Ragam Informasi

Apa itu Protein Lengkap dan Protein Tidak Lengkap

Sumber protein dapat membanggakan asam amino esensial dan non-esensial. Ketika kita memilih makanan karena kandungan proteinnya, penting untuk memiliki keseimbangan asam amino esensial dan non-esensial untuk memastikan kita memenuhi kebutuhan kita.

Protein diklasifikasikan menjadi dua kelompok berdasarkan asam amino yang disediakannya:

  • Protein lengkap: Protein lengkap mengandung jumlah yang cukup dari semua asam amino esensial yang dibutuhkan untuk sintesis protein dalam tubuh. “Protein-protein ini membantu membangun dan mempertahankan massa otot tanpa lemak serta mendukung fungsi kekebalan tubuh (imunoglobulin terdiri dari asam amino),” Christy Alexon, PhD, RD, associate professor di Arizona State University memberi tahu kami.
  • Protein tidak lengkap: Protein tidak lengkap kehilangan satu atau lebih asam amino esensial, dan ini dapat menghasilkan sintesis protein sub-optimal karena Anda tidak akan memiliki semua asam amino yang diperlukan untuk membangun protein tertentu dalam tubuh, kata Alexon. “Pikirkan protein Anda seperti rumah – Anda perlu memiliki jenis bahan tertentu untuk membangun rumah, dan jika salah satu bahan bangunan itu hilang, proyek konstruksi Anda tidak akan lengkap!”

Sementara sumber protein hewani seperti daging, unggas, ikan, dan susu dianggap sebagai protein lengkap, ada juga sumber protein nabati lengkap yang tersedia – semuanya sulit ditemukan. “Protein lengkap nabati meliputi kedelai (dan juga produk tahu), rami dan kuinoa,” kata Alexon. Namun, Anda sering dapat mencampur sumber protein nabati untuk membuat protein lengkap dan mendapatkan profil asam amino penuh.

Loading...
Hisham
09/09/2019

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *