instagram

Ciri-ciri karnivora

Dalam pengertian umum, istilah non-taksonomi, karnivora adalah hewan dengan makanan yang terdiri seluruhnya atau terutama materi hewan, apakah itu berasal dari hewan hidup (predasi) atau mati (pemulung). Istilah ini berbeda dengan herbivora, yang mengacu pada hewan dengan makanan seluruhnya atau sebagian dari materi tanaman, dan omnivora, yang mengacu pada hewan yang mengkonsumsi materi hewan dan tanaman.

Dalam arti yang sama, tanaman yang menangkap dan mencerna serangga disebut tanaman karnivora, sedangkan jamur yang menangkap hewan mikroskopis sering disebut jamur karnivora. Karnivora juga dikenal sebagai pemakan daging, dengan daging yang digunakan dalam arti luas sebagai “jaringan hewan yang digunakan untuk makanan,” termasuk jaringan invertebrata, ikan, amfibi, reptil, burung, dan sebagainya. Istilah Karnivora berasal dari bahasa Latin kata Caro, yang berarti “daging,” dan vorāre, yang berarti ” melahap,” dan dengan demikian berarti ” melahap daging.”

Istilah karnivora yang sering dibayangkan sebagai hewan vertebrata, dalam arti yang lebih umum, termasuk hewan invertebrata, atau juga dapat dianggap karnivora jika perilaku makan mereka terdiri dari memangsa hewan lain dan bukan merumput pada tanaman. Ada banyak invertebrata predator, misalnya arthropoda seperti laba-laba atau belalang sembah dan berbagai spesies siput tanah dan siput laut adalah predator. Cumi-cumi adalah contoh karnivora yang terkenal dalam rantai makanan di laut.

Sementara istilah karnivora yang populer dan diterima digunakan yang mengacu pada setiap hewan pemakan daging, dalam taksonomi nama khusus mengacu pada setiap anggota dari ordo mamalia carnivora, termasuk mereka yang herbivora. Pada artikel ini, istilah karnivora akan digunakan dalam arti non-taksonomi hewan yang mengkonsumsi materi hewan.

Karnivora merupakan bagian penting dari keseimbangan alam. Dengan mengkonsumsi berbagai hewan yang lebih rendah dalam rantai makanan, predator pemakan daging, seperti serigala dan singa, membantu menjaga tingkat populasi dalam kisaran wajar. Ahli biologi evolusi menganggap predator seperti spesies kunci berperan dalam proses seleksi alam. Sementara itu, pemulung pemakan daging, seperti burung pemakan bangkai, memainkan peran penting dalam ekosistem dengan berkontribusi terhadap dekomposisi sisa-sisa hewan yang mati.

Karakteristik karnivora

Ciri-ciri yang umumnya terkait dengan karnivora adalah organ untuk menangkap dan mencabik mangsa (gigi dan cakar melayani fungsi ini pada kebanyakan vertebrata) dan menyandang status sebagai predator. Sebenarnya, asumsi ini mungkin menyesatkan, karena beberapa karnivora tidak berburu dan pemulung (meskipun sebagian besar karnivora berburu). Dengan demikian, mereka tidak memiliki karakteristik yang terkait dengan karnivora berburu.

Karnivora biasanya memiliki sistem pencernaan yang relatif pendek dibandingkan dengan mereka yang dari herbivora karena mereka tidak diharuskan untuk memecah selulosa kuat yang ditemukan pada tumbuhan. Herbivora seperti kuda dan kelinci, yang tergantung pada fermentasi mikroba, cenderung memiliki usus besar yang sangat besar dan kompleks, sementara karnivora seperti kucing dan anjing cenderung memiliki usus besar yang sederhana dan kecil (Bowen 2000). Omnivora seperti babi dan manusia cenderung memiliki usus besar yang cukup besar, tetapi lebih kecil dan kurang kompleks daripada herbivora (Bowen 2000). Insektivora tidak memiliki usus besar (Palaeos 2003).

harimau

Gigi tajam harimau ini dan rahang yang kuat merupakan ciri-ciri fisik klasik dari predator mamalia karnivora

Dalam kebanyakan kasus, beberapa bahan tanaman sangat penting untuk nutrisi yang cukup, terutama yang berkaitan dengan mineral, vitamin, dan serat. Kebanyakan karnivora liar mengkonsumsi ini dalam sistem pencernaan dari mangsa mereka. Banyak karnivora juga makan kotoran herbivora, mungkin untuk mendapatkan nutrisi penting yang mereka tidak bisa mendapatkan sebaliknya, karena gigi mereka dan sistem pencernaan tidak mengizinkan proses yang efisien dari sayuran.

Contoh karnivora

  • Felines, mulai dari kucing peliharaan sampai singa, harimau, cheetah, dan macan tutul.
  • Beberapa Anjing, seperti serigala abu-abu dan coyote. Anjing peliharaan dan rubah merah secara luas dianggap karnivora tetapi mampu mencerna beberapa sayuran membuat mereka agak omnivora.
  • Hyena
  • Beberapa Mustelid, termasuk musang
  • Beruang kutub
  • Pinniped (singa laut)
  • Lumba-lumba
  • Paus
  • Marsupials, seperti Tasmania
  • Burung pemangsa, termasuk elang, dan burung hantu
  • Burung pemulung, misalnya burung pemakan bangkai
  • Beberapa spesies unggas air termasuk burung camar, penguin, pelikan, bangau, dan bangau
  • Anuran (katak dan kodok)
  • Ular
  • Beberapa kadal.
  • Buaya
  • komodo
  • Beberapa kura-kura, termasuk penyu
  • Hiu
  • Banyak ikan bertulang, termasuk tuna, marlin, salmon, dan bass
  • Gurita dan cumi-cumi
  • Kerang kerucut
  • Laba-laba, kalajengking, dan banyak arakhnida lainnya
  • Belalang sembah, kutu air raksasa, dan banyak serangga lainnya
  • Cnidaria
  • Bintang laut

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*