instagram

Cara Kontrol Serangga

Apakah kepik serangga yang berbahaya? Kepik tidak akan menyakitimu Tapi mereka berbahaya bagi beberapa serangga lainnya! Kumbang ini memakan serangga penghasil tanaman yang dikenal sebagai kutu daun. Karena mereka memiliki selera makan kutu daun, kepik adalah teman petani.

Kontrol Serangga

Meskipun serangga bisa sangat penting, beberapa juga dianggap hama. Hama serangga yang umum termasuk:

  • Serangga parasit, seperti nyamuk, kutu, dan kutu busuk.
  • Serangga yang menularkan penyakit, termasuk nyamuk dan lalat.
  • Serangga yang merusak struktur, seperti rayap (Gambar di bawah).
  • Serangga yang menghancurkan tanaman, termasuk belalang dan kumbang.
kepik

kepik

Banyak ilmuwan yang mempelajari serangga terlibat dalam berbagai bentuk pengendalian hama. Sebagian besar menggunakan bahan kimia untuk membunuh serangga, tapi lebih dan lebih bergantung pada metode lain. Cara mengendalikan hama serangga dijelaskan di bawah ini.

Kontrol Biologis

Pengendalian hama secara biologis dalam pertanian adalah metode pengendalian hama dengan menggunakan serangga lain (atau predator alami lainnya dari hama). Kontrol biologis serangga bergantung pada predasi dan parasitisme. Pemangsa serangga, seperti kepik dan sayap jala hijau, mengkonsumsi sejumlah besar serangga lainnya selama masa hidup mereka. Jika Anda menambahkan kepik ke kebun atau taman Anda, mereka akan membantu menjaga serangga hama, seperti kutu daun, menjadi terkendali. Kutu daun adalah salah satu hama serangga yang paling merusak pada tanaman budidaya di daerah beriklim sedang, sehingga setiap kontrol terhadap hama ini bermanfaat.

Kepik juga mengonsumsi tungau, serangga kecil dan ulat kecil. Larva dari banyak spesies lalat bunga juga memakan kutu daun, dengan satu larva mengkonsumsi hingga lima puluh kutu daun sehari, yaitu sekitar 1.000 dalam masa hidupnya. Mereka juga memakan tungau laba-laba pohon buah dan ulat kecil. Capung adalah predator nyamuk penting, dan bisa digunakan untuk mengendalikan hama ini. Serangga parasit termasuk serangga seperti tawon dan lalat yang bertelur di atas atau di dalam tubuh serangga, yang kemudian digunakan sebagai makanan untuk pengembangan larva. Inang akhirnya terbunuh. Ulat juga cenderung menjadi salah satu target tawon parasit.

Kontrol secara Kimia

Pengendalian kimia terhadap hama melibatkan penggunaan insektisida. Insektisida, yang juga dikenal sebagai pestisida, paling sering digunakan untuk membunuh serangga. Insektisida adalah bahan kimia yang membunuh serangga. A.S. menghabiskan $ 9 miliar setiap tahun untuk pestisida. Kelemahan penggunaan pestisida meliputi keracunan manusia, ikan, dan lebah madu, dan kontaminasi daging dan produk susu.

Saat memilih menggunakan insektisida, ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan. Efek negatif dari pestisida harus diminimalkan. Pertanyaan penting yang harus dipertimbangkan meliputi hal-hal berikut.

Apa keberhasilan secara kimia melawan hama sasaran? Akankah insektisida memberikan tingkat pengendalian hama yang diinginkan? Jika jawabannya tidak, metode kontrol lain harus dipertimbangkan.

Apakah bahan kimia tersebut berdampak pada musuh alami hama? Dalam upaya berskala besar untuk menyingkirkan area nyamuk, insektisida yang digunakan juga membunuh capung. Upaya ini menghilangkan predator alami nyamuk. Ini mungkin efek negatif yang tidak dapat diterima dari penggunaan insektisida.

Seberapa rentan tanaman untuk serangga kerusakan? Jika tanaman tidak rusak berat, hanya sedikit pengendalian hama yang mungkin diperlukan. Hal ini dapat mempengaruhi jumlah atau jenis insektisida yang digunakan.

rayap

Rayap bisa menghancurkan struktur kayu

Seberapa beracunkan secara kimiawi terhadap lingkungan dan manusia? Beberapa insektisida yang lama sangat beracun. Perlu diingat bahwa pengguna racun ini memiliki tanggung jawab masyarakat untuk meminimalkan kontaminasi lingkungan sekitar, serta menjaga hewan, tanaman dan tanaman sekitarnya aman.

Apakah menggunakan hasil pestisida dalam pengembangan ketahanan? Jika demikian, ini bisa membuat penggunaan pestisida lebih sedikit kurang efektif. Karena resistensi akan diteruskan ke generasi serangga masa depan (yang merupakan seleksi alam dalam tindakan), ini bisa dianggap sebagai efek samping negatif dari penggunaan pestisida.

Ringkasan

Serangga yang berbahaya termasuk yang bisa menghancurkan bangunan dan tanaman pangan atau menularkan penyakit.

Insektisida biasanya digunakan untuk mengendalikan hama serangga, namun dapat membahayakan kesehatan lingkungan.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*