Jelaskan fungsi bunga pada tumbuhan

Semua orang suka bunga. Keindahan dan aroma mereka telah menjadikan mereka bagian penting dalam hidup kita. Tanpa bunga kita tidak dapat bertahan hidup: mereka memainkan peran penting dalam reproduksi tanaman dan kita bergantung pada bunga untuk memastikan bahwa kita dapat terus mengumpulkan sebagian besar kebutuhan makanan kita (roti, beras, sayuran dan buah) dan banyak bahan bermanfaat lainnya.

Bunga adalah kunci untuk kelangsungan hidup tanaman. Keindahan yang kami kagumi dan nikmati hanyalah sebagian kecil dari latihan yang sering kali rumit yang memastikan penyerbukan dan produksi benih dan yang melindungi generasi tanaman di masa depan. Berjuta-juta bunga kuning cemerlang dari Alyssum sax / tile menarik serangga penyerbuk untuk memastikan produksi sejumlah benih dan kelanjutan spesies.

Tidak semua tanaman menghasilkan bunga, dan tidak semua bunga menarik bagi mata kita. Mereka yang mekar yang kita anggap mencolok menarik para penyerbuk yang memiliki persepsi yang sama tentang warna, bentuk, atau aroma yang menarik. Penyerbuk termasuk lebah, lalat, serangga lain, burung, bahkan siput dan siput (yang terakhir menyerbuki Aspidistras – Tanaman Besi Cor – yang bunganya diproduksi di permukaan tanah).

Serbuk sari juga didistribusikan oleh angin. Beberapa bunga mengeluarkan apa yang kita anggap sebagai bau yang sangat tidak menyenangkan untuk menarik penyerbuk: bunga tanaman dalam keluarga Stapelia misalnya bau daging yang membusuk untuk menarik lalat, memberi mereka nama Tanaman Carrion. Kadang-kadang tanaman menghasilkan bunga kusam dan tidak signifikan, tetapi ini dikelilingi oleh daun pelindung berwarna cerah, mencolok.

Struktur bunga

Bunga terdiri dari beberapa bagian yang sangat khusus dan selama evolusi bagian ini telah berkembang dengan cara yang paling cocok untuk lingkungan mereka atau untuk makhluk yang tersedia untuk menyerbuki mereka. Beberapa membuat bunga-bunga besar, beraroma wangi, berbentuk terompet untuk memikat burung bersenandung yang berlidah panjang; beberapa memiliki anggukan mengangguk berbentuk lonceng yang bentuknya melindungi benang sari dan stigma penting di dalamnya dari seringnya hujan; yang lain memiliki mekar berbentuk piring sederhana yang hanya perlu serangga merangkak di atasnya untuk membuahi mereka.

Bunga dapat terdiri dari bagian jantan dan bagian betina dan ini bisa disebut bunga paling sederhana. Bunga jantan hanya dapat ditanggung pada satu tanaman dan bunga betina hanya pada yang lain. Ketika tanaman hanya membawa bunga jantan atau betina, mereka disebut dioecious (banyak contoh Palm, Holly dan Laurel). Untuk biji, buah atau bakal buah yang akan diproduksi pada tanaman ini, tanaman jantan perlu berdekatan dalam jarak terbang serangga tanaman betina untuk memastikan pemupukan silang.

Tanaman dengan bunga jantan dan betina terpisah pada tanaman yang sama disebut monoecious. (Begonia, Hazel Nut dan Walnut adalah contohnya).

Sebagian besar bunga terdiri dari sepal, kelopak bunga, benang sari (bagian jantan) dan putik (bagian betina). Bagian jantan terdiri dari filamen (potongan panjang) dan antera (ujung). Bagian betina termasuk stilus (poros tengah panjang), stigma (ujung) dan ovarium (di bagian bawah gaya).

Sepal sering berwarna hijau, tetapi bisa memiliki warna lain. Mereka memiliki peran pelindung, menjadi bagian terluar bunga. Fungsi utamanya adalah memberi perlindungan pada bunga sebelum dibuka. Mereka mungkin memiliki kerah daun di bawahnya (disebut bracts) tetapi mereka tidak benar-benar bagian dari bunga. Anemon menampilkan brilly berenda ini. Sepal bisa lepas saat mekar terbuka atau mereka mungkin tetap melekat pada kepala bunga. Kelopak adalah bagian yang mencolok dan membentuk bagian yang lebih besar dari kepala bunga, menarik serangga penyerbuk.

Benang sari adalah bagian dari organ jantan, biasanya menonjol dan ditutup dengan kepala sari, yang membawa serbuk sari. Jumlah benang sari yang dibawa oleh bunga sering kali merupakan bantuan untuk mengidentifikasi apa keluarga dari suatu tanaman tertentu. Ahli botani Swedia Linnaeus memperkenalkan sistem penghitungan benang sari dalam klasifikasi tanaman. Sistem ini masih berlanjut.

bunga
Salah satu fungsi bunga adalah menarik penyerbuk seperti lebah

Stigma adalah bagian betina, dan sering lengket sehingga dapat mengumpulkan serbuk sari. Biasanya terletak di tengah-tengah bunga. Penyerbukan adalah tindakan serbuk sari mencapai stigma, menghasilkan perkecambahan biji di ovarium dan kelanjutan spesies.

Dalam komposisi bunga tertentu, salah satu bagian utama bunga mungkin tidak ada atau jumlah masing-masing bagian dapat bervariasi, tetapi bagian-bagian tanaman dari spesies tunggal biasanya konstan. Inilah yang membuat suatu spesies berbeda dari spesies lain, dan menyediakan begitu banyak bunga yang menarik.

Fungsi bunga

Bunga adalah bagian terpenting dari tanaman karena organ reproduksi jantan dan betina terletak di bunga. Tanpa penyerbukan bunga, fertilisasi tidak terjadi. buah dan biji tidak terbentuk. Jadi bunga adalah organ tumbuhan yang penting semua proses reproduksi terjadi pada bunga.

Bunga adalah bagian yang sangat menarik dari tumbuhan apa pun. Mereka sangat indah dan datang dalam berbagai bentuk, ukuran, warna dll. Dan mereka juga mengandung nektar di dalamnya.

Fungsi utama bunga adalah untuk menarik penyerbuk yang dapat menyerbuki dan buah dapat diproduksi. Buah-buahan mengandung biji di dalamnya; biji-biji ini pada perkecambahan dapat menghasilkan tanaman baru. Jadi, bunga pada dasarnya membantu memperbanyak tumbuhan melalui biji.

Bunga adalah organ reproduksi tanaman. Dari memberi makan burung-burung hingga menyediakan obat-obatan alami bagi manusia, bunga bermanfaat. Benih yang dijatuhkan oleh bunga sangat membantu dalam menghasilkan buah, dan sayuran. Secara keseluruhan, tanpa bunga, tumbuhan itu bukan apa-apa dan tidak akan pernah berwarna hijau. Tambahan Fungsi bunga pada tumbuhan lainnya.

Related Posts