instagram

Mengapa lipid tidak larut dalam air

Lipid adalah kelompok bahan kimia yang luas yang mencakup steroid, lemak, dan lilin yang ditandai oleh ketidakmampuan mereka larut dalam air. Ketidakterbatasan ini sering disebut sebagai hidrofobik, atau “takut akan air.”

Namun, istilah ini mungkin menyesatkan karena ketidakterbatasiaan air mereka disebabkan oleh afinitas molekul air yang jauh lebih besar untuk molekul air lainnya daripada tolakan antara molekul lipida dan air.

Ikatan Polar dan Nonpolar

Karbon dengan karbon dan ikatan karbon dengan hidrogen yang ditemukan dalam lipida dianggap nonpolar. Ini berarti elektron dalam ikatan dibagi relatif sama di antara atom. Sebaliknya, elektron dalam ikatan antara hidrogen dan oksigen dalam molekul air tidak dibagi sama rata sehingga menghasilkan muatan sedikit positif pada atom hidrogen dan muatan sedikit negatif pada atom oksigen. Muatan tipis ini pada atom dalam molekul air, yang disebut dipol, menghasilkan air yang disebut sebagai molekul polar.

Ikatan hidrogen

Ikatan kovalen polar seperti yang ditemukan di dalam air memungkinkan pembentukan ikatan hidrogen, kekuatan tarik yang lemah antara muatan sedikit  negatif dalam satu molekul polar dan muatan sedikit positif pada molekul polar yang berdekatan. Sementara ikatan hidrogen individu lemah, efek kumulatifnya sangat mempengaruhi sifat fisik senyawa polar. Senyawa polar cenderung memiliki titik leleh yang jauh lebih tinggi daripada senyawa nonpolar dengan berat molekul yang serupa, dan kelarutan dipengaruhi oleh adanya atau tidak adanya ikatan hidrogen.
Struktur Lipid

Lipid terbentuk dari rantai panjang hidrokarbon. Senyawa hidrokarbon penting untuk urutan panjang karbon ke ikatan karbon dengan atom hidrogen yang terikat pada atom karbon. Elektronegativitas yang serupa, ukuran kemampuan atom untuk menarik elektron, atom karbon dan hidrogen menghasilkan hidrokarbon yang membentuk rantai nonpolar panjang.

Jenuh dan tak jenuh

Atom karbon dapat mengikat hingga empat atom tambahan. Sepasang elektron yang dibagi antara dua atom disebut ikatan tunggal. Lemak jenuh memiliki ikatan tunggal antara karbon pada rantai (karbon selalu membentuk ikatan tunggal dengan hidrogen). Dalam lipid tak jenuh, salah satu ikatan karbon ke karbon terikat ganda (empat elektron dibagi di antara atom). Ikatan ganda ini mengurangi jumlah atom hidrogen pada molekul dan menciptakan tikungan pada rantai. Sederhananya, lipida jenuh memiliki sebanyak mungkin atom hidrogen yang mengelilingi rantai karbon, di mana lipid tak jenuh memiliki jumlah atom hidrogen yang kurang dari jumlah maksimum yang mungkin mengelilingi rantai karbon sebagai akibat ikatan rangkap antara dua atau lebih atom karbon.

Senyawa Amphipathic

Beberapa lipid bersifat amphipatik dimana kelompok kimia hidrofilik seperti gugus karboksil atau fosfat terikat pada satu ujung. Ujung hidrofilik berinteraksi dengan molekul air sedangkan ekor hidrofobik molekul mempertahankan sifat hidrofobiknya. Sifat ganda ini memungkinkan molekul ini membentuk membran sel hidup. Mereka juga muncul pada sabun dimana kombinasi ekor hidrofobik dan kepala hidrofilik memungkinkan lipid lain dilarutkan ke dalam air.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*