Apakah fungsi pita suara pada manusia

Pita suara adalah bagian dari alat bicara manusia yang secara langsung bertanggung jawab atas produksi suara. Mereka tidak berbentuk seperti tali, melainkan serangkaian lipatan atau bibir selaput, jadi keliru jika mereka menyebutnya tali. Istilah anatomi adalah lipatan suara. Ada empat, tiap pasangan disebut benar dan salah. Yang disebut lipatan vokal atas adalah lipatan vestibular, dan mereka tidak berpartisipasi dalam produksi suara. Yang lebih rendah adalah pita suara yang sebenarnya, yang bertanggung jawab untuk menghasilkan suara saat bergetar.

Pengertian

Pada manusia, pita suara, juga dikenal sebagai lipatan suara atau buluh suara, adalah lipatan jaringan di tenggorokan yang merupakan kunci dalam menciptakan suara melalui vokalisasi. Ukuran pita suara mempengaruhi tinggi nada suara. Terbuka saat bernapas dan bergetar untuk berbicara atau bernyanyi, lipatan dikendalikan melalui cabang laring berulang dari saraf vagus. Mereka terdiri dari lapisan ganda selaput lendir yang direntangkan secara horizontal, dari belakang ke depan, melintasi laring. Mereka bergetar, memodulasi aliran udara yang dikeluarkan dari paru-paru selama fonasi.

‘Pita suara sejati’ dibedakan dari ‘pita suara palsu’, yang dikenal sebagai lipatan vestibular atau lipatan ventrikel, yang sedikit lebih tinggi daripada lipatan sejati yang lebih halus. Ini memiliki peran minimal dalam fonasi normal, tetapi dapat menghasilkan nada nyaring, jeritan, dan geraman yang dalam.

Panjang pita suara saat lahir kira-kira enam sampai delapan milimeter dan tumbuh sampai dewasa delapan sampai enam belas milimeter pada masa remaja. Testosteron, androgen yang disekresikan oleh testis, akan menyebabkan perubahan pada tulang rawan dan otot laring laki-laki selama masa pubertas. Pada wanita, androgen dapat memiliki efek maskulinisasi yang tidak dapat diubah jika terdapat dalam konsentrasi yang cukup tinggi. Androgen adalah hormon terpenting yang bertanggung jawab untuk meneruskan suara anak laki-laki ke suara pria, dan perubahannya tidak dapat diubah. Penonjolan tiroid muncul, pita suara memanjang dan membulat, dan epitel menebal dengan pembentukan tiga lapisan berbeda di lamina propria.

Bagian dari pita suara

Pita suara terdiri dari lipatan kembar dari 3 jaringan berbeda: Lapisan luar adalah epitel skuamosa, non-keratinisasi. Di bawah ini adalah lapisan superfisial lamina propria, lapisan seperti gel, yang memungkinkan pita suara bergetar dan menghasilkan suara. Vokalis dan otot tiroarenoid membentuk bagian terdalam.  Pita suara ini ditutupi dengan selaput lendir dan diregangkan secara horizontal, dari belakang ke depan, melintasi laring.

Letak

Pita suara terletak di dalam laring di bagian atas trakea. Mereka menempel di posterior ke kartilago arytenoid, dan anterior ke tulang rawan tiroid. Mereka adalah bagian dari glotis yang termasuk rima glottidis. Tepi luar mereka melekat pada otot di laring sementara tepi bagian dalam, atau margin, bebas membentuk bukaan yang disebut rima glottidis. Terbentuk dari epitel, tetapi memiliki sedikit serat otot di dalamnya, yaitu otot vokalis yang mengencangkan bagian depan ligamen di dekat tulang rawan tiroid. Mereka adalah pita segitiga datar dan berwarna putih mutiara. Di atas kedua sisi glotis adalah dua lipatan vestibular atau lipatan vokal palsu yang memiliki kantung kecil di antara keduanya.

Terletak di atas laring, epiglotis bertindak sebagai flap yang menutup trakea selama tindakan menelan untuk mengarahkan makanan ke kerongkongan. Jika makanan atau cairan masuk ke trakea dan menyentuh pita suara, hal itu menyebabkan refleks batuk mengeluarkan materi untuk mencegah aspirasi paru.

