Fungsi Trombosit dalam darah

By | 07/03/2015

Trombosit darah adalah sel-sel terkecil darah, rata-rata memilikidiameter sekitar 2-4 mikrometer. Meskipun jauh lebih banyak (150.000 sampai 400.000 per milimeter kubik) dari sel darah putih, mereka menempati sebagian kecil yang jauh lebih kecil dari volume darah karena ukurannya yang relatif kecil. Seperti sel darah merah, mereka tidak memiliki nukleus dan tidak mampu melakukan pembelahan sel (mitosis), tetapi mereka memiliki metabolisme yang lebih kompleks dan struktur internal daripada memiliki sel darah merah.

Bila dilihat dalam darah segar mereka muncul bulat, tetapi mereka memiliki kecenderungan untuk keluar filamen mirip rambut dari membran mereka. Mereka menempel satu sama lain tetapi tidak dengan sel darah merah dan sel darah putih. Butiran kecil dalam trombosit mengandung zat penting untuk kegiatan trombosit dalam membentuk gumpalan.

Fungsi trombosit adalah terkait dengan hemostasis, pencegahan dan pengendalian perdarahan. Ketika permukaan (lapisan) endotel dari pembuluh darah terluka, trombosit dalam jumlah besar segera menempel pada permukaan terluka dan satu sama lain, membentuk massa kuat. Pengaruh respon trombosit untuk menghentikan perdarahan dan membentuk lokasi bekuan darah berkembang, atau trombus.

Jika trombosit tidak hadir, reaksi pertahanan ini yang penting tidak dapat terjadi, dan menghasilkan pendarahan berlarut-larut dari luka kecil (waktu perdarahan berkepanjangan). Penutupan membran kapiler akibat kebocoran sel darah merah tergantung pada trombosit.

Kekurangan parah trombosit akan mengurangi hambatan dari dinding kapiler, dan perdarahan abnormal dari kapiler dapat terjadi, baik secara spontan atau sebagai akibat dari cedera ringan. Trombosit juga berkontribusi sebagai zat penting untuk pembekuan darah normal, dan mereka menyebabkan menyusutnya, atau retraksi, bekuan setelah terbentuk.

Trombosit dibentuk di sumsum tulang dengan segmentasi sitoplasma (substansi sel selain nukleus) sel yang dikenal sebagai megakariosit, sel-sel terbesar dari sumsum. Dalam sumsum sitoplasma granular yang melimpah megakarisit terbagi menjadi banyak segmen kecil yang dipecah dan dirilis sebagai trombosit ke dalam sirkulasi darah. Setelah sekitar 10 hari dalam sirkulasi, trombosit akan dihapus dan dihancurkan.

Loading...

Tidak ada penyimpanan cadangan trombosit kecuali dalam limpa, di mana trombosit terjadi pada konsentrasi yang lebih tinggi daripada di darah perifer. Beberapa trombosit dikonsumsi dalam mengerahkan efek hemostatik mereka, dan lain-lain, mencapai akhir masa hidup mereka, dikeluarkan oleh sel-sel retikuloendotelial (salah satu fagosit jaringan). Tingkat produksi trombosit dikendalikan tetapi tidak begitu tepat seperti kontrol produksi sel darah merah. Zat menyerupai hormon yang disebut thrombopoietin diyakini menjadi mediator kimia yang mengatur jumlah trombosit dalam darah dengan menstimulasi peningkatan jumlah dan pertumbuhan megakarisit, sehingga mengendalikan tingkat produksi trombosit.

Fungsi darah

Fungsi darah adalah untuk menjaga konsistensi dari lingkungan internal. Sirkulasi darah memungkinkan adaptasi terhadap perubahan kondisi kehidupan-daya tahan variasi iklim dan tekanan atmosfer; kapasitas untuk mengubah jumlah aktivitas fisik; toleransi mengubah pola makan dan asupan cairan; resistensi terhadap cedera fisik, racun kimia, dan agen infeksius.

Trombosit

Trombosit adalah potongan-potongan kecil sel yang lebih besar yang ditemukan di sumsum tulang.

Darah memiliki struktur yang sangat rumit, dan banyak komponen berpartisipasi dalam kegiatan fungsional. Beberapa mekanisme pengaturan dengan darah yang terlibat termasuk sensor yang mendeteksi perubahan suhu, pH, ketegangan oksigen, dan dalam konsentrasi konstituen darah. Efek rangsangan ini dalam beberapa kasus dimediasi melalui sistem saraf atau dengan pelepasan hormon (mediator kimia).

Loading...

Artikel terkait lainnya