instagram

Simak 4 lapisan atmosfer dan fungsi yang mereka mainkan

Tanpa atmosfer kita tidak akan ada kehidupan di bumi. Dua gas yang membentuk sebagian besar dari atmosfer bumi yaitu: nitrogen (78%), dan oksigen (21%). Argon, karbon dioksida dan berbagai gas jejak lainnya membentuk sisanya. Para ilmuwan membagi atmosfer menjadi empat lapisan sesuai dengan suhunya yaitu: troposfer, stratosfer, mesosfer, dan termosfer.

Suhu turun saat yang kita bergerak melalui troposfer, tetapi naik saat yang kita bergerak melalui lapisan berikutnya yaitu stratosfer. Semakin jauh dari bumi, akan didapat lapisan atmosfer yang makin tipis.

Troposfer

Ini adalah lapisan atmosfer yang paling dekat dengan permukaan bumi, memperluas sampai sekitar 10-15 km di atas permukaan bumi. Troposfer berisi 75% dari massa atmosfer. Troposfer lebih lebar di khatulistiwa daripada di kutub. Temperatur dan tekanan yang dirasakan oleh kita lebih tinggi troposfer pada lapisan ini.

Mengapa troposfer menjadi lebih luas di khatulistiwa daripada di kutub? Jawabannya¬†Tropopause: Pada bagian paling atas troposfer adalah tropopause dimana suhu mencapai (stabil) minimum. Beberapa ilmuwan menyebutnya tropopause “lapisan termal” atau “perangkap dingin” karena ini adalah titik di mana uap air yang naik tidak bisa bergerak lebih tinggi karena berubah menjadi es dan terjebak. Jika tidak ada perangkap dingin, Bumi akan kehilangan semua airnya!

Fungsi troposfer yang utama adalah tempat terjadinya cuaca. Sebagian besar dari apa yang kita sebut cuaca terjadi di troposfer. Pemanasan yang tidak merata pada daerah troposfer oleh matahari menyebabkan arus konveksi dan angin. Udara hangat dari kenaikan permukaan bumi dan udara dingin di atas nya masuk untuk menggantikannya. Ketika udara hangat mencapai tropopause, itu tidak bisa bergerak lebih tinggi karena udara di atasnya (di stratosfer) lebih hangat dan lebih ringan … mencegah konveksi udara ke luar tropopause. Tropopause bertindak seperti penghalang tak terlihat dan merupakan alasan mengapa sebagian besar awan bentuk dan fenomena cuaca terjadi dalam troposfer.

Greenhouse Effect: Panas dari Matahari menghangatkan permukaan bumi tetapi sebagian besar dipancarkan dan dikirim kembali ke ruang angkasa. Uap air dan karbon dioksida terperangkap di troposfer sebagian panas ini, mencegah tidak bisa keluar sehingga menjaga bumi tetap hangat. Perangkap panas ini disebut “efek rumah kaca”.

Namun, jika ada terlalu banyak karbon dioksida di troposfer maka akan menjebak panas terlalu banyak. Para ilmuwan takut bahwa peningkatan jumlah karbon dioksida akan menaikkan suhu permukaan bumi, membawa perubahan signifikan terhadap pola cuaca di seluruh dunia … Pergeseran di zona iklim dan mencairnya es di kutub, bisa menaikan lautan di dunia.

Stratosfer

Lapisan ini terletak tepat di atas troposfer dan tebal sekitar 35 km. Ia meluas dari sekitar 15 sampai 50 km di atas permukaan bumi. Stratosfer lebih hangat di bagian atas daripada bagian bawah. Bagian bawah memiliki suhu hampir konstan tetapi di bagian atas suhu meningkat seiring bertambahnya ketinggian karena penyerapan cahaya matahari oleh ozon. Peningkatan suhu ini sesuai ketinggian merupakan kebalikan dari situasi di troposfer.

Fungsi utama lapisan Stratosfer terletak pada lapisan ozon sebagai pelindung dari sinar UV yang dipancarkan oleh matahari.

lapisan atmosfer

4 lapisan atmosfer

Mesosfer

Langsung di atas stratosfer, meluas 50-80 km di atas permukaan bumi, mesosfer adalah lapisan dingin di mana suhu umumnya menurun saat bertambahnya ketinggian. Di sini, di mesosfer, udara sangat langka namun cukup tebal untuk memperlambat meteor meluncur ke atmosfer, di mana mereka membakar, meninggalkan jejak api di langit saat malam hari.

Fungsi utama lapisan Mesosfer ini adalah pelindung bumi dari meteor yang akan jatuh kepermukaan bumi.

Termosfer

Termosfer memanjang sekitar 80 km di atas permukaan bumi ke luar angkasa. Suhu panas dan mungkin setinggi ribuan derajat karena beberapa molekul yang terdapat dalam termosfer menerima sejumlah besar energi yang luar biasa dari Matahari. Termosfer sesuai dengan heterosphere, zona di mana tidak ada distribusi gas yang seragam. Dengan kata lain, gas tidak tercampur; sebaliknya mereka dikelompokkan menjadi berlapis-lapis, sesuai dengan massa molekul mereka. Sebaliknya, gas di homosphere (terdiri dari troposfer, stratosfer dan mesosfer) akan terdistribusi secara merata.

Pada lapisan Termosfer, molekul gas akan terionisasi sehingga Anda dapat menyebut lapisan ini dengan sebutan lapisan ionosfer. Lapisan ionosfer ini berfungsi untuk memantulkan gelombang radio.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*

loading...