Apa itu Lemak Trans – Berikut penjelasannya

Lemak Trans adalah trans isomer dari asam lemak tak jenuh. Asam lemak lebih sering disebut sebagai lemak Trans. Mereka diproduksi dalam proses yang disebut hidrogenasi. Di hadapan katalis dan gas hidrogen, minyak sayur cair dipanaskan untuk membuat lemak Trans. Konfigurasi cis ikatan rangkap asam lemak yang diisomerisasi ke konfigurasi trans dengan teknik teknologi dan mikrobiologi. Jadi, lemak trans adalah asam lemak trans isomer tak jenuh. Ini sebagian minyak terhidrogenasi, dan mereka cenderung merusak, sehingga meningkatkan kehidupan masa simpan.

Hidrogenasi mengkonversi minyak ke keadaan padat. Ketika makanan diproses, sebagian lemak terhidrogenasi dapat dibentuk, terutama dalam makanan cepat saji. Lemak trans juga secara alami dapat terjadi pada lemak sapi dan lemak susu pada ruminansia dalam jumlah kecil. Asupan tinggi lemak Trans akan meningkatkan tingkat kolesterol dari aliran darah. Dengan demikian, lemak Trans dapat mempengaruhi kondisi kesehatan daripada lemak jenuh karena lemak jenuh meningkatkan LDL dalam darah sekaligus mengurangi di High Density Lipoprotein (HDL).

Pengertian lemak trans

Lemak trans, atau asam trans-lemak, adalah bentuk lemak tak jenuh. Mereka datang dalam bentuk alami dan buatan.

Lemak trans alami, atau ruminansia, terjadi pada daging dan susu dari hewan ruminansia, seperti sapi, domba, dan kambing. Mereka terbentuk secara alami ketika bakteri di perut hewan-hewan ini mencerna rumput.

Jenis-jenis ini biasanya terdiri dari 2-6% lemak dalam produk susu dan 3-9% lemak dalam potongan daging sapi dan domba.

Namun, pemakan susu dan daging tidak perlu khawatir.

Beberapa ulasan telah menyimpulkan bahwa asupan moderat lemak-lemak ini tampaknya tidak berbahaya.

Lemak Trans ruminansia yang paling terkenal adalah asam linoleat terkonjugasi (CLA), yang ditemukan dalam lemak susu. Itu diyakini bermanfaat dan dipasarkan sebagai suplemen makanan (6, 7Trusted Source, 8, 9Trusted Source).

Namun, lemak trans buatan – atau dikenal sebagai lemak trans industri atau lemak terhidrogenasi parsial – berbahaya bagi kesehatan Anda.

Lemak ini terjadi ketika minyak nabati diubah secara kimiawi agar tetap solid pada suhu kamar, yang memberi mereka umur simpan yang jauh lebih lama.

RINGKASAN
Lemak trans ditemukan dalam dua bentuk – alami, yang terjadi pada beberapa produk hewani dan tidak dianggap berbahaya, dan buatan, yang merupakan minyak sayur terhidrogenasi dan memiliki konsekuensi kesehatan yang serius.

Apakah mereka menyakiti jantungmu?

Lemak trans buatan dapat meningkatkan risiko penyakit jantung.

Dalam serangkaian studi klinis, orang yang mengonsumsi lemak trans daripada lemak atau karbohidrat lain mengalami peningkatan kolesterol LDL (buruk) yang signifikan tanpa peningkatan yang sesuai pada kolesterol HDL (baik).

Sementara itu, sebagian besar lemak lain cenderung meningkatkan LDL dan HDL.

Demikian pula, mengganti lemak makanan lainnya dengan lemak trans secara signifikan meningkatkan rasio total Anda terhadap kolesterol HDL (baik) dan secara negatif memengaruhi lipoprotein, yang keduanya merupakan faktor risiko penting untuk penyakit jantung (13Trusted Source).

Memang, banyak penelitian observasional mengaitkan lemak trans dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

RINGKASAN
Baik studi observasi dan uji klinis menunjukkan bahwa lemak trans secara signifikan meningkatkan risiko penyakit jantung.

