Ciri-ciri ekosistem air laut

Ekosistem air garam, juga dikenal sebagai ekosistem laut adalah ekosistem air yang airnya menjadi pelabuhan untuk sejumlah besar garam terlarut. Ekosistem laut ditemukan di lokasi geografis yang beragam di seluruh dunia, dan merupakan rumah bagi komponen hidup dan non-hidup, dari fitoplankton dan ubur-ubur sampai rumput laut dan pasir. Ciri khusus ekosistem air laut secara individual bervariasi, tetapi memahami aspek dasar mereka secara keseluruhan dapat menawarkan gambaran luas dari fungsi, peran dan nilai mereka. Ekosistem air laut memiliki ciri-ciri:

  • Mempunyai salinitas tinggi
  • Tidak dipengaruhi oleh iklim dan cuaca
  • Memiliki perbedaan suhu dibagian permukaan dengan di kedalaman laut
  • Terdapat arus laut yang dipengaruhi oleh angin, perbedaan massa jenis air, suhu ,tekanan air, gaya gravitasi, dan gaya tektonik batuan bumi

Jenis

Ketika menyebutkan istilah “ekosistem air asin,” lautan mungkin adalah hal pertama yang datang ke pikiran. Namun, lautan terbuka hanya satu jenis ekosistem air laut. Jenis lainnya termasuk dasar laut, garis pantai, zona pasang surut, terumbu karang, rawa garam dan rawa, muara, bakau dan ventilasi hidrotermal, dengan beberapa kategori lain yang lebih besar.

Ekosistem terbesar

Dari semua jenis ekosistem di Bumi, ekosistem air laut adalah yang paling umum dan terbesar secara keseluruhan. Hal ini disebabkan fakta bahwa lautan saja – rumah untuk segudang ekosistem air garam – mencakup sekitar 70 persen dari total luas permukaan dunia.

Keanekaragaman yang tinggi

Ekosistem air laut menyimpan paling beragam makhluk hidup di planet ini. Mereka mendukung hampir setengah dari semua spesies yang dikenal bumi saat ini, dengan mungkin sampai satu juta lebih masih harus ditemukan. Selain spesies yang membuat rumah permanen mereka di dalamnya, ekosistem air laut juga menjadi tuan rumah hewan darat musiman, seperti bermigrasi sementara unggas air.

Berbeda Hidup di Kedalaman yang berbeda

Ekosistem air garam tertentu, seperti laut terbuka, dapat meluas ke kedalaman yang cukup, menciptakan lingkungan lebih cocok untuk beberapa jenis organisme daripada yang lain. Sinar matahari menembus hanya sekitar 150 meter (500 kaki) pertama dari air; makhluk hidup di bawah tingkat ini mempertahankan diri dari bahan organik yang mengalir dari atas. Dalam situasi kegelapan ini, beberapa spesies mampu menghasilkan cahaya sendiri.

Siklus Global Karbon

Ekosistem air laut melayani peran penting dalam siklus karbon secara global. Mereka menyerap karbon lebih besar dan 50 kali lebih tinggi dari hutan tropis bisa, dan samudra menyediakan hampir setengah dari oksigen planet.

Loading...

Penting untuk Sumber makanan

Dimulai dengan plankton kecil pada bagian dasarnya, jaring makanan yang rumit ada dalam ekosistem air laut yang memasok dengan spesies berbasis air dan tanah – termasuk banyak manusia – dengan nutrisi yang mendukung kehidupan. Samudra sendiri menyediakan sekitar 20 persen dari protein dunia.ekosistem air laut

Melindungi Tanah

Beberapa jenis ekosistem air laut benar-benar dapat membantu melindungi ekosistem darat selama badai intens. Misalnya, terumbu karang dapat memperlambat aksi gelombang, dan rawa-rawa garam dapat memberikan penghalang untuk badai.

Apakah Terancam

Ekosistem air laut di seluruh dunia yang rentan terhadap kerusakan, baik dari aktivitas manusia serta fenomena alam. Perubahan iklim, badai parah, spesies invasif, overfishing, polusi dan tumpahan minyak adalah beberapa bahaya yang dapat mempengaruhi ekosistem air laut. Misalnya, peningkatan suhu laut dapat “memutihkan” karang, yang mengarah ke kematian seluruh sistem karang.

Adaptable

Untungnya, dimungkinkan untuk ekosistem air laut yang rusak dapat memulihkan sendiri, sampai batas tertentu. Misalnya, jika suhu laut kembali ke tingkat normal, terumbu karang mungkin dapat beregenerasi. Dan, badai dapat berfungsi sebagai kelahiran kembali berbagai macam ekosistem air laut di pesisir, mengubah sifat kimia air dan memungkinkan komunitas tanaman untuk menyegarkan diri.

Butuh Perlindungan

Ekosistem air laut masih perlu dipertahankan dan dirawat. Pada saat penulisan ini, hanya sekitar satu persen dari ekosistem laut dunia yang habitatnya dilindungi, dibandingkan dengan sekitar 12 persen dari ekosistem darat dunia. PBB memprediksi bahwa pada tahun 2100, tanpa upaya perlindungan, lebih dari setengah dari spesies yang menghuni lautan mungkin di ambang kepunahan.

Loading...

Artikel terkait lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *