Ragam Informasi
Bagaimana Sistem Saraf Bekerja 1

Bagaimana Sistem Saraf Bekerja

Hisham
17/05/2019

Sistem saraf manusia mungkin merupakan objek tunggal paling kompleks di seluruh kosmos, atau setidaknya benda yang paling kompleks di bagian galaksi kita.  Hal ini karena termasuk otak, dengan sepuluh miliar neuron dan lebih banyak lagi koneksi interneural. Otak manusia adalah sumber kompleksitas yang lebih padat dari apa yang kita belum melihat, termasuk tubuh semua hewan dan setiap berbagai fenomena mati atau benda.

Namun, lebih dari sekedar otak. Semua hewan memiliki sistem saraf, tetapi hanya vertebrata memiliki sistem saraf yang kompleks yang mencakup sistem saraf pusat (SSP) dan sistem saraf perifer (PNS) sebagai komponen.

SSP terdiri dari saraf dan neuron yang ditemukan di tulang belakang dan otak, sedangkan PNS adalah segala sesuatu yang lain.

Pada hewan yang lebih tua, sistem saraf terutama jaringan sensor yang terhubung langsung ke sistem skeletomuskular, yang memungkinkan penyebab eksternal dan internal untuk menimbulkan efek organisme-sentris yang disebut perilaku.

Dalam organisme yang lebih kompleks, berfungsi sebagai entitas independen, pengolahan input secara ekstensif sebelum output kembali dipilih dengan cermat. Dalam semua hewan, termasuk manusia, sebagian besar dari ini dilakukan sadar, secara otomatis dijalankan oleh program saraf yang telah tertanam oleh jutaan tahun desain evolusioner.

Sistem saraf pusat adalah sistem yang paling kompleks dan paling sulit untuk memahami atau reverse-engineer pada spesies apapun, meskipun upaya ke arah ini telah memiliki beberapa keberhasilan. Untuk tujuan ini, dapat dianggap sebagai otak dan tulang belakang, yang meliputi batang otak. Subdivisi lainnya adalah ilmu kognitif dan neuroanatomi.

Sistem saraf perifer memiliki beberapa subdivisi. Tingkat pertama terdiri dari sistem saraf somatik dan sistem saraf otonom, yang masing-masing mengacu pada saraf tepat di bawah kulit dan saraf di tempat lain. Meskipun nama mereka, baik yang mengeksekusi secara otomatis, tetapi sistem otonom dinamakan demikian karena ia bertanggung jawab untuk fungsi perawatan tubuh, yang memiliki reputasi untuk menjadi buram pada kendali kesadaran. Saraf kita gunakan dengan secara sadar mengontrol tubuh kita adalah bagian dari sistem somatik, tetapi fungsi ini secara otomatis bahkan dalam peristiwa koma.

merespon stres
Sistem saraf simpatik merespon stres.

otak manusia

Sistem saraf otonom dibagi lagi menjadi simpatis dan parasimpatis. Tiga divisi, sistem saraf enterik, juga kadang-kadang disebut. Sistem simpatis merespon stres, bahaya, dan sejenisnya, dan bertanggung jawab untuk pelepasan adrenalin, antara lain. Sistem parasimpatis dominan selama istirahat dan membantu kita pergi tidur dan mencerna makanan. Keduanya cenderung menyeimbangkan satu sama lain, menciptakan tingkat keharmonisan dalam tubuh. Sistem enterik bertanggung jawab untuk beberapa saraf di sekitar usus, dan dikenal berfungsi dengan baik bahkan ketika terputus dari kedua sistem lainnya.

Biologi