instagram

Pengertian Dinamika fluida

Dinamika fluida mengacu pada subkategori dari ilmu mekanika fluida, dengan subkategori lain menjadi statika fluida. Sementara statika fluida berhubungan dengan cairan yang sedang dalam keadaan diam- dinamika fluida berkaitan dengan fluida yang sedang bergerak. Setiap materi dalam gas atau keadaan cair dapat dianggap fluida. Dinamika fluida adalah disiplin dengan banyak aplikasi yang relevan dalam dunia modern kita, terutama karena mengandung studi aerodinamis, dan juga karena merupakan bagian dari prediksi cuaca. Masalah dinamika fluida khas mungkin termasuk variabel seperti kecepatan, suhu, dan kepadatan.

Semua ilmu fisika, termasuk dinamika fluida, diatur pertama dan terutama oleh hukum konservasi. Keadaan ini bahwa jumlah total energi, massa, dan momentum linear dalam sistem tertutup tetap konstan, dan bahwa energi dan massa tersebut tidak bisa diciptakan atau dihancurkan. Bahwa mereka bisa berubah bentuk, itu benar, tetapi mereka tidak dapat menghilang atau muncul dari ketiadaan. Hukum ini merupakan beberapa asumsi yang paling dasar dalam ilmu pengetahuan.

Prinsip lain yang mengatur dinamika fluida adalah asumsi kontinum, juga disebut hipotesis kontinum. Sementara fluida yang diketahui terdiri dari mikroskopik, partikel diskrit, hipotesis ini menyatakan bahwa mereka terus-menerus, dan bahwa sifat mereka bervariasi secara merata di seluruh. Hal ini sering berfungsi sebagai membantu pendekatan matematika, meskipun secara teknis mengabaikan salah satu karakteristik dasar dari fluida.

Sebelum penemuan penerbangan bertenaga dan pesawat di abad 20, hidrodinamika istilah sering digunakan bergantian dengan dinamika fluida, karena sebagian besar mekanika fluida dikhususkan untuk mempelajari cairan dalam gerakan, daripada gas dalam gerakan. Ketika perjalanan dengan pesawat menjadi lebih umum, kebutuhan dikembangkan untuk mesin ini lebih efisien dalam menciptakan dan mempertahankan gaya angkat, dengan minimal pergeseran. Cabang studi yang dikenal sebagai aerodinamis membuat lompatan karena teknologi baru, yang juga telah datang untuk diterapkan pada mobil, sampai batas tertentu, dengan tujuan peningkatan efisiensi bahan bakar.

Salah satu tokoh yang lebih penting dalam aerodinamis yang modern adalah Octave Chanute. Selain menyusun volume komprehensif dari studi aerodinamis pada 1800-an, ia secara pribadi dibantu Wright bersaudara dalam membangun pesawat mereka yang terkenal, yang dicapai dengan awak pertama kali, pesawat bertenaga pada tahun 1903. Itu mungkin karena bantuan dari mereka mencapai tujuan mereka tepat di depan pesaing terdekat berikutnya, Samuel Pierpont Langley.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*