Jenis Pertanian Subsisten: Pertanian Subsisten Primitif dan Intensif

Jenis Pertanian Subsisten: Pertanian Subsisten Primitif dan Intensif

Jenis pertanian subsisten adalah 1. Pertanian Subsisten Primitif atau Sederhana 2. Pertanian Subsisten Intensif!

1. Pertanian Subsisten Primitif atau Sederhana:

Pertanian primitif adalah bentuk pertanian tertua dan masih lazim di beberapa wilayah di dunia. Dari pengumpulan primitif, beberapa orang telah mengambil langkah ‘naik’ di tangga ekonomi dengan mempelajari seni menjinakkan tanaman dan ekonomi mereka telah beralih ke budidaya primitif.

Jenis pertanian ini dilakukan secara swasembada dan petani menanam makanan hanya untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka. Beberapa surplus kecil dapat ditukar dengan barter atau dijual dengan uang tunai.

Ekonomi yang dihasilkan dengan demikian statis dengan sedikit peluang untuk perbaikan, tetapi ada tingkat kemandirian pedesaan yang tinggi karena petani tidak terikat dengan tuan tanah atau pusat perdagangan.

Lokasi:

Bentuk pertanian ini dipraktikkan secara luas oleh banyak suku di daerah tropis, terutama di Afrika, di Amerika Selatan dan Tengah tropis, dan di Asia Tenggara. Ini lebih dikenal sebagai perladangan berpindah (Gambar 4.2).

Perladangan berpindah dipraktekkan di daerah tropis oleh banyak orang yang berbeda dan dengan demikian memiliki banyak nama yang berbeda, misalnya milpa di Amerika Tengah dan sebagian Afrika, conuco di Venezuela, roca di Brazil, masole di Zaiire, ladang di Malaysia, humah di Indonesia, caingin di Filipina, tauhgya di Burma, tamrai di Thailand, bewar atau poda di India dan chena di Sri Lanka.

Karakteristik:

Pertanian subsisten primitif atau perladangan berpindah dicirikan oleh ciri-ciri berikut:

(i) Lokasi ladang biasanya dipilih di hutan perawan oleh tetua yang berpengalaman. Lereng bukit lebih disukai karena drainase yang lebih baik. Banyak ladang terletak di pedalaman terpencil, jauh dari pusat populasi utama.

Ini sebagian karena alasan historis karena sebagian besar peladang berpindah telah dipaksa ke daerah yang kurang menguntungkan oleh ekspansi petani yang lebih maju ke tanah yang lebih rendah dan lebih baik. Keterasingan mereka menghambat kemajuan mereka dan mempersulit penyebaran ide-ide baru.

(ii) Hutan biasanya dibersihkan dengan cara dibakar dan abunya menambah kesuburan tanah. Pohon yang tidak terbakar ditebang oleh laki-laki atau dibiarkan membusuk secara alami. Oleh karena itu, perladangan berpindah juga disebut ‘pertanian tebang-dan-bakar’.

(iii) Tambalan yang dibudidayakan biasanya sangat kecil; sekitar 0,5-1 hektar (1-3 hektar) tersebar dalam distribusinya dan dipisahkan satu sama lain oleh hutan atau semak yang lebat.

(iv) Budidaya dilakukan dengan alat yang sangat primitif seperti tongkat dan cangkul, tanpa bantuan mesin atau bahkan hewan kekeringan. Banyak tenaga kerja manual dibutuhkan dalam pembukaan lahan untuk menghasilkan makanan bagi beberapa orang.

Jadi, terlepas dari kenyataan bahwa sedikit perhatian diberikan pada tanaman ketika ditanam, tidak ada bentuk pertanian lain yang begitu boros energi manusia dan begitu tidak menguntungkan seperti perladangan berpindah.

(v) Sedikit tanaman ditanam di lading. Tanaman utama adalah makanan bertepung, misalnya, tapioka, singkong atau ubi kayu, ubi, jagung atau jagung, millet, beras gogo, kacang dan pisang. Tanaman ditaburkan dengan interval yang diperhitungkan, seringkali di antara tanaman lain, sehingga panen dapat disebarluaskan untuk menyediakan makanan sepanjang tahun. Banyak jenis tanaman yang sama ditanam di semua pertanian.

(vi) Periode hunian tanaman yang singkat bergantian dengan periode bera yang panjang. Ketika hasil panen tidak lagi dapat mendukung masyarakat karena habisnya tanah atau invasi gulma dan semak belukar, ladang ditinggalkan dan lahan segar dibersihkan. ‘Rotasi lahan’ daripada ‘rotasi tanaman’ dipraktikkan.

