instagram

Jenis-jenis Dioda

Berbagai jenis dioda yang tersedia yang memungkinkan berbagai jenis aplikasi yang harus dipenuhi. Dioda untuk arus dan tegangan tinggi, untuk aplikasi sinyal kecil, emisi cahaya dan deteksi, serta untuk memberikan kapasitansi variabel dan tetes tegangan rendah maju yang tersedia saat ini. Selain itu, berbagai jenis dioda digunakan dalam aplikasi microwave …

Sebuah dioda adalah perangkat dua-terminal, memiliki dua elektroda aktif, yang memungkinkan transfer antara arus dalam satu arah saja. Dioda dikenal dengan sifat arus searah mereka. Pada dasarnya, dioda digunakan untuk tujuan meluruskan bentuk gelombang, dan dapat digunakan dalam pasokan listrik atau dalam detektor radio.

Mereka juga dapat digunakan dalam rangkaian di mana ‘salah satu cara’ efek dioda diperlukan. Sebagian besar dioda terbuat dari semikonduktor seperti silikon, tetapi bagaimanapun, germanium juga kadang-kadang digunakan. Dioda mengirimkan arus listrik dalam satu arah, namun cara di mana mereka melakukannya dapat bervariasi. Beberapa jenis dioda adalah:

Light Emitting Diode (LED)

LED atau dioda pemancar cahaya adalah dioda yang paling dikenal saat ini. Mereka adalah dioda pn junction yang memungkinkan transfer elektron antara elektroda dan menghasilkan cahaya. Namun, tidak semua LED memancarkan cahaya tampak. Ada juga mereka yang memancarkan cahaya inframerah, yang tidak dapat dilihat oleh mata manusia. LED tersebut digunakan dalam remote kontrol televisi, pemutar DVD, dll. Ketika dioda diaktifkan atau bias maju, elektron bergabung kembali dengan hole dan melepaskan energi dalam bentuk cahaya. Ini berarti eksitasi elektronik menjadi ujung tombak emisi foton, yang pada gilirannya menghasilkan emisi cahaya atau electroluminescence. Aluminium gallium indium fosfida atau aluminium gallium arsenida bahan yang umumnya digunakan dalam membuat LED. Warna yang dipancarkan oleh LED, akan tergantung pada kombinasi dari bahan semikonduktor yang digunakan.

Dioda zener

Diode Zener adalah jenis dioda yang tidak hanya memungkinkan arus mengalir melalui itu dalam satu arah seperti dioda lainnya, tetapi dalam reverse bias, juga memungkinkan arus mengalir dalam arah sebaliknya, jika tegangan melebihi batas tertentu. Batas tegangan ini dikenal sebagai tegangan Zener dan tertentu untuk dioda Zener dengan tegangan breakdown mulai dari 1.8V sampai 200V. Dengan demikian, dioda Zener melindungi rangkaian dari kerusakan. Dioda ini sebagian besar digunakan untuk mengontrol tegangan dalam sirkuit listrik.

Dioda Laser

Jenis dioda ini berbeda dari jenis LED, karena menghasilkan cahaya koheren, yang tidak lain adalah radiasi di mana gelombang dari frekuensi yang sama dan dalam fase yang sama. Dioda ini dalam ukuran yang kecil, namun, dibandingkan dengan ukuran mereka, outputnya lebih bagus. Dioda laser dapat lagi dibagi menjadi dua jenis: dioda daya rendah dan dioda daya tinggi. Cahaya koheren yang dihasilkan oleh dioda ini membuat mereka cocok untuk perangkat seperti DVD dan CD drive, laser pointer, TV high-definition, pembaca barcode, dll. Dioda laser lebih mahal daripada LED. Namun, mereka lebih murah daripada bentuk-bentuk lain dari generator laser. Selain itu, dioda laser ini memiliki waktu hidupyang terbatas.

Fotodioda

Dioda digunakan untuk mendeteksi cahaya dan mengubahnya cahaya yang jatuh di atasnya menjadi arus listrik. Mereka memiliki ukuran lebar, sambungan pn transparan dan bekerja pada mekanisme efek fotolistrik. Dioda ini beroperasi pada bias balik, dimana bahkan sejumlah kecil arus, yang dihasilkan dari cahaya, dapat dideteksi dengan mudah. Dioda juga dapat digunakan untuk menghasilkan listrik, yang digunakan sebagai sel surya dan bahkan dalam fotometri. Beberapa foto dioda memiliki lapisan undoped terjepit di antara p dan n lapisan, dan dioda tersebut disebut dioda PIN. Fotodioda semacam ini lebih populer digunakan saat ini, karena efisiensi yang lebih tinggi.

Related Posts
0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*

loading...