Jelaskan Perbedaan Antiserum dan Antibodi

Apa itu Antiserum

Antiserum adalah serum darah manusia atau bukan manusia yang mengandung antibodi monoklonal atau poliklonal yang digunakan untuk menyebarkan kekebalan pasif ke banyak penyakit. Sebagai contoh, serum yang disembuhkan, transfusi antibodi pasif dari orang yang selamat dari manusia sebelumnya, dulunya satu-satunya pengobatan efektif yang diketahui untuk infeksi Ebola tetapi dengan tingkat keberhasilan yang buruk.

Antiserum banyak digunakan di laboratorium diagnostik virologi. Penggunaan antiserum yang paling umum pada manusia adalah sebagai antitoksin atau antivenom untuk mengobati envenomation.

Terapi serum, juga dikenal sebagai seroterapi, menggambarkan pengobatan penyakit menular dengan menggunakan serum hewan yang telah diimunisasi terhadap organisme atau produk spesifik mereka, yang menurut dugaan penyakit tersebut dapat dirujuk.

Terapi pertama untuk pengobatan difteri dan tetanus mulai digunakan pada pertengahan 1890-an dan memiliki dampak besar pada perkembangan sejarah kedokteran.

Emil Behring (1854-1917) telah mempelopori teknik ini, menggunakan marmut untuk menghasilkan serum. Berdasarkan pengamatannya bahwa orang yang selamat dari infeksi dengan bakteri difteri tidak pernah terinfeksi lagi, ia menemukan bahwa tubuh terus menerus menghasilkan antitoksin, yang mencegah orang yang selamat dari infeksi tidak terinfeksi lagi dengan agen yang sama.

Penting bagi Behring untuk mengimunisasi hewan yang lebih besar untuk menghasilkan serum yang cukup untuk melindungi manusia, karena jumlah antiserum yang diproduksi oleh babi guinea terlalu sedikit untuk praktis. Kuda terbukti sebagai produsen serum terbaik, karena serum hewan besar lainnya tidak cukup terkonsentrasi, dan kuda tidak dipercaya membawa penyakit apa pun yang dapat ditransfer ke manusia.

Karena Perang Dunia Pertama, sejumlah besar kuda dibutuhkan untuk keperluan militer. Sulit bagi Behring untuk menemukan cukup banyak kuda Jerman untuk fasilitas serumnya. Dia memilih untuk mendapatkan kuda dari negara-negara Eropa Timur, sebagian besar Hongaria dan Polandia. Karena sumber keuangan Behring yang terbatas, sebagian besar kuda yang dipilihnya dimaksudkan untuk disembelih; Namun, kegunaan hewan untuk orang lain tidak memiliki pengaruh pada produksi serum. Serum kuda tenang, sopan, dan dalam kondisi sehat. Usia, jenis, tinggi, dan warna tidak relevan.

Kuda diangkut dari Polandia atau Hongaria ke fasilitas Behring di Marburg, di bagian barat-tengah Jerman. Sebagian besar kuda diangkut dengan kereta api dan diperlakukan seperti muatan barang lainnya. Selama penyeberangan perbatasan yang tak berkesudahan, kuda dibiarkan bergantung pada cuaca. Begitu kuda-kuda tiba di Marburg, mereka memiliki tiga hingga empat minggu untuk pulih di fasilitas karantina, di mana data tentang hewan-hewan ini dicatat. Mereka harus dalam kondisi medis yang sempurna untuk imunisasi, dan fasilitas karantina memastikan bahwa kuda-kuda itu bebas dari mikroba yang dapat menginfeksi kuda-kuda lain. Di fasilitas Behring, kuda-kuda itu dipandang sebagai penyelamat kehidupan; oleh karena itu, mereka diperlakukan dengan baik. Beberapa kuda individu yang digunakan untuk produksi serum diberi nama, dan merayakan jasa mereka untuk pengobatan, baik manusia maupun non-manusia.

