instagram

Pengaruh suhu pada reaksi eksoterm

Reaksi eksotermik dapat menghasilkan panas. Kecuali reaksi didinginkan dalam beberapa cara, kenaikan suhu mungkin tidak terjadi. Jika Anda meningkatkan suhu dengan pemanas eksternal, dapat memperlambat reaksi atau membalikkan arahnya. Perhatikan bahwa ini benar jika reaksi berada dalam kesetimbangan. Jika tidak, pemanasan reaksi dapat meningkatkan laju.

Prinsip Le Chatelier

Reaksi kimia dalam kesetimbangan adalah salah satu kondisi yang telah tiba dalam kondisi stabil. Meskipun molekul terus bereaksi, tidak ada perubahan bersih yang terjadi pada konsentrasi produk dan reaktan. Menurut Prinsip Le Chatelier, jika Anda kelebihan pasokan salah satu produk dari reaksi dalam kesetimbangan, itu akan memperlambat atau membalikkan arah, memproduksi reaktan dan mengkonsumsi produk. Karena panas merupakan produk reaksi eksotermis, menambahkan panas lebih banyak dapat mengurangi laju reaksi atau menyebabkan perubahan arah kesetimbangan.

Persamaan Arrhenius dan Pelepasan Termal

Reaksi yang tidak dalam kesetimbangan dapat terus mengkonsumsi reaktan dan menghasilkan produk. Hubungan kimia yang disebut persamaan Arrhenius menjelaskan peran suhu dalam laju reaksi: suhu dingin memperlambat reaksi, dan suhu yang lebih tinggi menambah laju reaksi. Reaksi endoterm yang baru mulai akan lebih cepat pada suhu yang lebih tinggi. Jika suhu terlalu tinggi, panas dapat berkumpul pada reaktan, yang mengarah ke pelepasan termal yang berbahaya. Dalam hal ini, reaksi akan mengumpulkan kecepatan sampai meledak.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*