instagram

Penggunaan Isotop Radioaktif dalam berbagai bidang

Isotop radioaktif atau radioisotop secara alami atau artifisial diciptakan dari isotop unsur kimia yang memiliki inti yang sangat tidak stabil. Produk ini memancarkan sinar seperti sinar alpha, beta dan gamma. Setelah inti terpecah, meluruh dan membentuk atom yang berbeda yang memiliki jumlah proton yang berbeda. Ada banyak kegunaan dalam berbagai bidang seperti kedokteran, penelitian, dll.

Penggunaan Isotop Radioaktif dalam Penelitian

Radionuklida banyak dugubakan dalam pelayanan dan fasilitas penelitian untuk mengembangkan produk baru dan juga digunakan dalam penelitian ilmiah. Berikut ini adalah beberapa penggunaan isotop radioaktif:

1. Pengobatan kanker baru dikembangkan menggunakan bahan radioaktif oleh para peneliti medis. Dalam penelitian medis, asam amino dalam kultur sel diberi label dengan menggunakan isotop radioaktif.
2. Untuk menentukan usia fosil dan artefak, arkeolog menggunakan unsur radioaktif alami yang disebut karbon-14. Proses ini disebut penanggalan radiometrik atau penanggalan karbon.
3. Dalam penelitian lingkungan, sejumlah kecil bahan radioaktif yang digunakan untuk melacak keberadaan dan pergerakan kontaminan kimia dalam tanah dan air.
4. Dalam penelitian geologi, uranium yang merupakan isotop radioaktif yang terjadi secara alami di bumi untuk mempelajari pergeseran benua dan menentukan usia pembentukan batuan.

5. Peneliti pertanian menggunakan isotop radioaktif untuk mengembangkan tanaman tahan penyakit, melakukan improvisasi pengendalian hama dan menghasilkan pupuk yang efektif.
6. Teknik lainnya adalah iradiasi makanan. Dalam metode ini makanan diperlakukan dengan sinar gamma sehingga menjadi tahan lama. Sinar gamma dilewatkan melalui bahan makanan untuk menunda pembusukan dan membasmi keberadaan mikroorganisme penyebab penyakit. Hasil akhir untuk ini makanan yang masih segar untuk jangka waktu yang lama dan juga lebih aman.

Penggunaan Isotop Radioaktif dalam bidang Kedokteran

Dengan kemajuan teknologi kedokteran, banyak metode pengobatan baru yang dibuat untuk mengatasi berbagai masalah. Para peneliti sedang mencoba berbagai cara untuk mengekang dan mengobati gangguan yang mengancam jiwa. Sebuah inklusi baru-baru ini adalah penggunaan obat isotop. Inti radioaktif telah mendapatkan popularitas dalam beberapa kali, dengan penggunaan isotop. Penggunaan zat ini dimulai pada awal 1930- untuk prosedur diagnostik dalam kedokteran. Disebutkan di bawah ini adalah beberapa penggunaan teknologi modern ini di bidang kedokteran.

Setelah penemuan kamera kilat gamma oleh Hal Anger, seorang insinyur Amerika pada 1950-an, mendiagnosis cedera jauh di dalam tubuh menjadi relatif mudah.

Dalam kedokteran nuklir, radiasi yang dipancarkan oleh unsur-unsur radioaktif digunakan untuk memberikan pencitraan berkualitas tinggi dari tulang dan organ lembut seperti jantung, hati, tiroid, dll. Hal ini juga digunakan untuk memeriksa fungsi organ-organ dalam tubuh.

Technetium-99 merupakan salah satu isotop yang paling umum digunakan di rumah sakit. Radioisotop ini digunakan untuk mendeteksi, mendiagnosa dan mengobati masalah tiroid seperti gondok.

Penggunaan lain radioisotop dalam nuklir magnetic resonance imaging (NMRI), di mana struktur tubuh internal dan fungsinya dapat divisualisasikan. Setiap bagian yang sakit di salah satu organ internal dapat dengan mudah didiagnosis dengan menggunakan metode ini.

Penggunaan Isotop Radioaktif dalam berbagai bidang

Penggunaan Isotop Radioaktif dalam berbagai bidang

Hal ini juga digunakan dalam pemetaan otak untuk mendeteksi keberadaan tumor atau gumpalan. Perawatan terkenal adalah PET scan atau pemindaian positron emission tomography, di mana aktivitas metabolik jaringan dapat dipantau.

Sebuah pelacak yang dikenal sebagai fludeoxyglucose (FDG), mirip dengan glukosa tapi dibubuhi fluor-18, isotop radioaktif, diberikan dalam tubuh yang membantu dalam mengamati aktivitas dalam jaringan. Fosfor-32 dan -33 digunakan untuk label unit dasar DNA atau nukleotida.

Sodium-22 dan klorida-36 digunakan untuk mempelajari transportasi ion dalam tubuh. PET scan bersama dengan CT scan memberikan informasi penting tentang berbagai jenis penyakit, demensia untuk kanker dan juga memberikan diagnosis 30% lebih baik.

Terapi Radionuklida atau RNT adalah terapi diagnostik di mana pertumbuhan sel kanker dikendalikan dan sel-sel bahkan dihapus menggunakan radiasi. Sel sumsum tulang yang rusak dieliminasi menggunakan dosis mematikan radiasi, sebelum mengganti sel-sel yang sakit dengan sel-sel sehat. Untuk mengobati leukemia dan memberikan bantuan kepada rasa sakit yang disebabkan karena itu, samarium-153 dan stronium-89 digunakan. Metode ini disebut kemoterapi, yang membantu dalam mengobati kanker.

Banyak penggunaan isotop radioaktif telah menjadi anugerah bagi ilmu pengetahuan modern. Karena isotop radioaktif sangat tidak stabil, harus sangat hati-hati ketika diambil untuk menggunakan mereka.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*