Perbedaan antara Vitamin D dan D3

By | 04/07/2016

Vitamin D membantu tubuh untuk mempertahankan tingkat kalsium dan sangat penting untuk kesehatan tulang. Hal ini juga mempertahankan tingkat Fosfor dalam tubuh manusia. Vitamin D yang larut Lemak juga disebut ‘vitamin sinar matahari’ karena disintesis dalam tubuh dari paparan sinar matahari. Vitamin D ditemukan dalam tiga bentuk yang berbeda. Kolekalsiferol atau Vitamin D3 adalah salah satu yang terjadi secara alami dan merupakan bentuk yang paling efektif dari vitamin D.

Namun, secara umum istilah Vitamin D termasuk bentuk yang dimodifikasi secara kimia dan produk metabolik seperti kalsidiol dan kalsitriol. Dengan peningkatan penggunaan tabir surya, paparan minimum sinar matahari dan tidak adanya sinar matahari di iklim dingin, itu telah menjadi kebutuhan untuk menyertakan suplemen diet untuk mengimbangi kebutuhan asupan harian vitamin D. Suplemen makanan non resep termasuk vitamin D3 serta Vitamin D2 atau ergokalsiferol. Perbandingan Vitamin D dan Vitamin D3 dasarnya meliputi perbandingan fitur vitamin D2 dan Vitamin D3.

Setiap molekul memiliki fungsi tertentu, jalur metabolisme dan atribut meskipun istilah Vitamin D membuktikan secara generik. Seperti dikatakan, vitamin D dalam suplemen gizi termasuk kolekalsiferol (D3) dan ergokalsiferol (D2). Ini adalah bentuk alami dari vitamin D pada manusia. Ini adalah prekursor bagi banyak hormon dan karenanya disebut sebagai ‘ pra hormon ‘. Vitamin ini ditemukan dalam produk susu, susu yang diperkaya, makanan laut, dll.

Vitamin ini penting untuk pemeliharaan kesehatan tulang dan penyebab kekurangan pelunakan jaringan tulang yang mengarah ke suatu kondisi yang disebut ‘Rickets’ pada anak-anak dan ‘osteoporosis’ pada orang dewasa. WHO telah melaporkan osteoporosis sebagai masalah besar kesehatan global, keduanya hanya untuk masalah kardiovaskular. Mempertahankan diet seimbang dengan Vitamin D akan membantu untuk mencegah penyakit. Rekomendasi diet vitamin D bervariasi 5-15 mcg / hari tergantung pada usia dan berat badan. Kondisi tertentu seperti kehamilan, bersalin, masa tua dll diperlukan dosis tambahan.

Meskipun vitamin dapat diproduksi oleh paparan memadai sinar matahari, ini tidak praktis karena kejadian kanker kulit dan risiko yang terkait sering ikut meningkat. Sehingga disarankan untuk menyertakan vitamin sebagai suplemen dalam diet.

Loading...

Ketika berbicara tentang suplemen, sebagian besar dokter lebih memilih bentuk alami. Karena itu adalah mudah tersedia dari berbagai sumber makanan dan mengalami jalur metabolisme yang biasa pada manusia, tidak ada efek samping untuk suplemen D3.Perbedaan antara Vitamin D dan D3

Penelitian telah membuktikan bahwa suplemen vitamin D3 bersama-sama dengan Kalsium dapat mengurangi risiko patah tulang pada pasien geriatri. Telah ada insiden terbukti efek perlindungan dari vitamin D3 terhadap usus besar, prostat dan kanker payudara pada orang tua.

Vitamin D2 adalah bentuk lain dari vitamin D yang berasal dari jamur ergot. Ergokalsiferol (D2) tidak terjadi secara alami dan karenanya dapat memiliki sedikit efek samping. Bentuk ini mengalami metabolisme dalam manusia dan diubah menjadi produk lain seperti kalsitriol. Kalsitriol adalah bentuk metabolik yang paling aktif yang terlibat dalam pemeliharaan tingkat kalsium dan fosfor dalam tubuh.

Hal ini yang berasal dari tumbuhan dan umumnya ditemukan dalam suplemen. Ergokalsiferol digunakan dalam mengobati rakhitis tahan api, hipoparatiroidisme, dan hypophosphatemia. Hal ini juga ditemukan efektif terhadap psoriasis.

vitamin ini memiliki beberapa fungsi regulasi seperti metabolisme P-Ca, proses pengerasan, dan penyerapan asam amino dalam tubulus ginjal di ginjal.

Efek samping metabolik seperti hiperkalsemia, calciuria hiper, dan efek samping umum seperti reaksi alergi dan kram perut dll telah dilaporkan meskipun kejadian ini cukup rendah.

Perbedaan antara D dan D3

Vitamin D3 terjadi secara alami sedangkan vitamin D2 berasal dari tanaman.

Oleh karena itu jalur metabolisme yang berbeda dan begitu juga dengan penggunaan produk metabolik di jalur tersebut. Satu-satunya produk metabolisme ergokalsiferol yang memiliki beberapa tujuan dalam tubuh manusia adalah kalsitriol. Produk lainnya tidak melayani fungsi apapun dan harus dimetabolisme untuk eliminasi. Ergokalsiferol hanya ditemukan dalam pecahan kecil bahkan pada tanaman.

Vitamin D3 membutuhkan dosis yang lebih kecil karena potensi yang lebih tinggi.

Dosis yang dibutuhkan untuk memperoleh respon berbanding terbalik dengan potensi. Vitamin D3 dapat menimbulkan tanggapan yang lebih cepat. Penelitian telah menunjukkan dosis diet 4000 I.U cukup untuk memenuhi kebutuhan harian untuk orang dewasa normal. Ini berarti bahwa vitamin ini efektif dalam jumlah mikrogram. Vitamin D2 membutuhkan dosis lebih dan mengambil durasi yang lebih lama untuk menginduksi respon fisiologis. Vitamin D2 ditemukan hanya setengah manjur sebagai bentuk vitamin D3.

Produk metabolisme D3 yang cukup berguna untuk manusia dan menemukan fungsi tertentu.

Namun vitamin D2 memasuki jalur metabolisme untuk membentuk produk yang tidak berguna bagi tubuh manusia. Produk-produk ini ditemukan tidak beracun.

Kasus overdosis suplemen D3 langka dimana kejadian hypervitaminosis sedikit lebih tinggi untuk suplemen ergokalsiferol (D2) bila dibandingkan dengan vitamin D3.

Tubuh memetabolisme D2 lebih cepat daripada vitamin D3 dan ini dapat menjadi penyebab efek samping.

Waktu hidup vitamin D2 kurang dari vitamin D3 dan diserap secara buruk.

Ini berarti vitamin D2 cepat dimetabolisme menjadi bentuk lain.

Meskipun dua bentuk vitamin D yang tersedia dan diresepkan, ketika efek samping dan manfaat ditimbang dan dianalisis, vitamin D3 lolos tes.

Karena ini terjadi secara alami, kejadian efek samping obat yang langka. Suplemen vitamin D2 harus terbatas digunakan pada kasus-kasus ekstrim atau khusus dari kegagalan metabolik seperti pada cacat genetik.

Ketika Anda mengambil vitamin D2 Anda sebenarnya mengambil obat dan dengan suplemen vitamin D3 yang Anda konsumsi adalah aditif makanan.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *