instagram

Apakah semua sel memiliki Mitokondria

Mitokondria dapat pandang sebagai “pembangkit listrik” selular, yang mengubah energi kimia dalam makanan menjadi energi yang tersedia untuk sel dalam bentuk adenosin trifosfat, atau ATP, melalui proses fosforilasi oksidatif. Bagaimanapun, banyak sel tidak mengandung mitokondria, dan menemukan cara alternatif untuk mendapatkan energi yang mereka butuhkan.

Semua Bakteri tidak memiliki Mitokondria

Tidak ada bakteri yang mengandung mitokondria. Bahkan, menurut Rice University, hipotesis endosimbiotik menyatakan bahwa mitokondria sebenarnya keturunan bakteri kuno yang ditelan oleh sel-sel lain dan kehilangan kemampuan mereka untuk berfungsi di luar tuan rumah baru mereka.

Bakteri bukannya menghasilkan energi melalui berbagai jenis oksidasi seperti respirasi, di mana oksigen berfungsi sebagai akseptor akhir elektron, dan fermentasi, dimana senyawa organik lain mengisi peran itu.

sel darah merah

Sel darah merah, atau eritrosit, adalah salah satu sel yang tidak memiliki mitokondria.

Pengecualian eukariotik

Kebanyakan sel eukariotik – yang mengandung inti – juga mengandung mitokondria, tetapi ada pengecualian untuk aturan ini. Beberapa protista parasit, misalnya, mengambil energi dari host mereka dan tidak memiliki mitokondria, seperti yang dijelaskan oleh sebuah artikel di Journal of eukariotik Mikrobiologi.

Pada manusia, sel darah merah yang matang, atau eritrosit, mitokondria hilang juga, seperti yang dilaporkan oleh Encyclopedia Britannica.

Loading...
0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*