instagram

Sejarah Penemuan Struktur Atom

Perkembangan struktur atom disumbangkan oleh banyak ilmuwan. Kronologi dari struktur atom mengungkapkan penemuan partikel atom dan pengaturan mereka di dalam atom. Atom adalah bahan dasar penyusun dari semua zat. Sebuah atom terdiri dari tiga partikel – neutron (tanpa muatan), proton (bermuatan positif) dan elektron (bermuatan negatif). Jumlah proton yang terdapat dalam atom disebut nomor atom, sedangkan massa atom adalah jumlah proton ditambah rata-rata jumlah neutron. Setiap unsur yang berbeda yang ditemukan di alam berbeda dalam hal jumlah dari ketiga partikel atom.

Secara umum nomor atom digunakan untuk mendefinisikan sebuah unsur, misalnya, suatu unsur dengan nomor atom 8 adalah oksigen dan sebaliknya. Sebuah unsur memiliki sejumlah proton yang tetap, tetapi dapat memiliki jumlah neutron yang bervariasi. Atom dengan jumlah neutron yang berbeda disebut sebagai isotop.

Sejarah Struktur Atom

Gagasan atom itu ada sejak jaman Yunani. Hal itu disampaikan oleh Democritus (460 SM) sebagai Atoma, bahasa Yunani yang berarti tak dapat dibagi. Namun, pujian sebenarnya untuk penemuan atom masuk ke John Dalton yang mengajukan teori atom dan menyarankan bahwa semua hal terdiri dari partikel padat bola yang disebut atom. Setelah penemuan atom, banyak perbaikan yang telah dibuat tentang atom dan struktur atom.

1869: Tabel Periodik Mendeleev

Dmitri Mendeleev mengatur unsur dengan sifat yang mirip dalam tujuh kelompok. Dia juga mengusulkan hukum periodik, yang menyatakan bahwa sifat-sifat unsur berbeda berdasarkan berat atomnya.

1898: Penemuan Elektron

Joseph John Thompson mengklaim bahwa atom bisa mengeluarkan partikel bermuatan negatif kecil, yang ia disebut sebagai elektron.

Gas Inert: 1904

Abegg menyatakan bahwa stabilitas dan aktivitas kimia gas inert adalah karena konfigurasi elektron mereka yang stabil.

1911: Inti Atom

Ernest Rutherford menyatakan bahwa inti atom adalah struktur yang sangat padat dan bermuatan positif. Dia adalah yang pertama untuk mengasumsikan posisi elektron di sekitar inti.

1914: Muatan dalam Inti

HGJ Moseley menemukan muatan positif inti atom. Menurut dia, jumlah atom suatu unsur sama dengan jumlah proton.

1919: Isotop

Aston menemukan keberadaan atom dengan jumlah neutron yang berbeda untuk pertama kalinya dengan menggunakan spektrograf massa. Dia menyebut mereka sebagai isotop.

1922: orbital

Niels Bohr menjelaskan struktur atom dan adanya orbit. Model atom terdiri dari kulit berturut-turut di mana elektron disusun.

1923: Sifat Dasar Dualitas Atom

De Broglie menemukan sifat ganda pada elektron. Dia mengusulkan bahwa elektron dapat berperilaku sebagai gelombang atau sebagai partikel.

1927: Formula Atom

Heisenberg mulai membuat representasi atom dengan rumus. Dia mendirikan prinsip ketidakpastian yang menyatakan bahwa posisi dan kecepatan partikel tidak dapat ditentukan pada waktu yang sama.

1930: Model Atom

Schrodinger mengamati elektron sebagai awan yang kontinu. Dia memperkenalkan gelombang mekanik dalam model atom.

1932: Penemuan Neutron

James Chadwick menemukan neutron dengan menggunakan partikel alpha. Dia menyarankan bahwa massa neutron adalah mirip dengan proton.

Struktur atom

Sejarah Penemuan Struktur Atom

Sejarah Penemuan Struktur Atom

Berbicara tentang struktur atom, proton dan neutron yang terdapat di tengah disebut inti atom, sedangkan elektron berputar di sekitar inti di jalur tertentu, yang disebut orbital, kulit atau tingkat energi. Sebuah atom dapat memiliki banyak kulit, tergantung pada nomor atom. Setiap kulit memungkinkan sejumlah tertentu elektron. Sebagai contoh, dua elektron di kulit pertama, delapan elektron dalam kulit kedua dan ketiga. Massa atom terkonsentrasi di inti.

Dalam atom stabil atau sebuah atom dengan muatan nol, jumlah proton dan elektron akan sama. Sebuah atom menjadi bermuatan setelah menyumbangkan atau menerima elektron. Muatan atom baik positif, yang berkembang setelah menyumbangkan elektron atau negatif, yang berkembang setelah menerima elektron. Dengan kata lain, atom bermuatan positif terdiri dari proton lebih banyak dari elektron, sedangkan atom bermuatan negatif memiliki lebih banyak jumlah elektron daripada proton.

Menyusul penemuan dan temuan ini, berbagai penelitian dilakukan berdasarkan atom, reaksi kimia dan mekanisme reaksi berantai. Penemuan struktur atom memang tonggak dalam ilmu yang membantu dalam mempelajari unsur-unsur, senyawa dan sifat mereka.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*