(vii) Bentuk ‘pertanian migrasi’ ini masih mendukung banyak suku asli hutan hujan tropis, meskipun ada upaya yang dilakukan oleh pemerintah setempat ­untuk memindahkan mereka. Habisnya unsur hara tanah, rusaknya rumah bambu yang dibangun dengan ringan, dan serangan hama serangga, penyakit atau hewan liar adalah beberapa alasan utama yang membuat migrasi menjadi suatu kebutuhan.

Bentuk pertanian subsisten yang lebih maju adalah ‘pertanian subsisten menetap’ di dataran rendah tropis, di mana lahan kosong sering digunakan kembali dan masyarakat tinggal secara permanen di satu tempat. Rotasi tanaman juga dilakukan di beberapa tempat dan perhatian yang lebih besar diberikan pada tanah dan tanaman yang ditanam.

Metode pengolahan tanah lebih intensif, meskipun peralatan tangan kasar sering masih digunakan dan lebih banyak tenaga kerja di lapangan. Jenis ekonomi ini mampu menopang populasi yang relatif lebih besar secara permanen.

Banyak lagi hewan yang dipelihara, termasuk kerbau, babi, dan kuda, dan hewan digunakan untuk tujuan kekeringan di peternakan serta untuk memasok susu atau daging. Tanaman ditanam di musim dingin dan ditanam sepanjang musim hujan untuk dipanen di musim kemarau.

Banyak petani menetap di Amerika Tengah dan Asia Tenggara juga mencari pekerjaan di perkebunan dan kembali ke rumah mereka ­secara berkala dengan penghasilan mereka. Di Asia Tenggara dan Afrika Barat, pertanian subsisten dapat dikombinasikan dengan budidaya tanaman komersial atau dengan pengumpulan dan penjualan hasil hutan.

2. Pertanian Subsisten Intensif:

Istilah, ‘pertanian subsisten intensif’ digunakan untuk menggambarkan suatu jenis pertanian yang dicirikan oleh hasil yang tinggi per unit lahan dan hasil yang relatif rendah per pekerja. Meskipun sifat pertanian ini telah berubah dan di banyak daerah sekarang sudah tidak ada lagi.

Namun meskipun ada perubahan, istilah ‘penghidupan intensif’ masih digunakan saat ini untuk menggambarkan sistem pertanian yang jelas lebih canggih daripada pertanian primitif. Kadang-kadang juga dikenal sebagai ‘jenis pertanian monsun’.

Lokasi:

Bentuk pertanian ini paling baik dikembangkan dan secara praktis terbatas pada tanah monsun di Asia. Ini ditemukan di Cina, Jepang, Korea, India, Pakistan, Sri Lanka, sebagian besar benua Asia Tenggara dan sebagian Asia Tenggara kepulauan (Jawa, Luzon, Visayan Inlands, Sumatra pesisir dan Malaysia) (Gambar 4.3 ).

Bercocok tanam baik di dataran rendah basah maupun dataran tinggi bertingkat harus sangat intensif untuk mendukung populasi yang padat. Kepadatan penduduk di beberapa daerah pertanian di Asia lebih tinggi daripada daerah industri di Barat. Banyak daerah pertanian subsisten intensif memiliki bentuk masyarakat dan pemerintahan yang sangat maju dan beberapa seperti Cina dan India memiliki sejarah peradaban yang berkelanjutan selama lebih dari 4.000 tahun.

Populasi yang tumbuh cepat, hampir tidak terkendali selama berabad-abad, membutuhkan intensitas yang lebih besar dalam pengolahan tanah. Sebidang tanah kecil harus mendukung 5 atau 10 kali jumlah orang yang dapat diberi makan oleh lahan serupa di pertanian jagung luas di AS.

Karakteristik:

Ciri-ciri utama pertanian subsisten intensif adalah sebagai berikut:

(i) Kepemilikan yang sangat kecil:

Peternakan telah dibagi lagi selama beberapa generasi sehingga menjadi sangat kecil dan seringkali tidak ekonomis untuk dijalankan. Lahan pertanian rata-rata di Jepang kira-kira seluas 0,6 hektar (sekitar 1,5 hektar), tetapi di India dan tempat lain di Asia, lahan pertanian mungkin lebih kecil lagi.

Petani perorangan bercocok tanam terutama untuk menghidupi keluarga mereka sendiri, meskipun ada kelebihan untuk dijual di beberapa daerah. Namun di Cina, perubahan pertanian yang cepat terjadi setelah revolusi agraria tahun 1949 ketika pertanian kecil dikonsolidasikan, di bawah pemerintahan komunis, menjadi kolektif besar.

