13 Perbedaan Amfibi Dan Reptil

AMFIBI:

  1. Amfibi diyakini telah berevolusi sekitar 370 juta tahun yang lalu.
  2. Milik amfibi kelas.
  3. Pernapasan dilakukan melalui paru-paru, insang atau melalui kulit untuk amfibi tanpa paru-paru seperti salamander.
  4. Amfibi hidup di lingkungan akuatik selama tahap larva tetapi bermigrasi ke darat selama masa dewasa.
  5. Amfibi mampu mempertahankan diri dari shalat melalui sekresi zat beracun melalui kulit dan gigitan.
  6. Amfibi misalnya katak adalah berudu pada tahap awal perkembangannya, berwarna hitam dengan ekor dan menghirup air menggunakan insang. Di masa dewasa berudu (katak) mereka tidak memiliki ekor dan menghirup udara melalui paru-paru.
  7. Amfibi memiliki jantung tiga bilik.
  8. Cara reproduksi pada amfibi dapat digambarkan sebagai Oviviparity karena embrio berkembang di dalam telur tetapi tetap berada di dalam tubuh induk sampai siap menetas. Amfibi lahir di air atau tanah berawa.
  9. Amfibi memiliki kulit yang lembab, halus atau kasar, terkadang dengan kelenjar lendir lengket yang mengeluarkan lapisan kedap air untuk menjaga kelembapan kulit. Yang terpenting, oksigen dan karbon dioksida dapat ditukar melalui kulit mereka.
  10. Amfibi memiliki tungkai depan yang pendek sementara tungkai belakangnya panjang dan sangat berotot.
  11. Limbah nitrogen utama amfibi adalah amonia.
  12. Telur amfibi dideskripsikan sebagai ‘ ‘ telur anamniotik ‘ ‘, karena embrio berada di dalam lingkungan yang lembut dan seperti gel tanpa lapisan keras. Telur diletakkan di tempat yang lembab atau langsung di permukaan air.
  13. Kebanyakan amfibi memiliki satu tulang belakang di leher yang menghalangi artikulasi kepala. Amfibi juga memiliki sepuluh pasang saraf kranial.

REPTIL:

  1. Reptil diperkirakan telah berevolusi sekitar 315 juta tahun yang lalu.
  2. Reptil termasuk dalam kelas Reptilia.
  3. Pernapasan melalui paru-paru; Namun ada beberapa reptil air seperti penyu yang memiliki kemampuan untuk melakukan pertukaran gas yang terbatas di bawah air terutama selama musim dingin.
  4. Sebagian besar reptil hidup di darat tetapi beberapa spesies seperti penyu, buaya, dan aligator dapat berkembang biak di bawah air.
  5. Reptil mempertahankan diri dengan cakar, ekor cambuk, racun dan gigitan.
  6. Reptil tidak mengalami jenis transformasi apa pun, penampilan mereka persis sama ketika mereka muda dan ketika mereka dewasa. Satu-satunya perubahan yang mereka alami adalah ukuran yang merupakan karakteristik alami.
  7. Reptil memiliki jantung dengan tiga bilik tetapi ventrikelnya dipisahkan oleh septum parsial.
  8. Cara reproduksi pada reptil dapat digambarkan sebagai Oviparity karena embrio yang ditemukan di dalam telur berkembang dan akhirnya menetas di luar tubuh induk. Akan tetapi, ada juga beberapa spesies reptil yang menunjukkan cara reproduksi yang dikenal sebagai Viviparity di mana embrio berkembang di dalam tubuh induknya. Reptil adalah tulang di darat.
  9. Reptil memiliki kulit kering dan bersisik yang terbuat dari protein yang disebut keratin. Bagian yang terbuka ditutupi oleh pelat tulang.
  10. Reptil sebaliknya, biasanya memiliki empat anggota tubuh yang berukuran sama sedangkan ada beberapa spesies seperti ular yang tidak memilikinya.
  11. Limbah nitrogen utama reptil adalah asam urat.
  12. Telur dari kebanyakan reptil digambarkan sebagai ‘ ‘ telur ketuban ‘ ‘ karena embrio mereka terkandung dalam cangkang pelindung yang keras dan kasar. Telur diletakkan di darat dan disimpan di tempat hangat sampai menetas.
  13. Di sisi lain, kebanyakan reptilia memiliki banyak vertebra di leher yang memungkinkan terjadinya artikulasi kepala. Reptil juga memiliki dua belas pasang saraf kranial.

Related Posts