Apakah mereka memengaruhi sensitivitas insulin dan diabetes?

Hubungan antara lemak trans dan risiko diabetes tidak sepenuhnya jelas.

Sebuah penelitian besar di lebih dari 80.000 wanita mencatat bahwa mereka yang mengonsumsi lemak trans terbanyak memiliki risiko diabetes 40% lebih tinggi.

Namun, dua penelitian serupa tidak menemukan hubungan antara asupan lemak trans dan diabetes.

Beberapa studi terkontrol yang meneliti lemak trans dan faktor risiko diabetes, seperti resistensi insulin dan kadar gula darah, menunjukkan hasil yang tidak konsisten.

Yang mengatakan, penelitian pada hewan mengungkapkan bahwa sejumlah besar lemak trans merusak fungsi insulin dan glukosa.

Khususnya, dalam penelitian 6 tahun pada monyet, diet tinggi lemak trans (8% kalori) menyebabkan resistensi insulin dan lemak perut serta fruktosamin yang meningkat, suatu penanda gula darah tinggi.

RINGKASAN
Lemak trans dapat mendorong resistensi insulin dan diabetes tipe 2, tetapi hasil dari penelitian pada manusia bervariasi.

Hubungan dengan peradangan

Peradangan berlebih dianggap sebagai penyebab utama banyak penyakit kronis, seperti penyakit jantung, sindrom metabolik, diabetes, dan artritis.

Dua penelitian menunjukkan bahwa lemak trans meningkatkan penanda inflamasi ketika mengganti nutrisi lain dalam makanan – tetapi penelitian lain beralih mentega untuk margarin dan tidak menemukan perbedaan (31Trusted Source, 32Trusted Source, 33Trusted Source).

Dalam studi observasional, lemak trans terkait dengan peningkatan penanda inflamasi, terutama pada orang dengan lemak tubuh berlebih.

RINGKASAN
Studi menunjukkan bahwa lemak trans meningkatkan peradangan, terutama pada orang dengan kelebihan berat badan atau obesitas.

Hubungan dengan pembuluh darah dan kanker

Lemak trans diyakini merusak lapisan dalam pembuluh darah Anda, yang dikenal sebagai endotelium.

Dalam sebuah studi 4 minggu di mana lemak trans menggantikan lemak jenuh, kolesterol HDL (baik) turun 21% dan pelebaran arteri terganggu sebesar 29%.

Dalam penelitian lain, penanda untuk disfungsi endotel juga meningkat di bawah diet trans-lemak-berat.

Namun, sangat sedikit penelitian yang meneliti efek lemak trans pada kanker.

Dalam upaya penelitian skala besar yang disebut Nurses ‘Health Study, asupan lemak trans sebelum menopause dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara setelah menopause.

Namun, dua ulasan menunjukkan bahwa hubungan kanker sangat lemah.

Karena itu, diperlukan lebih banyak penelitian.

RINGKASAN
Lemak trans dapat merusak lapisan dalam pembuluh darah Anda. Namun, efeknya terhadap risiko kanker kurang jelas.

Sumber dalam diet modern

Minyak sayur terhidrogenasi parsial adalah sumber lemak trans terbesar dalam diet Anda karena lebih murah untuk diproduksi dan memiliki umur simpan yang lama.

Sementara mereka ditemukan di berbagai makanan olahan, pemerintah baru-baru ini pindah untuk membatasi lemak trans.

Pada tahun 2018, Food and Drug Administration (FDA) melarang penggunaan minyak terhidrogenasi parsial di sebagian besar makanan olahan.

Namun, larangan ini belum sepenuhnya diterapkan, sehingga banyak makanan olahan masih mengandung lemak trans.

Beberapa negara lain telah mengambil langkah serupa untuk mengurangi kandungan lemak trans dari barang olahan.

RINGKASAN
Makanan olahan yang mengandung sebagian minyak sayur terhidrogenasi adalah sumber terkaya lemak trans dalam makanan modern, meskipun regulator belakangan ini mulai membatasi.

Related Posts