Manfaat kesehatan Mikronutrien

Mikronutrien adalah zat seperti vitamin dan mineral yang penting untuk pertumbuhan dan perkembangan yang sehat. Meskipun mikronutrien yang diperlukan hanya dalam jumlah kecil oleh tubuh, kekurangan mikronutrien dapat menyebabkan masalah serius. Kekurangan Vitamin A, asam folat, yodium, zat besi dan seng adalah lazim di seluruh dunia dan dapat memiliki konsekuensi serius bagi anak-anak, wanita hamil dan wanita usia subur.

Vitamin A

Vitamin A, atau retinol, merupakan vitamin yang larut dalam lemak yang diperlukan untuk penglihatan yang baik dan kulit yang sehat, gigi, tulang dan jaringan lunak. Vitamin A hadir dalam daging merah, hati, ginjal, minyak ikan, telur, produk susu dan makanan yang diperkaya.

Beta-karoten, yang ditemukan dalam buah-buahan kuning dan oranye dan sayuran, serta sayuran berdaun hijau, akan diubah menjadi vitamin A oleh tubuh. Kekurangan vitamin A dapat menyebabkan masalah penglihatan dan meningkatkan kemungkinan infeksi.

Asam Folat

Asam folat, juga dikenal sebagai folat atau vitamin B-9, merupakan vitamin yang larut dalam air penting untuk sintesis DNA, pertumbuhan sel, pembentukan jaringan tubuh dan pencegahan cacat lahir. Asam folat ditemukan dalam sayuran berdaun hijau seperti bayam dan kangkung, jus jeruk dan sereal. Mengambil 400 mcg asam folat setiap hari sebelum fertilisasi dan selama tahap awal kehamilan membantu mencegah cacat tabung saraf pada bayi berkembang.

Yodium

Yodium merupakan mineral penting yang dibutuhkan untuk membuat hormon tiroid, yang diperlukan untuk pertumbuhan yang sehat. Sumber makanan utama yodium adalah garam meja, tetapi juga ditemukan pada ikan, rumput laut, bawang putih, biji wijen, bayam dan labu.

Kekurangan yodium dapat menyebabkan pertumbuhan tertunda dan pengembangan, kelelahan, berat badan, kepekaan terhadap fluktuasi suhu dan kulit kering. Setidaknya 1 miliar orang di negara berkembang mungkin berisiko kekurangan yodium, catatan University of Maryland Medical Center.

Zat Besi

Besi merupakan mineral penting yang dibutuhkan untuk pembentukan hemoglobin, hadiah protein dalam sel darah merah yang mengangkut oksigen ke seluruh tubuh. Besi terdapat dalam daging merah, hati, unggas, salmon, tuna, kuning telur, kacang-kacangan kering, buah-buahan kering, biji-bijian, kacang-kacangan dan sayuran berdaun hijau. Kekurangan zat besi dapat menyebabkan anemia kekurangan zat besi, suatu kondisi yang ditandai oleh kelelahan, sesak napas, pusing, penurunan berat badan dan sakit kepala. Wanita hamil dan menstruasi dan anak-anak berada pada peningkatan risiko kekurangan zat besi.

Manfaat kesehatan Mikronutrien

Seng

Zinc merupakan mineral penting yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan yang normal, kulit yang sehat, pencegahan infeksi dan penyembuhan luka. Zinc ditemukan dalam daging, unggas, tiram, kacang-kacangan, biji-bijian merah dan sereal. Kekurangan zinc dapat menyebabkan pertumbuhan tertunda dan perkembangan pada anak-anak dan remaja, rambut rontok, diare, penyembuhan luka tertunda, kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan. Anak-anak di negara berkembang yang kekurangan zinc mungkin pada peningkatan risiko infeksi seperti pneumonia.

Related Posts