakan jaringan penyembuhan. Molekul hidrogen peroksida memiliki satu atom oksigen lebih banyak daripada molekul air, jadi ia bertindak sebagai pengoksidasi. Beberapa bakteri dapat mempertahankan diri terhadap hal ini, dan beberapa yang lainnya tidak bisa. Rumus kimia ditulis sebagai H2O2, dan rumus strukturnya adalah H-O-O-H. Untuk pemakaian di rumah, ini dijual sebagai larutan 3 persen dalam air.

Hidrogen Peroksida sebagai Pembersih Luka

Hidrogen peroksida membersihkan luka dengan melembabkan dan melonggarkan darah kering dan kotoran atau pasir pada luka. Ini juga membantu pengangkatan jaringan mati, yang disebut debridement. Ini membentuk busa saat terjadi kontak, dan gelembung ini membantu membersihkan luka secara mekanis, mirip dengan pembersih gigi tiruan yang bersoda. Namun, ia juga bisa menghancurkan sel yang disebut fibroblas, yang membangun kembali jaringan ikat untuk menyembuhkan luka. Untuk alasan ini, tidak disarankan untuk penggunaan jangka panjang.

Peroksida Hidrogen Memiliki Efek Antibakteri Terbatas

Hidrogen peroksida banyak digunakan sebagai agen antibakteri, namun ada pendapat yang berlawanan tentang keefektifannya. Beberapa jenis bakteri aerobik, seperti stafilokokus, atau “staph,” memiliki enzim yang disebut katalase, yang menghancurkan hidrogen peroksida menjadi air dan oksigen, yang secara efektif menipiskannya. Ketika hidrogen peroksida berbusa dipotong, beberapa busa itu adalah oksigen yang terbebaskan oleh bakteri yang membela diri. Tapi beberapa busa berasal dari fibroblas yang hancur, yang juga memiliki katalase. Sebuah “uji katalase” menggunakan hidrogen peroksida untuk menentukan apakah sampel bakteri yang tidak diketahui adalah aerobik atau anaerobik.

Hidrogen Peroksida Menghambat Pertumbuhan Bakteri

Sementara hidrogen peroksida tidak selalu efektif sebagai agen antibakteri, ini adalah agen bakteriostatik, yang berarti ia menghambat reproduksi bakteri. Dengan melakukan hal tersebut, ini dapat membantu mencegah pemburukan infeksi tanpa benar-benar membunuh semua bakteri. Ini juga bisa membunuh spora jamur, membuatnya sporisida, dan membantu mencegah infeksi jamur. Untuk alasan ini, itu juga digunakan untuk mendisinfeksi permukaan seperti talenan dan papan atas.

Hidrogen Peroksida sebagai Antiseptik Oral

Streptokokus oral, juga dikenal sebagai “strep,” tidak memiliki enzim katalase, dan hidrogen peroksida efektif melawan mereka pada larutan 1,7 persen – jadi larutan 3 persen dari botol diencerkan sekitar setengahnya. Tindakan debridementnya memecah dinding sel, namun dibutuhkan sekitar 10 menit untuk mulai berlaku. Ia mampu menembus area periodontal antara gigi dan gusi. Di sana, tindakan berbusa dan pelepasan oksigen mengubah lingkungan bakteri anaerob, menghambat pertumbuhannya. Ini juga memiliki efek pemutihan gigi dengan cara memutihkan.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*