Ragam Informasi

Apakah fungsi Duodenum dan lambung

Lambung adalah kantung berbentuk J yang menghubungkan kerongkongan di atas dan usus kecil di bawahnya. Bagian pertama dari usus kecil dikenal sebagai duodenum. Lambung bervariasi dalam ukuran, bentuk dan posisi tetapi terletak di bagian tengah atas perut di belakang tulang rusuk bawah.

Meskipun merupakan organ tunggal, ada beberapa bagian lambung yang berbeda: fundus, badan, antrum, dan pilorus. Makanan melewati pilorus dan masuk ke duodenum tempat pencernaan selanjutnya terjadi.

Dinding lambung terdiri dari empat lapisan. Lapisan dalam (mukosa) terdiri dari jutaan kelenjar mikroskopis yang mengeluarkan cairan lambung. Di bawahnya ada lapisan pendukung (submukosa) dan di bawahnya ada lapisan otot. Ini bertanggung jawab untuk kontraksi perut dan pengosongan. Akhirnya ada penutup luar tipis yang dikenal sebagai serosa.

Lambung dan duodenum memiliki suplai darah yang kaya, berasal dari aorta (arteri utama dalam tubuh) dan juga disuplai oleh saraf dari sumsum tulang belakang.

Fungsi dan Kontrol

Lambung melakukan beberapa fungsi berbeda. Ini bertindak sebagai penyimpanan utama untuk makanan selama makan dan dapat menampung hingga 1,5 liter makanan dan cairan. Sel-sel khusus (sel parietal) di kelenjar lapisan dalam lambung mengeluarkan asam klorida kuat yang membantu memecah makanan di lambung.

Sel khusus lainnya melepaskan enzim pencerna protein (pepsinogens) yang menjadi aktif dalam lingkungan asam dan mulai mencerna protein. Lambung mengeluarkan sejumlah zat penting lainnya termasuk hormon untuk mengatur fungsi lambung, lendir untuk melindungi lapisan lambung dari kerusakan oleh asam, dan zat (faktor intrinsik) yang diperlukan tubuh untuk menyerap vitamin B12 dari makanan. .

Kontraksi lambung yang terkoordinasi penting untuk menggiling dan mencampur makanan yang tertelan dengan sekresi lambung. Ini memastikan pencampuran yang baik dari isi lambung dan juga membantu untuk menyaring makanan yang dicerna sebagian untuk mencegah potongan besar memasuki duodenum.

Terakhir, sebagian makanan dan cairan yang dicerna perlahan dikosongkan dari lambung, melalui pilorus, ke dalam duodenum. Proses-proses mengeluarkan cairan lambung, mencampur makanan dan pengosongan lambung biasanya diatur dengan hati-hati dan melibatkan kerja hormon, saraf, dan otot yang terkoordinasi.

Begitu makanan memasuki duodenum, keasamannya dinetralkan dengan mencampurkan getah basa dari pankreas dan empedu sebagai persiapan untuk pencernaan lebih lanjut dan penyerapan lebih rendah ke usus halus.

Duodenum adalah bagian atas usus kecil pada mamalia. Duodenum adalah bagian usus yang terhubung ke lambung dan pankreas. Ini adalah lokasi dimana pencernaan terjadi.

Fungsi umum

Fungsi duodenum adalah menerima chyme dari lambung dan menyelesaikan pencernaan makanan. Chyme adalah campuran asam lambung dan makanan yang tertelan. Empedu yang dilepaskan dari kantong empedu ini juga dikirim ke duodenum untuk pencernaan lemak.

Struktur

Lapisan dalam duodenum terbuat dari kriptus. Kriptus ini meningkatkan luas permukaan membran usus, membuat pencernaan lebih efisien.

Otot

Otot polos adalah jenis jaringan yang menyelaraskan saluran intestinal. Otot polos inilah yang mendorong makanan dari kerongkongan ke rektum. Duodenum juga mengandung otot polos untuk mendorong produk limbah ke usus besar.

lambung
lambung

Fungsi Perlindungan

Perlindungan dari mikroba dilakukan dengan menggunakan sel panet. Sel panet mensekresikan enzim bakterisida yang menghancurkan mikroba. Ini membantu menghambat pertumbuhan berlebih dari flora usus, yang merupakan sel bakteri yang secara alami menghuni usus.

Fungsi Penyerapan

Setelah pencernaan dan pemecahan nutrisi seperti lemak, karbohidrat, dan protein telah terjadi, duodenum menyerap molekul mungil dan memungkinkannya memasuki aliran darah.

Kegagalan fungsi

Gangguan lambung dan duodenum sangat umum dan merupakan sumber penderitaan yang besar dalam populasi. Nyeri perut bagian atas, gangguan pencernaan dan mulas dapat mempengaruhi hingga 25% dari populasi setiap tahun dan gejala-gejala ini menyebabkan penderitaan, ketakutan akan penyakit serius, cuti kerja dan penurunan kualitas hidup.

Masalah mungkin timbul dari sejumlah mekanisme yang berbeda dan menyebabkan berbagai gejala. Keutuhan lapisan dalam (mukosa) lambung tergantung pada keseimbangan yang hati-hati antara faktor “agresif” (seperti asam) yang cenderung merusak lapisan dan faktor “defensif” (seperti lendir) yang membantu melindungi lapisan halus, lapisan permukaan. Gangguan keseimbangan ini disebabkan oleh terlalu banyak asam (atau pertahanan yang melemah) dapat menyebabkan erosi atau borok dengan gejala termasuk sakit perut bagian atas, gangguan pencernaan atau mulas, mual dan / atau muntah.

Pada pasien lain, gejala dapat timbul dari masalah dengan pengosongan lambung. Ini bisa merupakan akibat dari penyumbatan fisik (mis. Jaringan parut akibat ulkus atau tumor ganas pada pilorus) atau selain itu dapat terjadi akibat kontrol abnormal pengosongan lambung (dikenal sebagai gastroparesis). Gejalanya meliputi sakit perut, kembung, mual, muntah setelah makan, kurang nafsu makan dan rasa kenyang dini (ketidakmampuan untuk makan penuh atau merasa kenyang hanya dengan sedikit makanan).

duodenum
duodenum

Erosi, bisul, dan tumor dapat menyebabkan perdarahan. Jika perdarahan cepat dan dalam jumlah yang cukup besar dapat menyebabkan muntah darah merah terang (hematemesis). Darah yang telah ada di perut untuk jangka waktu lama mengalami pencernaan sebagian dan berubah warna menjadi hitam. Hal ini menyebabkan muntah cairan hitam (“ampas kopi”) atau keluarnya feses yang lengket (melena) ketika darah mengalir melalui saluran pencernaan. Sebagian kecil borok dan kelainan lain di perut berdarah sangat lambat dalam waktu yang lama dan pasien tidak menyadari perdarahan. Akhirnya simpanan zat besi tubuh habis dan anemia berkembang.

Bisul, tumor, dan masalah lambung lainnya semuanya dapat menghasilkan gejala yang sangat mirip dan tidak mungkin untuk menentukan penyebab dari gejala saja. Pasien dengan gejala persisten atau mengkhawatirkan memerlukan penyelidikan, biasanya dengan endoskopi, untuk membuat diagnosis dan memilih perawatan yang sesuai.

Loading...
Hisham
16/08/2019