instagram

Pengertian Ikatan Ion dan Ciri-cirinya

Ikatan ion ditandai dengan transfer lengkap elektron dari satu atom ke yang lain, sehingga pembentukan dua partikel bermuatan yang dikenal sebagai ion, yang diselenggarakan bersama dengan bantuan gaya elektrostatik. Pelajari lebih lanjut tentang kejadian menarik ini dalam kimia di mana atom unsur yang berbeda bergabung untuk membentuk zat baru.

Kimia memang menarik dan itu hadir di mana-mana di sekitar kita – baik itu hujan yang indah di kaca jendela Anda, gula manis dalam buah-buahan atau garam yang membuat makanan Anda enak. Berbicara tentang garam, apakah Anda pernah bertanya-tanya bagaimana natrium dan klorin bergabung untuk membentuk garam (natrium klorida)? Yah, itu adalah karena proses pembentukan ikatan dikenal sebagai ikatan ionik.

Konsep Dasar Ikatan Kimia

Semua senyawa kimia yang terbentuk akibat berbagai kombinasi unsur penyusunnya. Atom dari unsur yang sama atau unsur yang berbeda digabungkan oleh berbagai ikatan kimia untuk menjaga molekul bersama-sama dan dengan demikian, menganugerahkan stabilitas senyawa yang dihasilkan. Ikatan kimia terdiri atas beragam jenis dan memiliki kekuatan bervariasi.

1. Elektron Valensi dan Elektronegativitas

Semua unsur memiliki muatan tertentu, yang dinyatakan dalam jumlah elektron yang mereka bawa di kulit terluar atau kulit valensi dari orbit mereka. Elektron ini disebut sebagai elektron valensi dan mereka memainkan peran kunci dalam pembentukan ikatan. Elektronegativitas dari setiap unsur tergantung pada jumlah elektron valensi yang dibawanya. Karena kenyataan bahwa unsur-unsur yang berbeda memiliki nomor yang berbeda dari elektron valensi, mereka dapat menunjukkan nomor yang berbeda dari keadaan-keadaan valensi.

2. Mengapa Ikatan Kimia Dibentuk?

Tujuan di balik pembentukan ikatan kimia apapun yang diberikan oleh aturan oktet, yang menyatakan bahwa itu adalah kecenderungan alami dari atom-atom unsur dengan nomor atom lebih rendah (kurang dari 20) untuk mencapai konfigurasi oktet, yang tidak lain 8 elektron di kulit terluar. Dengan demikian, atom-atom ini sangat ingin untuk menggabungkan dengan unsur-unsur lain untuk mencapai konfigurasi gas mulia terdekat. Mengapa? Yah, itu hanya karena konfigurasi gas mulia adalah yang paling stabil.

3. Jenis Ikatan Kimia

Elemen-elemen ini membentuk suatu ikatan dengan menyumbang, menerima atau berbagi elektron. Ini adalah dasar dari ikatan kimia. Jenis yang paling umum dari ikatan kimia antara lain:

  • ikatan kovalen
  • ikatan ion
  • Ikatan logam

Sementara berbagi elektron oleh atom membentuk ikatan kovalen, transfer atau elektron dari satu atom ke yang lain adalah bentuk ikatan ion. Di sini kita akan membahas secara rinci berbagai aspek ikatan ionik.

Memahami Konsep Ikatan ion

Ikatan ion adalah tidak lain hanyalah jenis pembentukan ikatan kimia yang melibatkan transfer lengkap elektron dari satu atom ke yang lain. Ketika atom akan kehilangan atau bertambah elektron, mereka menjadi ion yang bermuatan berbeda atau ion bermuatan berlawanan. Ion yang diisi kemudian tertarik terhadap satu sama lain karena gaya elektrostatik, yang membawa ion bermuatan sebaliknya bersama-sama, sehingga membentuk ikatan ion.

Contoh

Contoh yang paling umum dari ikatan ion adalah pembentukan natrium klorida di mana sebuah atom natrium menggabungkan dengan atom klorin.

Mari kita lihat pada konfigurasi elektronik masing-masing.

Natrium (Na): 2,8,1 dan Klorin (Cl): 2, 8, 7.

Dengan demikian, kita melihat bahwa sebuah atom klorin membutuhkan satu elektron untuk mencapai konfigurasi terdekat yaitu gas mulia Argon (2,8,8). Sebuah atom natrium, di sisi lain, membutuhkan untuk menyingkirkan elektron tunggal di kulit terluar untuk memperoleh konfigurasi terdekat mulia yaitu gas Neon (2,8).

Ikatan Ion Nacl

Ikatan Ion pada Natrium klorida (NaCl)

Dalam skenario seperti itu, atom natrium menyumbangkan elektron terluar pada atom klorin, yang hanya membutuhkan satu elektron untuk mencapai konfigurasi oktet. Ion natrium menjadi bermuatan positif karena kehilangan elektron, sedangkan ion klorida menjadi bermuatan negatif karena penambahan sebuah elektron tambahan. Ion yang bermuatan berlawanan terbentuk, tertarik satu sama lain dan mengakibatkan membentuk ikatan ion.

Ciri Karakteristik Ikatan ion

Keberadaan ikatan ion mempengaruhi sifat kimia dan fisik dari senyawa yang dihasilkan. Ada ada beberapa karakteristik menonjol dari ikatan ion dan di sini adalah daftar dari beberapa karakteristik berikut:

  1. Karena dari kenyataan bahwa logam cenderung kehilangan elektron dan non-logam cenderung untuk mendapatkan elektron, ikatan ion yang umum antara logam dan non-logam. Oleh karena itu, tidak seperti ikatan kovalen yang hanya dapat terbentuk antara non-logam, ikatan ion dapat terbentuk antara logam dan non-logam.
  2. Sementara penamaan senyawa ion, nama logam selalu datang pertama dan nama non-logam datang kedua. Misalnya, dalam kasus natrium klorida (NaCl), natrium merupakan logam sedangkan klorin adalah non-logam.
  3. Senyawa yang mengandung ikatan ion mudah larut dalam air serta beberapa pelarut polar lainnya. Ikatan ion, dengan demikian, memiliki efek pada kelarutan senyawa yang dihasilkan.
  4. Ketika senyawa ion dilarutkan dalam pelarut untuk membentuk larutan homogen, larutan cenderung untuk menghantarkan listrik.
  5. Ikatan ion memiliki efek pada titik leleh senyawa juga, karena senyawa ion cenderung memiliki titik leleh yang lebih tinggi, yang berarti bahwa ikatan ion tetap stabil untuk rentang suhu yang lebih besar.

Related Posts
0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*

loading...