Fungsi tuba fallopi

Saluran tuba atau tuba fallopi adalah salah satu komponen utama dari sistem reproduksi wanita, dan mereka harus bekerja dengan baik untuk memastikan kesuburan. Setiap sisi rahim memiliki tuba falopi yang membentang mencapai ke ovarium pada sisi yang sesuai. Fungsi utama dari saluran tuba adalah untuk menangkap telur yang dilepaskan dari ovarium setiap bulan selama ovulasi, dan membimbing mereka ke dalam rahim.

Satu ovarium melepaskan telur setiap bulan secara sehat, ovulasi perempuan. Setelah telur muncul dari ovarium, serat kecil seperti rambut di ujung saluran tuba menarik telur di dalam tabung.

Bagian dalam tabung juga dilapisi dengan serat kecil ini, dan mereka bergerak dan bergetar cepat untuk menarik telur melalui tuba menuju rahim. Tuba fallopi menjaga telur sehat sementara menunggu untuk pembuahan. Sel dalam lapisan tabung membantu menjaga telur bergerak dan memberikan itu dengan nutrisi sampai itu dibuahi dan mencapai rahim.

Telur tetap di dalam tuba falopi selama 24 sampai 36 jam. Selama ini, pembuahan mungkin jika sperma bertemu sel telur. Setelah telur yang telah dibuahi, kemudian tabung menggerakan telur ke rahim, atau uterus, sehingga dapat menanamkan dirinya dalam lapisan rahim. Kontraksi tabung akan membantu memindahkan telur, sebuah proses yang dapat memakan waktu hingga seminggu.

Jika telur tidak dibuahi dalam waktu 24 sampai 36 jam, mati dan hancur dalam tabung. Meskipun seorang wanita hanya subur untuk satu hari atau sedikit lebih lama setelah ia berovulasi, sperma dapat hidup di dalam saluran tuba selama beberapa hari. Hal ini memungkinkan untuk telur untuk dibuahi sperma dari yang hadir sebelum ovulasi.

tuba fallopi
Diagram dari sistem reproduksi wanita, termasuk tuba falopi.

Beberapa wanita mengalami masalah medis yang mengganggu fungsi saluran tuba dan bagian lain dari sistem reproduksi. Tabung mungkin rusak karena infeksi panggul, fibroid rahim, atau kehamilan ektopik yang terjadi di tuba fallopi bukan pada rahim. Jika tabung tersumbat karena kerusakan, telur mungkin tidak dapat bergerak melalui mereka ke rahim, menyebabkan masalah kesuburan. Bedah sering dapat memperbaiki masalah ini, tapi fungsi penuh mungkin tidak dapat dikembalikan

Saluran tuba
Saluran tuba adalah salah satu komponen utama dari sistem reproduksi wanita.

. Wanita yang menjalani operasi pada saluran tuba memiliki risiko lebih tinggi dari kehamilan ektopik, dan mereka dapat memilih untuk fertilisasi in vitro untuk meminimalkan risiko ini.

Related Posts

This Post Has One Comment

Comments are closed.