instagram

Fungsi Kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal adalah badan berpasangan yang terletak dalam ruang retroperitoneal ginjal. Kelenjar terdiri dari dua lapisan; korteks dan medula. Korteks adrenal memiliki warna merah coklat muda dan terdiri dari tiga zona. Lapisan tersebut dari luar ke dalam adalah; zona glomerulosa, zona fasciculata, zona reticularis.

Semua zona ini menghasilkan hormon yang berasal dari kolesterol, yang berlimpah dalam sel. Korteks adrenal mewakili sebagian besar kelenjar adrenal dari 80-90%. Medula adrenal terutama terlibat dalam produksi katekolamin; epinefrin dan norepinefrin. Dalam kehidupan janin, medula adrenal berperan dalam sistem saraf otonom. Medula bertindak sebagai ganglion simpatik dengan sel pascaganglionik kurang akson. Melalui stimulasi serat praganglionik simpatik, sel-sel medula mensekresi katekolamin. Medula adrenal hanya mewakili 10-20% dari kelenjar adrenal.

Meskipun kelenjar adrenal mendapatkan nama mereka melalui hubungan mereka dengan ginjal, mereka sebenarnya lebih terkait erat dengan pembuluh utama, termasuk aorta dan vena cava. Kelenjar adrenal yang memanjang dan sering asimetris. Ukuran mereka bervariasi dan umumnya remaja memiliki kelenjar adrenal yang lebih besar daripada orang dewasa

Fungsi

Korteks adrenal

Fungsi dari korteks adalah untuk menghasilkan hormon adrenokortikal. Tiga zona masing-masing membuat jenis tertentu dari hormon:

  1. Zona glomerulosa mengeluarkan mineralocorticoid,
  2. Zona fasciculata mengeluarkan glukokortikoid,
  3. Zona retikularis mengeluarkan steroid seks atau androgen.

Hormon-hormon yang terbentuk dari kolesterol yang diesterifikasi akan disimpan dalam tetesan lipid intraseluler. Hormon-hormon ini mengatur metabolisme ion anorganik, seperti natrium, kalium dan klorida.

Beberapa hormon akan diproduksi tapi yang paling penting adalah aldosteron. Aldosteron terbentuk di zona glomerulosa oleh konversi pregnenolon menjadi kortisol dan kemudian ke kortikosteron, sebelum akhirnya menjadi aldosteron.

Glukokortikoid

Hormon ini penting dalam mengatur metabolisme glukosa; yang paling penting dari mereka adalah kortisol. Ini terbentuk dalam zona fasciculata dengan konversi pregnenolon langsung ke kortisol.  Ini adalah hormon penting dan memiliki beberapa efek ke seluruh tubuh.

Kortisol memiliki tindakan permisif, yaitu tanpa reaksi kimia tertentu kortisol di dalam sel tidak dapat terjadi, misalnya produksi epinefrin dan glukagon. Kortisol adalah hormon stres, pada saat stres itu dilepaskan dan meningkatkan efek norepinephrine pada tekanan darah. Hal ini juga penting untuk hari untuk pemeliharaan tekanan darah normal dan juga akan merangsang glukoneogenesis dan menghambat pemanfaatan glukosa oleh jaringan tertentu.

Kortisol merangsang degradasi lemak dan protein dan menghambat sintesis DNA di beberapa jaringan. Ini bersama dengan degradasi protein, menghasilkan efek pertumbuhan menghambat pada saat stres. Hal ini juga dapat memiliki efek anti-inflamasi. Ini menghambat pembentukan prostaglandin dan sitokin dan mengurangi kemampuan sel darah putih yang diangkut ke daerah yang terluka. Ini membantu menjaga proses peradangan yang berpotensi menyebabkan kerusakan jaringan. Kortisol juga imunosupresif, dengan mengurangi angka limfosit dalam sirkulasi dan mengurangi produksi antibodi.

Kelenjar adrenal

Kelenjar adrenal

Androgen

Hormon-hormon ini berfungsi sebagai hormon seks pria. Yang paling penting dari hormon ini adalah testosteron. Testosteron dihasilkan oleh konversi pregnenolon menjadi dehydroepiandrosterone, kemudian ke androstenedion dan akhirnya ke testosteron. Proses ini terjadi pada zona reticularis. Kebanyakan androgen adrenal memiliki tindakan fisiologis kecil sampai mereka dikonversi ke testosteron. Mereka memiliki peran sedikit pada laki-laki, namun, pada wanita androgen adrenal, yang dikonversi ke estrogen pada jaringan adiposa, adalah sumber yang paling penting dari estrogen setelah menopause.

Medulla adrenal

Medula adrenal mengubah asam amino menjadi katekolamin. Kelompok hormon ini mengandung epinefrin dan norepinefrin. Semua badan epinefrin diproduksi oleh medula adrenal, dimana norepinefrin berasal dari medula dan neuron simpatik postganglionik.

Related Posts
0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*