instagram

Tekstur dan jenis Batu Metamorf

Coba perhatikan foto ilustrasi pada gambar 1 di bawah. Dapatkah Anda menguraikan sejarah batuan ini? Batu pada foto ini adalah granit banding. Pita pada batu ini tersusun dari komposisi yang berbeda, lebih felsik dan lebih mafik, yang terpisah akibat panas dan tekanan. Pita bergelombang juga menunjukkan bagaimana batu itu cukup panas hingga berubah tapi tidak sampai mencair.

Metamorfisme

Setiap jenis batuan – batuan beku, sedimen, atau metamorf – dapat menjadi batuan metamorfisme. Semua yang diperlukan adalah cukup panas dan / atau tekanan untuk mengubah batuan yang sudah ada berubah secara fisik atau kimia tanpa mencairkan batu seluruhnya.

Batuan berubah selama metamorfosis karena mineral harus stabil di bawah kondisi suhu dan tekanan baru. Kebutuhan untuk stabilitas dapat menyebabkan struktur mineral menjadi mengatur ulang dan membentuk mineral baru. Ion dapat bergerak di antara mineral untuk membuat mineral dengan komposisi kimia yang berbeda. Hornfels, dengan pita-pita kristal secara bergantian gelap dan terang, adalah contoh yang baik bagaimana mineral mengatur ulang sendiri selama metamorfosis.

Tekstur

Tekanan yang ekstrim juga dapat menyebabkan foliasi (proses yang membagi menjadi lembaran tipis atau lamina), lapisan datar yang terbentuk pada batuan seperti batu-batu yang terjepit oleh tekanan (Gambar di bawah).

Foliasi biasanya terbentuk ketika tekanan diberikan hanya dalam satu arah. Batuan metamorf mungkin juga non-foliasi. Kuarsit dan marmer adalah contoh batuan non-foliasi.

Batu Metamorf

Gambar 1. Batu Metamorf

Jenis Batuan Metamorfisme

Dua jenis utama dari metamorfosis keduanya terkait dengan panas di dalam bumi:

batuan metamorf foliasi

batuan metamorf foliasi

Metamorfisme regional: Perubahan batu dalam jumlah besar di wilayah yang luas yang disebabkan oleh tekanan yang ekstrim dari batu di atasnya atau dari kompresi yang disebabkan oleh proses geologi. Terkubur di bawah tanah dengan terpapar batu bersuhu tinggi.

Metamorfosis kontak: Perubahan batu yang terjadi kontak dengan magma. Perubahan terjadi karena panas yang ekstrim magma itu.

Ringkasan

Setiap jenis batuan – batuan beku, sedimen atau metamorf – dapat menjadi batuan metamorfisme.

Batuan foliasi terbentuk ketika batu yang bermetamorfosis terkena tekanan dalam satu arah.

Metamorfosis regional terjadi di wilayah yang luas tapi metamorfisme kontak terjadi ketika batu diubah oleh magma di dekatnya.

0 Comments

Leave Your Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*