instagram

Bagaimana Pabrik menjadi Penyebab Polusi Udara

Sumber energi

Pabrik membutuhkan sumber energi untuk menggerakkan proses produksi mereka. Di Amerika Serikat, ini adalah listrik yang dihasilkan oleh pembakaran bahan bakar fosil, khususnya batubara. Polutan udara yang dipancarkan oleh pembangkit listrik berbahan bakar batubara meliputi nitrogen dan sulfur oksida, hidrogen klorida dan gas hidrogen fluorida, dan arsenic, timah dan logam lainnya.

Pembangkitan listrik untuk pabrik dapat menyebabkan polusi udara yang lebih besar daripada proses pabrik. Gas alam adalah bahan bakar fosil yang paling tidak berpolusi untuk pembangkit listrik. Ini memancarkan nitrogen oksida dan karbon dioksida saat terbakar namun dalam jumlah jauh lebih rendah daripada batu bara.

Peleburan logam

Logam menyediakan komponen, kendaraan, instrumen dan infrastruktur mesin di pabrik. Peleburan logam yang memproses dan memperbaiki bijih mineral dan logam bekas membuat silika dan debu logam selama penghancuran dan penggilingan awal. Proses pemanasan dan peleburan menghasilkan emisi sulfur dan karbon oksida. Peleburan aluminium dapat memancarkan partikel arsenik, sementara timbal dan penyulingan emas menghasilkan emisi merkuri dan sianida.

Asap Petrokimia

Proses pabrik melibatkan beragam kombinasi pembersihan, pengecatan dan pemanasan, sementara bahan mentah atau alat lainnya melepaskan senyawa organik yang mudah menguap ke atmosfir. Ini adalah bahan kimia berbasis karbon atau hidrokarbon yang cepat menguap di udara. Dengan adanya sinar matahari, mereka bereaksi dengan polutan udara lainnya seperti sulfur atau nitrogen oksida dari knalpot kendaraan yang menghasilkan peroxyacetyl nitrat, yang biasa dikenal dengan asap fotokimia. Ini terlihat seperti kabut cokelat tebal dan bisa berlama-lama berhari-hari atau berminggu-minggu di atas pusat kota.

Pengolahan makanan

Industri pengolahan makanan menggunakan berbagai macam metode untuk persiapan, memasak dan mengemas bahan makanan yang melepaskan partikulat ke atmosfir. Penanganan bahan baku biji-bijian dan tepung menghasilkan debu.

Proses penggorengan dan asap melepaskan jelaga ke udara. Rendering dan pencucian di pabrik pengolahan daging dan ikan menghasilkan volume limbah cair yang meninggalkan jamur dan residu bakteri yang juga mencemari udara.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*