instagram

Pengertian dan Manfaat Gelombang radio

Gelombang radio merupakan bentuk tak terlihat dari radiasi elektromagnetik (EMR) yang memiliki variasi panjang gelombang dari sekitar 0,04 inci (satu milimeter) sampai lebih dari 62.000 mil (100.000 km), membuatnya menjadi salah satu rentang terluas dalam spektrum elektromagnetik. “Radio” adalah mencakup semua istilah yang menggambarkan semua bentuk EMR dengan panjang gelombang lebih panjang dari 0,04 inci (satu milimeter) dan frekuensi di bawah 300 GHz. Hal ini dihasilkan oleh gerakan muatan listrik, yang dapat hasil dari arus listrik atau dari gerak acak dari atom dan molekul. Bentuk EMR sangat penting untuk komunikasi manusia, dan digunakan untuk ponsel televisi, radio dan mobile, serta radar dan astronomi.

Bagaimana Gelombang Radio ini Diproduksi

Semua radiasi elektromagnetik dapat dianggap sebagai gelombang yang berombak melalui medan elektromagnetik, seperti riak dalam kolam. Mereka diproduksi ketika partikel bermuatan listrik, biasanya elektron, berubah kecepatan atau arah gerakan.

Hal ini dapat terjadi dalam beberapa cara, seperti pemanasan dari atom dan molekul, dan perubahan tingkat energi elektron, gelombang yang dihasilkan oleh pemancar radio hasil dari aliran arus listrik.

Frekuensi dan panjang gelombang tergantung pada jumlah energi yang terlibat, dengan frekuensi yang lebih tinggi dan panjang gelombang yang lebih pendek menunjukkan energi yang lebih tinggi. Jika perubahan energi relatif kecil, gelombang radio dapat diproduksi.

Manfaat Gelombang Radio

Penggunaan paling terkenal dari gelombang radio untuk mengirim foto, audio, dan teks dalam bentuk sinyal – gelombang panjang radio memungkinkan untuk menghindari rintangan saat perjalanan jauh, seperti cahaya tampak dan radiasi frekuensi yang lebih tinggi lainnya.

Gelombang radio dengan panjang gelombang kurang dari sekitar 10 meter diserap oleh atmosfer. Gelombang yang lebih panjang memantul bolak balik antara ionosfer dan tanah, membuat ideal untuk transmisi radio di atas cakrawala. Frekuensi terendah yang digunakan untuk komunikasi dengan kapal selam, karena energi yang rendah – siluman – dan daya tembus yang tinggi. Ini frekuensi yang lebih rendah dapat dianggap memiliki lebih besar “bass,” yang berarti mereka menembus lebih jauh, terutama melalui media tebal seperti air.

Untuk mengirim informasi melalui gelombang radio, itu harus dikodekan dalam beberapa cara. Ada dua metode utama, yang dikenal sebagai modulasi amplitudo (AM), dan modulasi frekuensi (FM). Baca juga: perbedaan AM dengan FM. Pada AM, informasi dikodekan dengan memvariasikan amplitudo, atau tinggi, gelombang, sedangkan metode FM melibatkan menggunakan perubahan frekuensi untuk membawa data. Pola-pola yang berbeda atau amplitudo frekuensi yang diterjemahkan di mana mereka diterima untuk mereproduksi informasi yang asli, yang mungkin gambar, suara atau teks. Dengan cara ini, informasi yang kompleks dapat ditransmisikan jarak jauh dengan murah.

gelombang radioAstronomi radio merupakan alat vital untuk memahami alam semesta. Karena adanya awan gas dan debu di galaksi, ada batas untuk jumlah informasi yang dapat diperoleh dengan menggunakan cahaya tampak atau EMR dalam frekuensi yang lebih tinggi. Gelombang radio, bagaimanapun, dapat melewati rintangan ini, dan banyak dari apa yang telah dipelajari tentang interior galaksi telah datang melalui analisis sumber radio alami. Para astronom juga telah mampu mendeteksi radiasi dari big bang itu sendiri, yang, karena perluasan alam semesta, telah membentang dari awal frekuensi sangat tinggi dalam jangkauan gelombang mikro – ini dikenal sebagai radiasi latar belakang kosmik (CMB ).

Efek Kesehatan Gelombang Radio

Kekhawatiran telah dikemukakan tentang kemungkinan efek pada kesehatan paparan gelombang radio, terutama di kisaran gelombang mikro, yang digunakan oleh ponsel dan radar. Ketika radiasi frekuensi radio yang diserap tubuh, dapat menyebabkan pemanasan. Eksposur yang normal tidak dianggap menimbulkan masalah, tetapi berada di dekat pemancar radar yang kuat dapat berpotensi berbahaya. Lensa mata sangat rentan terhadap kerusakan akibat pemanasan, dan paparan berlebihan terhadap radiasi gelombang mikro berpotensi menyebabkan katarak. Ada juga kekhawatiran tentang efek jangka panjang penggunaan ponsel terlalu sering, tetapi karena tahun 2013, studi klinis telah meyakinkan.

Sejarah Gelombang Radio

Gelombang radio pertama kali diperkirakan pada tahun 1865 oleh James Clerk Maxwell, yang datang dengan persamaan elektromagnetisme-nya, kemudian dikenal sebagai persamaan Maxwell. Ketika bekerja pada hubungan antara elektromagnetisme dan cahaya, ia menyadari bahwa bentuk lain dari radiasi elektromagnetik, dengan panjang gelombang di atas dan di bawah kisaran terlihat, itu mungkin. Adanya radiasi panjang gelombang yang lebih rendah ditunjukkan secara eksperimental 22 tahun kemudian, pada tahun 1887, ketika Heinrich Hertz yang menghasilkan gelombang radio di lab. Dalam beberapa dekade, mereka banyak digunakan untuk transmisi informasi. Guglielmo Marconi dan Nikola Tesla keduanya dihormati sebagai pionir awal di bidang radio, tapi Marconi mematenkan sistem telegrafi pertama nirkabel pada tahun 1896.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*