instagram

Fungsi Kelenjar pituitari dan hormon yang dihasilkannya

Kelenjar pituitari yang terletak di dasar otak, di belakang jembatan hidung. Ini memiliki ukuran diameter sekitar satu setengah inci (1,25 cm). Kelenjar pituitari disebut sebagai ” master kelenjar ” karena memonitor dan mengatur banyak fungsi tubuh melalui hormon yang menghasilkan:
Pertumbuhan dan perkembangan reproduksi / seksual dan fungsi
Kelenjar (kelenjar tiroid, kelenjar adrenal, dan gonad)
Organ (ginjal, rahim, dan payudara)

Kelenjar pituitari terhubung dengan tangkai ke bagian otak yang disebut hipotalamus. Bersama-sama, kelenjar hipofisis otak membentuk sistem neuroendokrin. Sistem ini terus memantau kelenjar dan organ untuk menentukan apakah akan mengirim atau menghentikan pesan kimia (hormon) yang mengontrol fungsi mereka. Hipofisis memiliki dua lobus, lobus anterior dan posterior. Masing-masing dari dua lobus kelenjar pituitari berisi berbagai jenis sel dan menghasilkan berbagai jenis hormon. lobus Posterior menghasilkan dua hormon, vasopressin dan oksitosin. Hormon-hormon ini dilepaskan ketika hipotalamus mengirimkan pesan ke kelenjar pituitari melalui sel-sel saraf.

Vasopresin juga dikenal sebagai hormon antidiuretik (ADH). Ini bekerja pada ginjal untuk menghemat air dan penting dalam keseimbangan cairan dan elektrolit. Oksitosin merangsang kontraksi otot polos rahim, yang penting saat melahirkan. Oksitosin juga mengkontraksi otot polos payudara untuk produksi susu. Lobus anterior membuat naik sekitar 80% dari kelenjar pituitari. Ini mengatur pertumbuhan, metabolisme, dan reproduksi melalui hormon yang menghasilkan. Produksi hormon ini adalah baik dirangsang atau dihambat oleh pesan kimia yang dikirim dari hipotalamus ke hipofisis.

  • Hormon pertumbuhan manusia (HGH atau GH)
  • Thyroid-stimulating hormone (TSH)
  • Adrenocorticotrophin hormon (ATCH)
  • Follicle-stimulating hormone (FSH)
  • Luteinizing hormone (LH)
  • Prolaktin

Fungsi Bagian yang berbeda dari Kalenjar hipofisis

Kelenjar hipofisis memiliki tiga bagian, dan masing-masing melakukan fungsi yang berbeda.

hipofisis anterior

Hormon yang dihasilkan Target utama Fungsi
Follicle-stimulating hormones (FSH) Ovarium pada wanita Hormon ini memicu ovulasi pada wanita untuk menghasilkan telur untuk pembuahan. Hal ini juga meningkatkan estrogen pada wanita.
Hormon pertumbuhan

(GH)

Semua sel di dalam tubuh Hormon ini membantu mengontrol jumlah lemak dan otot dalam tubuh, membantu menyembuhkan luka, mendukung sistem kekebalan tubuh dan membantu anak-anak untuk tumbuh.
hormon adrenokortikotropik (ACTH) Kelenjar Adrenal Ini mengarahkan kelenjar adrenal untuk menghasilkan kortisol, yang sangat penting dalam mengontrol tekanan darah, regulasi gula darah dan meningkatkan metabolisme Anda.
Prolaktin Jaringan payudara Hormon ini mengarahkan kelenjar susu pada payudara untuk memproduksi ASI, yang memungkinkan ibu untuk memberi makan anak-anak mereka selama bulan-bulan penting pertama kehidupan.
Thyroid stimulating hormones (TSH) Kelenjar tiroid Hormon ini memainkan peran yang kuat dalam banyak fungsi tubuh, termasuk denyut jantung, metabolisme dan bahkan membantu mengatur suhu Anda.
hipofisis intermediata
Hormon yang dihasilkan Target utama Fungsi
Melanocyte-stimulating hormone (MSH) Otak dan kulit Hormon ini mempengaruhi kulit, membantu menentukan apakah itu menjadi lebih gelap dari waktu ke waktu; juga dapat mempengaruhi ujung saraf di otak. Hal ini juga dapat mempengaruhi gairah seks dan nafsu makan.
Pituitari Posterior
Hormon yang dihasilkan Target utama Fungsi
Oksitosin Rahim dan kelenjar susu Hormon ini dapat mempengaruhi perempuan pada waktu yang berbeda, tetapi terutama selama dan setelah melahirkan. Hal ini dapat menyebabkan kontraksi selama persalinan, mengarahkan kelahiran. Hal ini juga dapat menyebabkan produksi susu, serta hal-hal lain yang diperlukan untuk membantu ikatan ibu dengan anaknya.
Vasopressin/ Antidiuretic hormone (ADH) Ginjal dan pembuluh darah Juga dikenal sebagai hormon antidiuretik, ini membantu mengatur jumlah air di dalam tubuh. Ini dapat bermanfaat bagi tekanan darah, serta membantu memastikan ginjal Anda terus berfungsi pada tingkat optimal.

