instagram

Bagian telinga dan fungsinya masing-masing

Auditori adalah nama ilmiah untuk persepsi suara, sering disebut sebagai pendengaran. Suara adalah bentuk energi yang bergerak melalui udara, air, dan bahan lainnya, dalam bentuk gelombang tekanan. Suara adalah sarana komunikasi pendengaran, termasuk panggilan oleh katak, lagu burung, dan bahasa lisan. Secara ringkas penjelasan Bagian-bagian telinga pada manusia dan fungsinya akan di uraikan dalam artikel sederhana ini.

Meskipun telinga adalah organ indera vertebrata yang mulai mengenali gelombang suara tetapi otak dan sistem saraf pusat yang “mendengar.” Gelombang suara yang dirasakan oleh otak melalui penembakan sel-sel saraf di bagian pendengaran dari sistem saraf pusat. Telinga merubah gelombang tekanan suara dari dunia luar menjadi sinyal impuls saraf dikirim ke otak.

Bagian luar dari telinga mengumpulkan suara. Kemudian tekanan suara diperkuat melalui bagian telinga tengah dan, pada hewan tanah, meneruskan dari media udara ke dalam media cair. Perubahan dari bidang ke cairan terjadi karena udara mengelilingi kepala dan terkandung dalam saluran telinga dan telinga tengah, tapi tidak di telinga bagian dalam.

Telinga bagian dalam berongga, tertanam dalam tulang temporal, tulang terpadat tubuh. Saluran berongga dari telinga bagian dalam dipenuhi dengan cairan, dan mengandung epitel sensorik yang bertatahkan sel-sel rambut. “rambut” mikroskopis ini terdiri dari sel-sel filamen protein struktural yang memproyeksikan keluar ke cairan.

Sel-sel rambut mechanoreseptor yang melepaskan neurotransmitter kimia ketika dirangsang. Neurotransmiter adalah bahan kimia yang digunakan untuk relay, memperkuat, dan memodulasi sinyal listrik antara neuron dan sel lain.

Gelombang suara bergerak melalui dorongan cairan filamen; jika filamen membungkuk cukup menyebabkan sel-sel rambut untuk menembak. Dengan cara ini, gelombang suara diubah menjadi impuls saraf. Dalam visi atau penglihatan, sel batang dan kerucut pada retina memainkan peran yang sama dengan cahaya seperti sel-sel rambut lakukan terhadap suara.

Impuls saraf perjalanan dari telinga kiri dan kanan melalui saraf kranial kedelapan untuk kedua sisi batang otak dan sampai bagian dari korteks serebral yang didedikasikan untuk pendengaran. Bagian pendengaran ini dari korteks serebral terletak pada lobus temporal.

Bagian dari telinga yang didedikasikan untuk merasakan keseimbangan dan posisi juga mengirimkan impuls melalui saraf kranial kedelapan, saraf vestibular VIII. Mereka impuls dikirim ke bagian vestibular dari sistem saraf pusat.

Manusia umumnya dapat mendengar suara dengan frekuensi antara 20 Hertz (Hz) dan 20 kilohertz (kHz) (kisaran audio). Meskipun sensasi pendengaran membutuhkan porsi utuh dan berfungsinya pendengaran dari sistem saraf pusat serta telinga kerja, tuli manusia (ketidakpekaan ekstrim pendengaran) paling sering terjadi karena kelainan dari telinga bagian dalam, daripada saraf atau saluran dari sistem pendengaran pusat (Greinwald dan Hartnick 2002).

Telinga Bagian luar

Telinga luar adalah bagian eksternal dari telinga. Telinga luar meliputi daun telinga (juga disebut pinna), saluran telinga, dan lapisan superfisial dari gendang telinga, yang juga disebut “membran timpani.” Pada manusia, dan hampir semua vertebrata, satu-satunya bagian yang terlihat dari telinga adalah bagian luar telinga.

Meskipun kata “telinga” mungkin benar mengacu pada pinna (embel daging tertutup tulang rawan di kedua sisi kepala), bagian dari telinga ini tidak penting bagi pendengaran. Desain rumit telinga luar manusia tidak membantu menangkap suara dan menerapkan filtering yang membantu membedakan arah sumber suara. Tetapi aspek fungsional yang paling penting dari telinga luar manusia adalah liang telinga itu sendiri.Fungsi Bagian-bagian Telinga Manusia

Kotoran telinga (nama medis: serumen) diproduksi oleh kelenjar kulit bagian terluar dari saluran telinga. Kulit pada saluran telinga luar diterapkan pada tulang rawan; kulit tipis dari saluran bagian dalam terletak pada tulang tengkorak. Telinga luar berakhir pada lapisan yang paling dangkal dari membran timpani. Membran timpani yang biasa disebut gendang telinga.

