Fungsi Koklea (rumah siput) pada telinga

Telinga adalah alat indera pada vertebrata yang mendeteksi suara dan juga memainkan peran utama dalam keseimbangan dan posisi tubuh. Telinga adalah organ biologis yang umum dari ikan sampai manusia, dengan variasi dalam struktur menurut ordo dan spesies. Kata “telinga” dapat digunakan dengan benar untuk menggambarkan telinga seluruh vertebrata, atau hanya bagian terlihat. Pada kebanyakan hewan, telinga yang terlihat adalah flap jaringan yang juga disebut pinna.

Pinna mungkin semua yang menunjukkan telinga, tetapi hanya memiliki peran kecil dalam mendengar dan tidak ada peran sama sekali dalam keseimbangan. Pada orang, pinna sering disebut “daun telinga.” Vertebrata memiliki sepasang telinga, ditempatkan secara simetris di sisi berlawanan dari kepala. Susunan ini membantu dalam kemampuan untuk melokalisasi sumber suara.

Telinga dan proses menerjemahkan gelombang suara menjadi impuls saraf dikenali oleh otak melalui proses yang memukau dan kompleks, yang melibatkan gerakan membran, tulang kecil, cairan, rambut, neurotransmiter kimia, dan impuls listrik pada neuron, serta pemanfaatan berbagai prinsip-prinsip yang bertindak untuk meningkatkan tekanan suara.

Koklea adalah indera yang menerjemahkan suara menjadi impuls saraf yang akan dikirim ke otak. Setiap orang memiliki dua koklea, satu untuk masing-masing telinga. Koklea adalah berbentuk seperti siput sehingga disebut juga rumah siput adalah lorong berisi cairan pada tulang mastoid tengkorak di belakang telinga masing-masing. Tulang kecil pada telinga tengah mengirimkan suara dari gendang telinga di telinga tengah dan bergetar terhadap koklea. Getaran pada sel-sel rambut kecil menyebabkan cairan di dalam koklea bergetar dan menghasilkan impuls saraf yang kemudian melakukan perjalanan ke otak.

Banyak orang berpikir koklea hanya sebuah perangkat input, tetapi pada kenyataannya, itu jauh lebih kompleks dari itu. Ia bekerja dengan otak untuk menyaring suara (menerima informasi yang ingin dilakukan otak), bahkan sebelum sampai ke otak. Sebagai contoh, otak dapat mengatakan pada koklea untuk mengabaikan suara-suara tertentu yang otak telah bertekad untuk menjadi “bising latar belakang/background noise “.

Itu sebabnya orang dengan pendengaran yang baik dapat mendengar dan memahami bicara, bahkan dalam kamar sangat bising. Ini juga mengapa bising latar belakang tersebut menjadi masalah ketika pendengaran mengalami gangguan tetapi juga koklea Anda mampu untuk menyaring bising backgroung.

Sebuah alat bantu dengar dapat membuat sesuatu lebih keras, tetapi tidak dapat melakukan fungsi penting koklea sebagai penyaringan bising latar belakang. Beberapa alat bantu dengar yang memiliki mikrofon searah, yang melakukan beberapa pengurangan bising latar belakang, tetapi tidak dapat seefektif koklea Anda, karena alat bantu dengar tidak bisa mengurangi suara berdasarkan instruksi dari otak.

Koklea

Dalam beberapa tahun terakhir, insinyur biomedis telah mengembangkan cara untuk memerangi gangguan pendengaran, termasuk implan komputer kecil koklea yang melekat, yang mengkonversi suara menjadi impuls listrik, kemudian menjadi gelombang radio yang mengaktifkan elektroda, yang merangsang saraf sensorik.

Related Posts

This Post Has One Comment

  1. Kok gak jelas sih? Jelasin manfaat koklea dong

Comments are closed.