Ragam Informasi

Bakteri anaerob: Pengertian, jenis dan contoh

Pengertian Anaerob

Pada dasarnya, anaerob adalah organisme yang tidak memerlukan energi oksigen untuk metabolisme. Dengan demikian, mereka berbeda dari jenis organisme lain (aerob) yang membutuhkan oksigen untuk kebutuhan energinya. Karena itu, dibandingkan dengan aerob yang membutuhkan oksigen untuk tumbuh, anaerob mampu menggunakan berbagai zat lain selama metabolisme.

Contoh organisme anaerob

Contoh organisme anaerob meliputi:

  • Actinomyces
  • Clostridium
  • Propionibacterium
  • Bifidobacterium
  • Bacteroides
  • Fusobacterium
  • Prevotella



Bakteri anaerob

Seperti organisme anaerob lainnya, bakteri anaerob tidak membutuhkan oksigen untuk respirasi. Agak berbagai bahan organik dan bahkan anorganik dapat digunakan sebagai akseptor elektron selama proses ini.

Di sini, perlu dicatat bahwa beberapa anaerob dapat mentoleransi oksigen dan bahkan menggunakannya untuk respirasi. Namun, bagi yang lain, oksigen tidak dapat ditoleransi dan bahkan beracun bagi bakteri.

Berikut adalah klasifikasi utama bakteri anaerob. Berdasarkan karakteristik metabolisme, bakteri anaerob dibagi menjadi kelompok-kelompok berikut:

  • Anaerob fakultatif
  • Bakteri aerotolerant
  • anaerob obligat

Bakteri yang berbeda secara aerobik berperilaku berbeda ketika tumbuh dalam kultur cair:Bakteri anaerob

  • Bakteri aerob obligat berkumpul di bagian atas tabung reaksi untuk menyerap oksigen dalam jumlah maksimum.
  • Bakteri anaerob obligat berkumpul di bagian bawah untuk menghindari oksigen.
  • Bakteri fakultatif berkumpul sebagian besar di atas, karena respirasi aerobik menguntungkan (yaitu, menguntungkan secara energetik); tetapi karena kekurangan oksigen tidak melukai mereka, mereka dapat ditemukan di sepanjang tabung reaksi.
  • Mikroaerofil berkumpul di bagian atas tabung reaksi tetapi tidak di bagian atas. Mereka membutuhkan oksigen, tetapi pada konsentrasi yang lebih rendah.
  • Bakteri aerotolerant sama sekali tidak dipengaruhi oleh oksigen, dan mereka tersebar merata di sepanjang tabung reaksi.

Bakteri Anaerob fakultatif

Bakteri yang dideskripsikan sebagai anaerob fakultatif tumbuh baik dalam oksigen tetapi juga dapat terus tumbuh jika tidak ada. Meskipun mereka tumbuh dengan baik di hadapan oksigen, anaerob ini juga dapat menggunakan proses seperti fermentasi untuk terus tumbuh ketika oksigen tidak tersedia.

Oleh karena itu, anaerob fakultatif dapat digambarkan memiliki tiga Ciri-ciri utama berikut:

  1. Mereka dapat tumbuh secara aerobik atau anaerob
  2. Karena kemampuannya untuk bernafas dan memfermentasi zat organik, bakteri jenis ini (anaerob fakultatif), dapat terus tumbuh di hadapan atau tidak adanya oksigen.
  3. Untuk beberapa organisme ini, terutama yang bergantung pada oksigen untuk beberapa reaksi biosintesis, pertumbuhan secara signifikan dipengaruhi oleh ketiadaan oksigen.

Bakteri Anaerob obligat

Tidak seperti anaerob fakultatif, obligat hidup di lingkungan yang tidak memiliki oksigen. Dengan demikian, mereka tidak dapat bertahan hidup di hadapan oksigen karena toksisitas oksigen. Untuk alasan ini, anaerob obligat tergantung pada berbagai zat lain sebagai akseptor elektron terminal.

Beberapa bakteri yang diklasifikasikan sebagai anaerob obligat meliputi:

  • Peptostreptococcus
  • Clostridium mis. Clostridium tetani
  • Actinomyces
  • Propionibacterium

Meskipun anaerob obligat hidup di lingkungan tanpa oksigen (lumpur atau usus binatang dll) beberapa dapat mentoleransi sangat sedikit konsentrasi oksigen (antara 0,5 dan 8 persen oksigen) tergantung pada organisme. Ketika terpapar pada konsentrasi yang lebih tinggi, beberapa bakteri ini membentuk endospora yang mampu bertahan hidup melalui kondisi ekstrem seperti itu.

Beberapa Ciri-ciri lain dari anaerob obligat meliputi:

  • Tidak dapat melakukan fosforilasi oksidatif
  • Kurangnya enzim seperti katalase, peroksidase dan superoksida dismutase yang dapat mengubah berbagai molekul untuk menghasilkan oksigen di antara molekul lain
  • Hanya bisa mendapatkan energi mereka dari glikolisis
  • Proses metabolisme dalam anaerob obligat melibatkan penggunaan komponen yang sangat sensitif terhadap oksidasi – di sini, molekul anorganik seperti sulfat dapat digunakan sebagai akseptor elektron terminal

Bakteri Aerotoleran

Meskipun mereka dapat mentolerir keberadaan oksigen, anaerob Aerotoleran tidak dapat tumbuh atau melakukan proses metabolisme di hadapannya. Menggunakan fermentasi, bakteri ini mampu memenuhi kebutuhan energi mereka.

Contoh bakteri aerotolerant termasuk:

  • Streptococcus spp
  • Clostridium spp seperti C. perfringens

Ciri-ciri bakteri aerotolerant meliputi:

  • Sifat anaerobik
  • Gunakan fermentasi (dengan ada atau tidak adanya oksigen)
  • Memiliki enzim superoksida dismutase (yang mencegah akumulasi superoksida) dan perixidase

Bakteri anaerob: Pengertian, jenis dan contoh
Bakteri anaerob: Pengertian, jenis dan contoh 2

Pengertian Anaerob Pada dasarnya, anaerob adalah organisme yang tidak memerlukan energi oksigen untuk metabolisme. Dengan demikian, mereka berbeda dari jen

Editor's Rating:
5
Hisham
16/08/2019

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *