instagram

Dampak es kutub yang mencair

Ketika kebanyakan orang memikirkan pencairan es di kutub Utara dan Selatan, mereka secara otomatis memikirkan kenaikan permukaan air laut. Tapi pelelehan lapisan es – dan turunannya es yang lebih rendah selama bulan-bulan musim dingin – berarti lebih dari sekadar air tambahan di lautan, karena kurangnya es di kutub juga mengubah arus air laut, arus udara dan bagaimana bentuk cuaca di seluruh planet ini.

Seberapa cepat es kutub hilang bergantung pada keefektifan dunia dalam mengurangi polusi. Tanpa program yang efektif untuk mengatur, mengurangi dan menghilangkan gas rumah kaca – karbon dioksida, uap air, metana, nitrogen oksida dan ozon – samudra di seluruh dunia dapat berubah lebih dari sekedar permukaan laut.

Lembar Es dan Air Laut

Kebanyakan orang mungkin tidak tahu bahwa es Arktik di kutub utara tidak banyak berhubungan dengan naiknya laut karena lapisan es di sana mengapung di atas air karena ada perbedaan massa jenis antara air dan es. Saat kutub utara mencair, permukaan laut tetap sama, namun cuacanya berubah. Ancaman nyata kenaikan permukaan laut berasal dari Greenland dan lapisan es Antartika, yang mengandung hampir 99 persen dari seluruh air tawar dunia. Ketika mencair Antartika, ahli iklim menyatakan bahwa permukaan air laut bisa naik hingga 200 kaki dan lebih. Lapisan es mencair Greenland akan menambah kenaikan 20 kaki ke permukaan laut.

Daratan yang menghilang

Menurut proyeksi National Geographic tentang kenaikan permukaan setinggi 216 kaki, seluruh pesisir timur, Gulf Coast dan Florida akan lenyap. Perbukitan San Francisco akan menjadi rangkaian pulau, dengan laut pedalaman terbentuk di Lembah Tengah California. Los Angeles dan San Diego akan berada di bawah air, bersama dengan Seattle, bagian dari Portland, Oregon dan British Columbia di Kanada.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh National Oceanic and Atmospheric Administration memprediksi bahwa pada saat seseorang yang lahir pada 2017 mencapai 33, permukaan laut bisa naik sebanyak 2 sampai 4 1/2 kaki, meningkat dua kali lipat pada 2100. Setelah tahun 2050, seberapa cepat permukaan air laut naik. tergantung pada banyak faktor. Dengan iklim yang terus memanas – dan erosi pantai – angka-angka ini dapat meningkat secara radikal. Hal ini tidak hanya mempengaruhi masyarakat pesisir di seluruh dunia, meliputi London dan daerah dataran rendah lainnya, namun juga merusak ekonomi global, yang memerlukan evakuasi warga dan relokasi pelabuhan dan bisnis pelayaran utama.

Loading...

Kutub Es, Cuaca dan Ekonomi Global

Pusat Data Salju dan Es Nasional, sebuah organisasi nirlaba yang didedikasikan untuk penelitian lapisan es ilmiah dan didukung oleh NASA, NOAA dan National Science Foundation, mengatakan bahwa “Lapisan es Greenland dan Antartika juga mempengaruhi cuaca dan iklim. Dataran tinggi ketinggian tinggi di tutup es mengubah jalur badai dan menciptakan angin deras yang dingin di dekat permukaan es. ”

Es laut Arktik membantu mengatur iklim dengan tetap dingin. Seperti es laut ini mencair, panas dari matahari diserap oleh lautan – bukannya terpantul ke dalam ruang – berkontribusi pada pemanasan lautan, ekspansi air dan perubahan aliran udara. Bahkan perubahan suhu kecil di Arktik dapat secara drastis mempengaruhi cuaca di seluruh dunia.

Kutub Es dan Lingkungan

Karena lebih banyak panas diserap oleh lautan, ia menciptakan “umpan balik positif” yang pada dasarnya mengubah sirkulasi atmosfer dan lautan. Kandungan garam air laut berubah saat es kutub mencair, karena tidak mengandung garam. Saat gletser meleleh di lautan, air tawar cenderung tetap di atas karena air asin lebih berat.

Hal ini mempengaruhi arus laut yang biasanya menggerakkan air hangat di khatulistiwa kembali ke Arktik dalam proses air panas dan garam yang disebut sirkulasi thermohaline. Penyelesaian siklus terjadi ketika air dingin di kedalaman mulai bergerak ke selatan dan kemudian naik lagi di khatulistiwa saat menghangat. Salah satu arus terkenal yang akan terpengaruh oleh ini adalah Gulf Stream. Perubahan di Gulf Stream mempengaruhi Amerika Utara dan Eropa, dan dapat menyebabkan cuaca lebih dingin dari waktu ke waktu dan perubahan radikal dalam beberapa pola cuaca hanya dalam beberapa minggu. Sementara film Dennis Quaid, “The Day After Tomorrow” merujuk pada skenario ini, para ilmuwan merasa tidak mungkin perubahan cepat yang berakibat pada zaman es yang baru tidak mungkin terjadi, karena samudra tidak bergerak dengan panas dan dingin secepat atmosfer.

Perubahan pada Satwa Liar dan Penduduk Asli / Masyarakat Adat

Gambar beruang kutub kurus yang mengambang di balok es kecil merupakan beberapa efek yang lebih radikal akibat pelarutan es kutub pada satwa liar. Tapi beruang kutub bukan satu-satunya yang terpengaruh. Inuit di belahan bumi utara mengalami berkurangnya musim berburu karena bertambahnya es musim semi awal yang meleleh. Karena mereka kebanyakan tinggal di daerah pesisir dekat Arktik, mereka bergantung pada lautan es sebagai alat transportasi dan perburuan. Seiring es mencair, sarana mereka untuk mendukung diri mereka menurun. Para pemimpin suku juga menunjuk pada beberapa dekade terakhir dimana es yang meleleh dan perubahan cuaca global tidak lagi memungkinkan mereka untuk memprediksi cuaca dengan akurat dengan menggunakan awan, angin dan arus laut.

Wabah penyakit baru

Di daerah di mana tanah telah membeku selama berabad-abad, seperti di Alaska dan Siberia, lapisan es yang mencair juga diduga sebagai penyebab wabah penyakit baru. Anthrax meletus di sebuah sudut kecil Siberia pada bulan Agustus 2016, yang disebabkan oleh melelehnya permafrost , menurut teori. Lebih dari 2.000 rusa menjadi terinfeksi dan puluhan orang dirawat di rumah sakit setelah jenazah rusa berusia 75 tahun meleleh dan melepaskan spora melintasi Semenanjung Yamal.

Anthrax bukan satu-satunya virus yang membeku di bawah lapisan es. Para ilmuwan menduga bahwa wabah dan cacar air juga terkubur di tanah beku Siberia. Tanah di dalam lingkaran kutub utara juga terjebak metana dan gas lainnya

Loading...
0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*