 

Salah satu masalah utama dengan kelenjar hipofisis adalah perkembangan tumor.

Tumor

Ketika sel-sel tumbuh secara tidak terkendali, mereka menyebabkan pembentukan tumor. Tumor jinak adalah tumor yang tidak berbahaya karena mereka tidak menyebar ke bagian lain dari tubuh, sedangkan tumor ganas adalah kanker karena mereka menyerang sel-sel lain dan menghancurkan mereka.

Kelenjar pituitari

Tumor kelenjar hipofisis sebagian besar jinak di alam. Dalam 50% kasus, tumor non fungsional dan tidak terdeteksi untuk waktu yang sangat lama. Namun, tumor fungsional dapat sangat berbahaya, karena mereka kebanyakan dari sekretori alami. Artinya, mereka mengeluarkan beberapa atau hormon lainnya. Tak perlu dikatakan, sekresi lebih dari hormon apapun dapat menyebabkan beberapa komplikasi. Sebagai contoh, sekresi lebih hormon tiroid mengganggu aktivitas metabolisme tubuh, sedangkan, lebih sekresi hormon adrenal hasilnya pada gangguan adrenal. Demikian pula, tumor di indung telur atau testis mengganggu keseimbangan hormon seks dan dapat menyebabkan infertilitas.

Craniopharyngioma

Ini adalah kondisi bawaan, berarti itu hadir sejak lahir. Dalam kondisi ini, massa kistik memberi tekanan pada hipotalamus, menyebabkan ia kehilangan kontrol atas sekresi kelenjar pituitari. Suatu berkembang cepat massa kistik sebagian besar ditemukan pada anak-anak sedangkan massa kistik lambat tumbuh lebih umum pada orang dewasa. Ini adalah salah satu masalah umum pada anak-anak, karena mengganggu hormon pertumbuhan manusia (HGH), yang mempengaruhi masa pubertas pada anak-anak. Gejala craniopharyngioma adalah penglihatan kabur, sakit kepala dan gangguan rasa lapar dan pola haus.

Celah Kista Rathkes (Rathkes Cleft Cyst)

Bentuk kelenjar pituitari dengan kantong Rathkes, yang kemudian menutup sendiri dalam tahap janin dengan sendirinya. Sisa-sisa dari kantong ini tetap dalam kelenjar pituitari untuk seumur hidup. Namun, terkadang, sisa ini diisi dengan cairan, sehingga pembentukan kista disebut Celah Kista Rathkes (RCC). Kondisi ini kebanyakan mempengaruhi orang dewasa daripada anak-anak.

Sindrom Sheehan

Gangguan ini hasil karena perdarahan uterus berat saat melahirkan. Kehilangan darah berlebihan karena perdarahan, menghilangkan kelenjar hipofisis suplai darah. Hal ini dapat merusak fungsi hipofisis dan menyebabkan hypopituitarism. Beberapa kehamilan atau kelainan plasenta terutama bertanggung jawab atas kondisi ini.

Beberapa Neoplasia Endokrin

Ini adalah kelainan genetik yang mempengaruhi hanya laki-laki dan berjalan dalam keluarga. Kelainan ini merangsang pembentukan tumor dalam salah satu dari kelenjar sistem endokrin dalam tubuh.

Karena tidak ada gejala spesifik, sebagian besar masalah yang terkait dengan kelenjar hipofisis tidak terdeteksi untuk waktu yang sangat lama. Mereka hanya terdeteksi oleh kecelakaan sementara mendiagnosis beberapa masalah lain. Pembedahan, radioterapi, dan terapi medis adalah beberapa solusi untuk masalah dari kelenjar pituitary.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*

loading...