(ii) Pertanian sangat intensif:

Di Monsoon Asia, para petani sangat ‘lapar tanah’ sehingga setiap tanah yang bisa diolah digunakan untuk pertanian. Ladang-ladang tersebut hanya dipisahkan oleh punggung bukit sempit buatan tangan dan jalan setapak yang digunakan para petani untuk bergerak di sekitar lahan pertanian mereka. Ini disimpan sangat sempit untuk menghemat ruang. Lahan tambahan disediakan untuk penanaman dengan mengeringkan daerah rawa, mengairi daerah yang lebih kering dan terasering lereng bukit untuk menghasilkan daerah datar yang cocok untuk budidaya padi. Hanya bukit terjal dan daerah yang paling tidak subur, pengairan daerah yang lebih kering dan lereng bukit terasering untuk menghasilkan daerah datar yang cocok untuk budidaya padi. Hanya bukit-bukit terjal dan daerah-daerah paling tandus yang dibiarkan tidak ditanami.

Pertanian sangat intensif sehingga dilakukan penanaman ganda atau tiga kali lipat, yaitu beberapa tanaman ditanam di lahan yang sama selama satu tahun. Di mana hanya satu tanaman padi yang dapat ditanam, ladang biasanya digunakan pada musim kemarau untuk menanam tanaman pangan atau komersial lainnya seperti gula, tembakau atau minyak biji.

(iii) Banyak kerja tangan diperlukan:

Secara tradisional, banyak tenaga tangan yang dibutuhkan dalam penanaman padi basah. Pembajakan dilakukan dengan bantuan kerbau, sawah disapu dengan tangan, padi ditanam dengan susah payah dalam barisan yang tepat oleh para perempuan, pemanenan dilakukan dengan arit dan perontokan dilakukan dengan tangan. Alat pertanian seringkali masih sangat sederhana.

Alat dasarnya adalah bajak sederhana, cangkul, sejenis sekop, dan cangkul. Saat ini telah dikembangkan mesin yang mampu bekerja di sawah yang tergenang air dan mesin terpisah dapat membajak, menanam dan memanen padi.

Mesin seperti itu belum digunakan secara luas karena sebagian besar petani tidak mampu membelinya, tetapi mesin tersebut digunakan secara luas di Jepang yang lebih makmur dan secara bertahap menyebar ke seluruh Monsoon Asia. Mereka mungkin dimiliki oleh perusahaan atau koperasi dan disewa oleh petani perorangan. Mesin juga telah banyak digunakan di peternakan negara bagian China.

(iv) Penggunaan pupuk kandang hewan dan tumbuhan:

Untuk memastikan hasil yang tinggi dan kesuburan yang berkelanjutan, petani memanfaatkan setiap jenis pupuk yang tersedia termasuk limbah pertanian, sayuran busuk, potongan, limbah ikan, guano, kotoran hewan (terutama yang berasal dari kandang babi dan kandang unggas) dan kotoran manusia.

Peningkatan jumlah pupuk buatan kini digunakan di Jepang, India, dan Cina, biasanya dengan anjuran atau bantuan pemerintah. Pupuk dasar yang ­digunakan meliputi fosfat, nitrat, dan potasium, yang membantu mengisi kembali nutrisi penting tanaman di dalam tanah.

(v) Dominasi padi dan tanaman pangan lainnya:

Padi adalah tanaman yang paling mendominasi yang diproduksi di pertanian subsisten intensif. Namun karena perbedaan relief, iklim, tanah dan faktor geografis lainnya, menanam padi tidak praktis di banyak bagian Monsoon Asia.

Meskipun metodenya sama-sama intensif dan pertanian dilakukan atas dasar subsisten, berbagai jenis tanaman lain dibudidayakan. Di sebagian besar wilayah Cina Utara, Manchuria, Korea Utara, Jepang utara, dan Punjab, gandum, kacang kedelai, jelai atau kaoliang (sejenis millet) ditanam secara ekstensif sebagai tanaman pangan utama.

Di India Deccan dan sebagian lembah Indus sorgum atau millet adalah tanaman yang dominan karena kelangkaan hujan dan tanah yang lebih miskin. Di banyak bagian benua Asia Tenggara seperti Zona Kering Myanmar, Dataran Tinggi Korat Thailand dan daerah pedalaman Indo-Cina, curah hujan tahunan terlalu rendah untuk budidaya padi basah, dan tanaman penggantinya adalah millet, jagung. dan kacang tanah yang ditanam bersama kapas, tebu, dan minyak biji.

Selama beberapa dekade terakhir, jenis pertanian ini telah mencatat peningkatan yang signifikan dalam bentuk mekanisasi, penggunaan benih dan pupuk yang lebih baik, serta sistem ilmu pertanian modern lainnya. Negara-negara seperti Cina, India, Jepang, Malaysia, Korea, Taiwan, Filipina, dll., telah mengadopsi sistem pertanian yang lebih baik.

Related Posts