Pada akhir abad ke-19, setiap anak kedua di Jerman terinfeksi difteri, penyebab kematian paling sering pada anak-anak hingga 15 tahun. Pada tahun 1891 Emil Behring menyelamatkan nyawa seorang gadis muda dengan difteri dengan menyuntikkan antiserum untuk pertama kalinya dalam sejarah. Serum kuda terbukti menjadi penyelamat orang yang terinfeksi difteri. Selanjutnya, pengobatan tetanus, rabies, dan racun ular dikembangkan, dan vaksinasi pelindung proaktif terhadap difteri dan penyakit mikroba lainnya dimulai.

Pada tahun 1901, Behring memenangkan Hadiah Nobel Kedokteran pertama untuk karyanya dalam studi difteri.

Apa itu Antibodi

Antibodi adalah protein yang diproduksi oleh sistem kekebalan yang mampu mengikat dengan spesifisitas tinggi terhadap antigen. Antigen ini biasanya merupakan protein lain, tetapi bisa berupa karbohidrat, molekul kecil, atau bahkan nukleotida.

Antibodi adalah alat penelitian yang kuat karena mereka mengikat secara khusus epitop unik pada antigen, sehingga memungkinkan deteksi protein spesifik dalam suatu pengujian sambil menghindari deteksi protein yang tidak terkait.

Kemampuan mengikat spesifik ini juga memungkinkan antibodi untuk digunakan dalam aplikasi diagnostik seperti tes kehamilan dan dalam aplikasi terapeutik seperti perawatan kanker. Antibodi itu sendiri adalah protein berbentuk Y yang berisi wilayah konstan yang umum untuk semua antibodi yang diproduksi oleh spesies tertentu dan wilayah variabel yang unik dan spesifik untuk epitop tertentu. Diagram berikut menggambarkan struktur ini:

Antibodi

Antibodi yang berikatan khusus dengan antigen yang menarik dapat digunakan dalam sejumlah immunoassay. Misalnya, tes Western Blot dan ELISA memungkinkan deteksi dan kuantifikasi protein spesifik. Imunohistokimia memungkinkan lokalisasi protein tertentu dalam sel atau jaringan. Dan, Imunopresipitasi memungkinkan isolasi protein tertentu dari dalam campuran protein.

Ketika protein baru ditemukan, para peneliti beralih ke perusahaan-perusahaan seperti Pacific Immunology® untuk mengembangkan antibodi khusus yang akan mengenali protein-protein ini secara unik dan siap digunakan dalam berbagai immunoassay.

Perbedaan Antara Antiserum dan Antibodi:

  • Antibodi adalah antiserum adalah serum darah yang kita peroleh dari inang yang diimunisasi, sedangkan antibodi adalah protein imunoglobulin yang menggunakan antigen dan membantu menetralkannya.
  • Terlebih lagi, antiserum mengandung udara, antibodi, zat terlarut, dll., Sementara antibodi adalah molekul protein. Jadi, ini adalah perbedaan lain antara antiserum dan antibodi.
  • Antiserum adalah serum yang kaya antibodi yang diperoleh dari inang yang diimunisasi. Di sisi lain, antibodi adalah protein berbentuk Y yang mendeteksi keberadaan antigen asing dan membantu sistem kekebalan tubuh untuk menetralisirnya. Jadi, ini adalah perbedaan utama antara antiserum dan antibodi.
  • Antiserum adalah serum yang digunakan dalam imunisasi pasif terhadap banyak penyakit.
  • Antibodi memainkan peran utama dalam sistem kekebalan tubuh kita dengan mengidentifikasi patogen asing seperti virus, bakteri, racun, spora jamur, dll. Dan melindungi kita dengan berhasil menetralkannya.
  • Antibodi adalah protein berbentuk Y dan imunoglobulin yang diproduksi oleh sel plasma. Mereka hadir dalam serum darah dan cairan tubuh lainnya.
  • Antiserum adalah serum yang kaya antibodi yang diekstraksi dari hewan yang diimunisasi atau seseorang. Antiserum tertentu mengandung konsentrasi lebih tinggi dari antibodi spesifik yang terbentuk sebelumnya. Karena itu, sangat berguna dalam perawatan penyakit tertentu.

Related Posts