instagram

Fungsi Sel T pada Kelenjar Timus

Terletak tepat di bawah tulang dada, atau sternum, dan di atas jantung, kelenjar timus berbentuk H adalah organ sistem limfoid yang aktif dalam sistem kekebalan tubuh. Kelenjar timus terbesar selama masa kanak-kanak dan pubertas kemudian menjadi lebih kecil seiring bertambahnya usia, sampai di usia tua, sebagian besar digantikan oleh jaringan lemak.

Sel-sel T dimulai sebagai sel darah putih yang tidak berdiferensiasi yang disebut limfosit di sumsum tulang. Mereka melakukan perjalanan melalui sistem darah ke timus, di mana mereka dewasa menjadi sel T yang bertahan melawan virus, bakteri, jamur dan penyakit lainnya.

Tiba di Timus

Limfosit pindah ke korteks timus. Di sini sel retikuler epitel, juga disebut sel perawat timus, mengelilingi limfosit. Sel perawat memilih dan mengubah limfosit menjadi sel T, yang merupakan singkatan dari sel turunan timus. Fungsi sel T dalam timus adalah untuk menjalani proses seleksi dan pematangan yang mengubahnya menjadi komponen sistem kekebalan tubuh. Proses transformasi itu rumit dan memakan waktu sekitar satu bulan. Timus itu seperti sekolah pelatihan untuk limfosit, dan hanya sekitar 95 persen limfosit yang masuk berhasil melewatinya.

Potensi Sel T

Setelah memasuki korteks timus, penghalang isolasi beberapa jenis sel timus mengelilingi sel T potensial. Hambatan mencegah paparan sel-sel tubuh sendiri sehingga limfosit yang tidak berdiferensiasi tidak menjadi peka terhadapnya. Setelah pembentukan pembatas, sel perawat menguji sel T yang berkembang dengan mengeksposnya ke antigen asing dan antigen. Limfosit yang tidak dapat mengenali antigen asing atau mengenali antigen sendiri dipilih secara negatif dan terbunuh oleh makrofag, sel darah putih jenis lain. Limfosit yang mengenali antigen asing bertahan dan menjalani pelatihan lebih lanjut.

Spesialisasi lebih lanjut

Setelah sel T diseleksi, limfosit berkembang lebih lanjut dengan melihat berbagai macam molekul yang disekresikan oleh kelompok sel epitel di daerah medulla timus. Dengan mengulangi sinyal kimia antara sel-sel perawat dan limfosit, limfosit berkembang menjadi tiga tipe dasar sel T sistem kekebalan khusus. Tidak seperti umumnya sel darah putih – seperti makrofag, yang menyerang berbagai macam patogen penghasil antigen – sel T hanya merespons satu antigen tunggal, seperti satu jenis virus tertentu atau strain bakteri tertentu. Karena ada begitu banyak agen infeksius yang mungkin, diperkirakan timus memproduksi 25 juta sampai satu miliar sel T yang berbeda.

Loading...

Bentuk Akhir

Setelah sel T merespons seleksi dan latihan di dalam timus, tiga tipe dasar menghasilkan: sel T sitotoksik, pembantu dan regulator. Sel T sitotoksik, atau sel T pembunuh, memiliki susunan kunci dan gembok dengan antigen spesifik yang terikat pada komponen normal sel yang dikenal sebagai kompleks histokompatibilitas utama. Mereka mengunci antigen yang diprogram dan membunuh sel yang terinfeksi. Sel T pembantu tidak menyerang atau membunuh penyerang, namun bertindak sebagai koordinator antara komponen sistem kekebalan lainnya. Sel T regulator dihasilkan dari modifikasi oleh struktur timus bulat yang disebut selaput Hassall. Sel-sel tersebut mengidentifikasi sel T yang ditolak yang ditemukan untuk menyerang jaringan tubuh sendiri, namun entah bagaimana tidak terbunuh, dan mengubahnya menjadi sel-sel polisi yang menghancurkan sel-sel lain yang ditolak nakal yang sebaliknya dapat menyebabkan masalah autoimun. Begitu sel T matang, mereka memasuki aliran darah dan kelenjar getah bening untuk melakukan pekerjaan mereka.

Loading...
0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*