Fungsi

Memproduksi Suara:

Salah satu fungsi pita suara adalah menggetarkan udara yang datang dari paru-paru untuk membentuk suara. Lipatan yang disatukan dan bergetar oleh saraf laring berulang. Sebuah saraf yang berbeda bergerak setiap kali lipat vokal. Kelumpuhan pita suara terjadi ketika saraf tidak bekerja dengan benar dan lipatan tidak bisa bergerak.

Fungsi lipatan lainnya adalah untuk melindungi paru-paru dari benda asing yang mencoba masuk ke dalamnya. Karena ada dua pasang lipatan, lipatan ini pada gilirannya berfungsi sebagai asuransi ganda untuk paru-paru.

Ada 3 mekanisme dasar produksi suara:

  • Getaran lipatan, yang menghasilkan suara tonal atau nyaring (vokal, semi-vokal, nasal, dll.).
  • Gangguan (total atau parsial) aliran udara keluar dari paru-paru, yang menimbulkan suara “tuli” (gesekan tanpa suara, berhenti tanpa suara, dll.).
  • Kombinasi getaran dan interupsi, seperti plosif bersuara.

Mencegah Tersedak:

Fungsi lain dari pita suara adalah untuk mengontrol saat menelan makanan ke dalam tenggorokan dari mulut. Ketika pita suara tidak bekerja dengan benar; tersedak dapat terjadi, karena lipatan tidak membiarkan makanan lolos: ini sering disebut sebagai imobilitas lipatan vokal.

Pengendalian udara:

Fungsi ketiga dari pita suara adalah untuk mengontrol jumlah udara yang dikirim ke dan dibebaskan dari paru-paru. Ketika udara yang masuk ke dalam paru-paru, otot-otot lipatan membuka dalam bentuk V.

Apakah fungsi pita suara pada manusia
Apakah fungsi pita suara pada manusia

Imobilitas lipat vokal adalah ketika pita suara tidak membuka dengan benar, menyebabkan masalah napas dan berbicara tidak teratur. Unilateral Imobilitas lipat vokal adalah ketika hanya satu dari dua lipatan tidak bergerak dengan benar untuk melakukan fungsi pernapasan. Bilateral Imobilitas lipat vokal adalah ketika kedua otot lipat tidak berfungsi dengan benar.

Ciri-ciri

Mereka adalah pita segitiga datar dan berwarna putih mutiara. Di atas kedua sisi pita suara (foramen dan ligamen itu sendiri) adalah lipatan vestibular, mereka memiliki kantung kecil di antara dua lipatan yang disebut ventrikel. Jika kita membuat potongan koronal di pita suara dan meninjau strukturnya, kita akan menemukan lapisan yang berbeda, yang pertama adalah epitel, di bawah ini adalah lapisan terpenting yang disebut: “lamina propria superfisial”, di bawah Ini adalah ligamen vokal dan akhirnya otot vokal.

Perawatan bedah untuk disfonia, aponia, suara serak

Ketika pembedahan difokuskan pada peningkatan suara pasien, secara umum disebut pembedahan fonomik, dan tujuan utamanya adalah untuk mengembalikan getaran lamina propria superfisial, sesedikit mungkin mengganggu lapisan ini dan epitel yang ada.

Sebagian besar prosedur saat ini di pita suara dilakukan dengan bantuan mikroskop bedah (oleh karena itu istilah mikro), yang membantu kita memiliki visualisasi laring dan pita suara yang benar selama operasi dengan cara ini untuk dapat mengidentifikasi lesi, ekstensi, penanganan dan pelestarian semua lapisan pita suara pada saat manipulasi mereka selama operasi.

Hingga saat ini, terdapat berbagai jenis laser untuk melakukan jenis operasi invasif minimal dan pengawetan suara yang maksimal, dengan laser fotoangiolitik (laser hijau atau laser biru) menjadi salah satu opsi baru untuk dipertimbangkan jika Anda ingin melakukannya, selain fungsi pemotongan, fotoangiolisis selektif pembuluh darah yang memberi makan lesi, menurut berbagai penelitian.

Related Posts

This Post Has One Comment

Comments are closed.