Apa kesamaan Mitosis dan Meiosis

Seperti yang akan Anda lihat di bagian selanjutnya, mitosis dan meiosis memiliki banyak perbedaan, tetapi mereka mengikuti pola umum yang sama untuk menyelesaikan proses pembelahan sel.

Kesamaan terbesar antara keduanya adalah keduanya menghasilkan sel-sel baru. Sementara sel-sel yang mereka buat memiliki beberapa perbedaan utama, tujuan akhirnya adalah penciptaan sel-sel anak perempuan yang dapat digunakan untuk menjaga agar organisme tetap hidup (mitosis) atau membantu menciptakan organisme baru selama reproduksi seksual (meiosis).

Baik mitosis dan meiosis dimulai dengan sel induk tunggal yang akhirnya membelah untuk membentuk sel anak baru. Keduanya juga didahului oleh interfase, periode pertumbuhan (kadang-kadang berlangsung hingga 90% dari kehidupan sel) ketika DNA disintesis.

Selama replikasi sel, mitosis dan meiosis mengikuti fase yang sama: profase, metafase, anafase, dan telofase (meskipun meiosis melewati setiap langkah dua kali, sedangkan mitosis hanya melewati setiap langkah sekali). Inilah yang terjadi di setiap fase:

Profase:

  • Kromosom berkondensasi menjadi struktur berbentuk X yang terdiri dari dua kromatid yang identik
  • Kromosom / kromatid berpasangan
  • Membran di sekitar inti sel larut

Metafase:

  • Kromosom / pasangan homolog dari kromosom berjejer di sepanjang bagian tengah sel
  • Serabut gelendong mitosis menempel pada masing-masing kromosom

Anafase:

Pasangan kromosom / kromatid ditarik oleh serat spindel dan bergerak ke ujung sel yang berlawanan

Telofase:

  • Satu set kromosom berkumpul bersama di setiap ujung sel
  • Membran terbentuk di sekitar setiap set kromosom untuk membuat inti baru

Kedua proses juga berakhir dengan sitokinesis, yaitu ketika sitoplasma sel membelah ketika sel mencubit di tengah dan akhirnya berpisah, membentuk dua sel baru.

Related Posts