Pinna membantu suara langsung melalui saluran telinga ke membran timpani. Dalam beberapa hewan, dengan pinna yang dapat bergerak (seperti kuda), masing-masing pinna dapat ditujukan secara independen untuk lebih banyak menerima suara. Untuk hewan-hewan ini, pinna membantu melokalisasi arah sumber suara. Manusia melokalisasi suara dalam sistem saraf pusat dengan membandingkan kenyaringan dari setiap telinga dalam sirkuit otak yang terhubung ke kedua telinga.

telinga bagian dalam

Telinga tengah, rongga berisi udara di belakang gendang telinga (membran timpani), termasuk tiga tulang telinga, atau osikel: maleus (martil), inkus (atau anvil atau tulang landasan), dan stapes (atau tulang sanggurdi). Pembukaan tabung Eustachian juga dalam telinga tengah. Maleus memiliki proses yang panjang (manubrium, atau pegangan) yang melekat pada bagian mobile gendang telinga. Inkus adalah jembatan antara maleus dan stapes. Stapes adalah tulang yang terkecil dalam tubuh manusia. Tiga tulang diatur sedemikian rupa sehingga pergerakan membran timpani menyebabkan gerakan maleus, yang menyebabkan pergerakan inkus, yang menyebabkan gerakan stapes. Ketika kaki stapes menekan pada jendela oval, hal itu menyebabkan pergerakan cairan dalam koklea, yang merupakan bagian dari telinga bagian dalam.

Pada manusia dan hewan darat lainnya, telinga tengah (seperti saluran telinga) biasanya diisi dengan udara. Berbeda dengan liang telinga terbuka, udara pada telinga tengah tidak bersentuhan langsung dengan atmosfer luar tubuh. Tabung Eustachian menghubungkan dari ruang telinga tengah ke bagian belakang faring. Telinga tengah sangat banyak seperti sinus paranasal khusus, yang disebut rongga timpani; itu, seperti sinus paranasal, adalah rongga mukosa berlapis berongga dalam tengkorak yang berventilasi melalui hidung. Bagian mastoid dari tulang temporal manusia, yang dapat dirasakan sebagai benjolan di tengkorak belakang pinna, juga mengandung udara, yang memiliki ventilasi melalui telinga tengah.

Bagian dalam telinga

Telinga bagian dalam meliputi organ pendengaran, koklea, dan alat indera yang selaras dengan pengaruh gravitasi dan gerak, yang dikenal sebagai aparat vestibular. Porsi keseimbangan telinga bagian dalam terdiri dari tiga kanalis semisirkularis dan vestibulum. Telinga bagian dalam terbungkus dalam tulang yang paling kuat dari tubuh. Dalam tulang keras ini, terdapat cekungan berisi cairan. Dalam koklea tiga ruang diisi cairan: kanal timpani, kanal vestibular, dan kanal tengah. Saraf kranial kedelapan berasal dari batang otak akan memasuki telinga bagian dalam. Ketika suara menyerang gendang telinga, gerakan ditransfer ke kaki dari stapes, yang menekan ke dalam salah satu saluran cairan dari koklea. Cairan di dalam saluran ini akan dipindahkan, mengalir melawan sel-sel reseptor dari organ korti. Organ korti terletak di saluran koklea dan terdiri dari reseptor sel rambut dan sel pendukung lainnya. Ketika sel-sel api, mereka merangsang ganglion spiral, yang mengirim informasi melalui bagian pendengaran dari saraf kranial kedelapan ke otak. Meskipun pengolahan awal suara untuk kenyaringan, dan durasi terjadi pada koklea, otak harus menghitung masukan sensorik untuk melokalisasi suara.

Sel-sel rambut juga sel-sel reseptor yang terlibat dalam keseimbangan, meskipun sel-sel rambut dari sistem pendengaran dan vestibular dari telinga tidak identik. Sel-sel rambut vestibular dirangsang oleh gerakan cairan pada kanalis semisirkularis dan dua organ seperti kantung yaitu utrikulus dan sakulus. Kanalis semisirkularis, yang terhubung ke utrikulus di pangkalan mereka, memiliki reseptor sensorik di salah satu ujung. Mereka merasakan akselerasi rotasi. Reseptor dari utrikulus dan sakulus (disebut sebagai organ otolith), yang berbeda dari reseptor dari kanalis semisirkularis, merasakan kekuatan linier. Secara umum, setiap penembakan sel-sel rambut vestibular, apakah dari kanalis semisirkularis atau organ otolith, merangsang bagian vestibular dari saraf kranial kedelapan (Anson dan Donaldson 1992).

Organ pendengaran non-vertebrata

Hanya hewan vertebrata yang memiliki telinga, meskipun banyak invertebrata mampu mendeteksi suara menggunakan jenis lain dari organ-organ indera. Pada serangga, organ tympanal digunakan untuk mendengar suara yang jauh. Mereka tidak terbatas pada kepala, namun dapat terjadi di lokasi yang berbeda tergantung pada kelompok serangga (Yack dan Fullard 1993).

Struktur sederhana memungkinkan arthropoda untuk mendeteksi suara didekat tangannya. Laba-laba dan kecoa, misalnya, memiliki rambut di kaki mereka yang digunakan untuk mendeteksi suara. Ulat juga mungkin memiliki rambut pada tubuh mereka yang merasakan getaran (Scoble 1992) dan memungkinkan mereka untuk merespon suara.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*