instagram

Perbedaan antara Genus dan Spesies

Semua organisme hidup hadir di bumi dikategorikan ke dalam kelompok untuk memahami lebih mudah. Taksonomi adalah cabang ilmu yang berkaitan dengan kategorisasi ilmiah organisme menjadi kelompok-kelompok yang terpisah berdasarkan kehadiran dan tidak adanya karakteristik tertentu. Karakteristik mungkin fisik atau genetik. ‘Taksi’ dalam bahasa Yunani mengacu pada mengurutkan dan pengaturan.

Klasifikasi semua organisme termasuk tumbuhan, hewan dan mikroba menurut seperangkat aturan membawa keseragaman dan kesederhanaan saat belajar organisme ini di seluruh dunia. Hirarki taksonomi terdiri dari Kingdom – Filum – Kelas – Famili – – Genus – Ordo – Species.

Nama-nama umum akan menciptakan banyak kebingungan disetiap negara karena memiliki nama yang berbeda untuk organisme yang sama. Kebutuhan untuk membawa standarisasi dalam proses penamaan melahirkan sistem penamaan binomial baik dalam zoologi dan botani. Ini adalah proses penamaan ilmiah yang diadopsi di seluruh dunia. Ini membantu untuk mengurangi kebingungan.

Sistem penamaan binomial terdiri dari pemberian dua nama untuk suatu organisme. Sama seperti kita memiliki nama sendiri dan nama keluarga, organisme yang dinamai genus dan spesies mereka. Ini adalah dua tingkat yang terendah dalam sistem taksonomi dari penamaan. Nama pertama adalah genus diikuti dengan nama spesies mereka. Misalnya Homo sapiens merujuk pada manusia. Kata Homo mengacu pada genus dan kata sapiens mengacu pada spesies. Mari kita memahami perbedaan tertentu antara genus dan spesies.

Spesies:

Spesies didefinisikan sebagai organisme kelompok terbesar yang dapat kawin silang untuk menghasilkan keturunan yang subur. Organisme yang memiliki set sama DNA dan atribut fisik dan morfologi yang sama dikatakan dari spesies yang sama. Mereka memiliki jumlah kromosom yang sama dan dengan demikian memiliki karakteristik morfologi yang sama. Laki-laki dan perempuan dari spesies yang sama dapat berkembang biak untuk menghasilkan keturunan yang subur dari spesies yang sama.

Nama spesies atau nama / julukan spesifik membentuk bagian kedua dari binomial nomenklatur. Hal ini umumnya ditulis dalam huruf kecil dan huruf miring. Spesies pada dasarnya adalah kelompok atau populasi hewan yang memiliki tingkat tinggi kesamaan genetik. Mungkin ada banyak spesies di bawah genus yang sama.

Genus:

‘Genus’ dari bahasa Yunani berarti ‘ras’. Muncul dibawah famili dan di atas spesies dalam hirarki taksonomi. Sering kali tidak mungkin untuk mengidentifikasi semua organisme hingga tingkat spesies, terutama pada fosil dan yang telah punah. Dalam kasus seperti mengidentifikasi genus organisme cukup dengan label itu.

Sebuah genus dapat memiliki banyak spesies. Organisme spesies yang berbeda dari genus yang sama tidak dapat menghasilkan keturunan yang subur jika kawin bersama-sama. Mule adalah contoh klasik dari ini. Ini adalah produk dari keledai dan kuda yang merupakan dua spesies yang berbeda yang termasuk dalam genus yang sama (Equus).

Genus atau nama generik mendahului nama spesifik dalam klasifikasi binomial. Huruf pertama ditulis dalam huruf kapital. Nama generik juga ditulis dalam huruf miring dan dapat disingkat dengan huruf pertama. Sebagai contoh: Homo sapiens atau H. sapiens.

Ringkasan: genus ada di atas spesies dalam hirarki taksonomi sistem penamaan ilmiah.

Related Posts
0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*

loading...