Pengertian Habitat

By | 30/08/2015

Habitat adalah lingkungan terdekat di mana organisme hidup (hewan atau tumbuhan), ada. Habitat bisa eksis dalam berbagai ukuran dan bahkan dapat sekecil kolam batu atau sisa sampah yang membusuk di lantai hutan. Namun, kata Habitat umumnya mengacu pada pengelompokan hewan dan tumbuhan, bersama-sama dengan lingkungan sekitarnya. Habitat mengandung organisme hidup dan benda-benda non-hidup dan dapat berisi mana saja dari hanya beberapa spesies sampai ribuan dari mereka, semua hidup bersama dalam ruang yang sangat kecil.

Artikel berikut akan menjelaskan pengertian habitat, faktor apa saja yang mempengaruhi habitat, distribusi hewan pada habitat yang berbeda, keragaman jenis habitat dan bagaimana tingkat organisasi ekologi.

Faktor-faktor Yang membentuk Habitat

Geologi memiliki pengaruh yang paling mendasar pada penciptaan habitat, bersama dengan iklim. Deretan Gunung, gurun dan hutan tropis semua dibentuk oleh perubahan di bawah permukaan bumi dan kemudian mengandalkan iklim untuk membuat mereka menjadi hidup.

Habitat dapat bervariasi dari lautan basah yang besar, sampai suasan gurun yang gersang, kering dan ditemukan di mana-mana di Bumi. Suhu dan curah hujan adalah dua faktor iklim terbesar yang membantu membentuk habitat, dan perubahan faktor-faktor ini dapat memiliki efek buruk pada habitat dan hewan di seluruh dunia (seperti mencairnya es di daerah kutub).

Siklus kimia

Dalam setiap habitat di bumi siklus kimia yang konstan terus berlangsung, saat bahan kimia yang ditransfer dari satu organisme ke organisme lain. Dari 25 unsur yang sangat penting untuk pembuatan organisme hidup, hanya empat yaitu (hidrogen, oksigen, nitrogen dan karbon) yang membuat sebagian besar makhluk hidup.

Loading...

Karbon terutama dilewatkan antara organisme seperti saat diambil dari udara oleh tanaman, yang menggunakannya dalam proses fotosintesis (proses yang digunakan oleh tanaman untuk menciptakan energi dari matahari). Karbon ini kemudian dipindahkan langsung ke tanah melalui akar tumbuhan, atau dimakan oleh hewan yang kemudian bergerak ke tanah setelah pergi ke toilet. Pelepasan utama karbon ke atmosfer berasal dari pembakaran bahan bakar fosil.

Keanekaragaman hayati

Selama bertahun-tahun sekarang, berbagai spesies yang luar biasa mempesona dari di amati oleh para ilmuwan di seluruh dunia. Telah dicatat bahwa tingkat terbesar kekayaan spesies di daerah sekitar Khatulistiwa, dan tingkat terendah keanekaragaman hayati akan ditemukan di kutub. Tidak ada yang benar-benar yakin apakah alasan mengapa bumi diisi dalam jumlah yang luar biasa dari spesies hewan, tetapi semakin banyak orang secara perlahan menjadi khawatir tentang efek perubahan iklim, polusi dan deforestasi akan memusnahkan habitat yang kaya spesies seperti terumbu karang dan hutan hujan tropis.

Distribusi hewan

Habitat tersebar di wilayah yang sangat besar dari dunia seperti hutan tropis Amazon di Amerika Selatan yang meliputi 5.500.000 km2, sedangkan Gurun Sahara Afrika mencakup 8.600.000 km2 keduanya merupakan daerah yang sangat besar dari planet ini. Namun, hewan tidak tersebar di seluruh bumi dengan merata karena banyak yang masih menghuni daerah yang sama di mana mereka pertama kali berevolusi jutaan tahun yang lalu. Bagian yang lebih dingin dari dunia, seperti daerah kutub memiliki sedikit variasi spesies hewan yang mendiami daerah ini harus khusus beradaptasi dengan suhu dingin. Namun, apa yang menjadi kekurangan keanekaragaman hayati di daerah kutub membuat mereka menjadi “rumah” bagi jutaan beruang pemakan kepiting, yang merupakan mamalia besar di planet ini. Beberapa hewan juga didistribusikan di seluruh dunia sesuai dengan tanaman yang tumbuh di sana, seperti spesies hewan tertentu harus makan spesies tertentu dari tanaman (seperti panda raksasa perlu mendiami daerah di mana ada tumbuhan bambu).

Perubahan Habitat

Habitat yang terus berubah karena penyusutan sungai, kebakaran, badai dan perubahan iklim. Spesies hewan sering mampu beradaptasi dengan lingkungan yang berubah meskipun beberapa spesies hewan membutuhkan kondisi yang sangat spesifik untuk bertahan hidup. Zaman es datang dan pergi, mengambil mengambil kehidupan mereka dan memaksa hewan ke daerah yang sebelumnya tidak pernah mereka huni. Dalam dunia modern, perubahan iklim alami dipercepat oleh tingkat polusi yang dihasilkan dari pembakaran bahan bakar fosil oleh orang-orang, yang mempercepat perubahan iklim yang terjadi secara alami.

Tingkat organisasi ekologi

Tidak peduli di mana binatang hidup di dunia, selalu dikelilingi oleh hewan lain yang hidup bersama dalam habitat yang sama, apakah mereka berasal dari spesies yang sama atau dari spesies-spesies yang berbeda. Interaksi antara hewan dan spesies lain dari hewan, menghasilkan berbagai tingkat ekologi yang berbeda. Dimulai dengan individu (hewan yang independen dalam mencari makanan), yang merupakan bagian dari populasi (hewan dari spesies yang sama yang tinggal di daerah yang sama), yang merupakan bagian dari komunitas (spesies yang berbeda menghuni daerah yang sama yang bergantung pada satu sama lain untuk bertahan hidup), yang termasuk habitat atau ekosistem, yang membuat sebuah bagian kecil dari biosfer (kumpulan semua lingkungan di bumi).

Loading...

2 thoughts on “Pengertian Habitat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *