Jenis-jenis Reseptor | Peran dan Fungsi mereka dalam Tubuh

Reseptor adalah molekul atau elemen penginderaan yang mengkomunikasikan sinyal dari ligan ke sel untuk memperoleh perubahan fisiologis tertentu. Mereka berada di dalam sel, jaringan, dan membantu mengendalikan hampir semua organ tubuh.

Ligan adalah yang mengikat reseptor dan membawa perubahan konformasi untuk menghasilkan efek yang pasti pada fisiologi tubuh. Secara umum, sebagian besar reseptor memiliki ligan atau biomolekul endogen yang dapat memicu respons. Sebagian besar reseptor diberi nama berdasarkan ligan endogennya seperti reseptor serotonin, reseptor asetilkolin, reseptor opioid. Sesuai IUPHAR, ada beberapa reseptor di dalam tubuh. Mereka berbeda satu sama lain mengenai perubahan yang mereka hasilkan di tubuh ketika ligan mengikat.

Jenis reseptor

Berdasarkan pada struktur dan mekanisme molekul mereka:

  • Reseptor saluran ion ligand-gated
  • Reseptor digabungkan G-protein
  • Reseptor terkait kinase
  • Reseptor inti.

Berdasarkan lokasi mereka di tubuh:

  1. Reseptor permukaan sel
  2. Reseptor sitoplasma
  3. Reseptor Intra-inti
  4. Reseptor mengambang

Berdasarkan efek fisiologis dalam tubuh

  • Reseptor farmakologis
  • Reseptor senyap
  • Reseptor anak yatim
  • Reseptor sinaptik.

Reseptor saluran ion ligand-gated: Reseptor ini adalah reseptor yang memiliki saluran di mana ion dapat bergerak di dalam dan di luar sel. Mereka berada di membran sel. Respons melalui reseptor ini adalah yang tercepat dan dalam beberapa detik hingga mikrodetik / milidetik. Jenis-jenis reseptor ini jumlahnya sedikit dibandingkan jenis-jenis lainnya

Ion seperti Sodium, klorida, kalsium, dan kalium bergerak ke dalam sel atau keluar melalui mereka. Reseptor ini mengoordinasikan respons tubuh seperti tindakan refleks, rasa sakit, sentuhan; gerakan. Contoh: reseptor nikotinik asetilkolin, reseptor GABAA.

Reseptor berpasangan G-protein: Ini adalah kelas reseptor terbesar. Reseptor ini terdiri dari 3 tipe sebagai keluarga-A, Keluarga-B, Keluarga-C. Reseptor-reseptor ini bekerja melalui saluran yang diikat ligan dan juga jalur yang terhubung dengan enzim. Respons melalui reseptor ini membutuhkan beberapa detik. Contoh: Reseptor muskarinik asetilkolin

Kinase atau reseptor enzimatik:

Reseptor ini adalah reseptor sitoplasma. Tindakan mereka melibatkan aktivasi enzimatik dengan fosforilasi. Lalu ada transkripsi gen dan sintesis protein untuk menghasilkan efek. Waktu responsnya beberapa jam. Contoh: reseptor sitokin,

Reseptor inti:

Seperti namanya, reseptor ini terletak di inti sel. Mereka diaktifkan ketika molekul ligan memasuki membran inti dan mengikat mereka. Waktu respons mereka dalam hitungan jam. Contoh: Estrogen dan reseptor steroid lainnya.

Reseptor silent:

Reseptor silent atau diam adalah reseptor yang mengikat ligan dengan afinitas tinggi, tetapi yang menarik tidak ada efek farmakologis yang dihasilkan. Contoh: Protein plasma.

jenis Reseptor
jenis Reseptor

Reseptor Orphan :

Ini adalah reseptor yang tidak memiliki ligan endogen yang terdefinisi dengan baik. Tetapi mereka dapat menghasilkan respons ketika ligan-ligan lain mengikatnya. Dengan kata lain, ligan endogen sebenarnya belum ditemukan. Setelah ligan endogen diidentifikasi, mereka akan diberi nama tertentu.

Related Posts