Neurosains – Pengertian, sejarah, cabang dan peluang kerja

Neurosains adalah ilmu yang memepelajari tentang sistem saraf, yang meliputi otak, sumsum tulang belakang, dan saraf. Otak mengontrol setiap aspek tubuh, dari emosi dan memori hingga aktivitas tubuh dasar seperti gerakan, pernapasan, dan mengendalikan detak jantung. Ilmu saraf kebanyakan mempelajari tentang perilaku — mengapa kita melakukan apa yang kita lakukan, dan bagaimana otak melakukan tugas-tugas ini? Neurosains atau ilmu saraf juga berkaitan dengan penyebab dan pengobatan gangguan sistem saraf.

Sejarah Neurosains

Sejak awal kesadaran manusia, orang-orang telah tertarik untuk memahami dasar perilaku manusia. Filsuf Yunani kuno, Aristoteles, percaya bahwa semua fungsi yang sekarang kita ketahui memiliki dasar di otak — seperti ingatan, emosi, dan kesadaran — dijalankan oleh hati. Orang Mesir kuno juga percaya bahwa hati adalah sumber kesadaran. Dalam budaya Mesir Kuno, ketika tubuh orang yang meninggal dipertahankan sebagai mumi, otak dianggap sebagai bagian tubuh yang tidak berguna, dan sering dibuang (melalui hidung!) Dan dibuang.

Namun, akhirnya orang Mesir mengakui bahwa otak bertanggung jawab atas fungsi tubuh tertentu. Papirus Edwin Smith, sekitar tahun 1700 SM, adalah teks medis paling awal yang tercatat dan memasukan kasus medis pasien dengan kerusakan pada otak dan sumsum tulang belakang. Penulis papirus kuno tahu bahwa otak mengendalikan gerakan, jadi pada titik tertentu orang Mesir kuno memang memahami beberapa fungsi otak. Tetapi mereka tidak tahu bagaimana cara mengobati kerusakan otak yang menyebabkan gangguan gerak.

Tabib Romawi Galen, yang hidup pada abad ke-2 SM, percaya bahwa fungsi dan temperamen tubuh seseorang dikendalikan oleh otak. Dia juga mempelajari sumsum tulang belakang dan menyimpulkan bahwa itu adalah perpanjangan dari otak, dan bahwa itu mengendalikan gerakan motorik tubuh dengan mengirimkan sinyal dari otak. Teorinya memengaruhi pemikiran medis secara luar biasa.

Bahkan, untuk jangka waktu yang lama, mereka menjadi dogma sentral, dan tidak banyak dikembangkan sampai abad ke-17 oleh para ilmuwan seperti Rene Descartes, yang merupakan orang pertama yang mempelajari tindakan refleks. Descartes juga mendalilkan bahwa pikiran terpisah dari otak; walaupun gagasan ini masih ada sampai sekarang, kebanyakan ahli saraf percaya bahwa otak dan pikiran tidak terpisah, dan bahwa pikiran muncul langsung dari proses biologis di otak. Juga di abad ke-17, Thomas Willis menerbitkan buku Anatomi Otak, yang membahas refleks, epilepsi, dan kelumpuhan. Buku ini berisi penggunaan pertama kata neurologi (studi tentang gangguan sistem saraf).

Kemajuan lebih lanjut dibuat dalam beberapa ratus tahun terakhir. Neuron ditemukan dan saraf dihipotesiskan akan beroperasi melalui listrik. Bedah saraf mulai dilakukan, dan jurnal penelitian ilmu saraf didirikan. Pada abad ke-20, teknik-teknik seperti magnetic resonance imaging (MRI), pemindaian magnetic resonance (NMR), dan pemindaian positron emission tomography (PET) dikembangkan, yang memungkinkan para ilmuwan untuk mencitrakan aktivitas di otak. Neurosains menjadi bidang booming di awal 1990-an, ketika fungsional magnetic resonance imaging (fMRI) digunakan untuk memetakan aktivitas otak melalui mendeteksi perubahan dalam aliran darah otak.

Cabang Neurosains

Ada banyak cabang ilmu saraf. Karena otak adalah organ kompleks yang melakukan berbagai fungsi dan saraf dari sistem saraf lain meluas ke seluruh tubuh, sejumlah besar topik ilmu saraf ada. Berikut ini adalah beberapa cabang utama ilmu saraf:

  1. Neurosains afektif adalah studi tentang bagaimana sistem saraf mempengaruhi emosi.
  2. Neurosains perilaku adalah studi tentang dasar biologis perilaku dan bagaimana otak mempengaruhi perilaku. Ini melibatkan studi tentang manusia dan hewan dan juga berkontribusi pada pemahaman kita tentang kondisi seperti penyakit Alzheimer, depresi klinis, dan skizofrenia.
  3. Neurosains klinis berhubungan dengan gangguan sistem saraf seperti epilepsi atau cedera sistem saraf. Dalam ilmu saraf klinis, ahli saraf dan psikiater menggunakan temuan penelitian terbaru untuk mengeksplorasi cara merawat dan merehabilitasi pasien.
  4. Neurosains kognitif mempelajari fungsi kognitif yang lebih tinggi pada manusia, seperti memori, pemecahan masalah, dan penggunaan bahasa untuk berkomunikasi.
  5. Ilmu saraf komputasional melibatkan penggunaan komputer untuk memodelkan fungsi otak. Ini melibatkan bidang-bidang lain seperti matematika dan fisika.
  6. Neurosains perkembangan adalah studi tentang mekanisme perkembangan saraf di tingkat sel. Ini melibatkan bagaimana otak tumbuh dan berubah selama perkembangan.
  7. Ilmu saraf molekuler dan seluler melihat bagaimana fungsi neuron pada tingkat molekuler dan seluler. Ini melibatkan studi tentang anatomi dan fisiologi neuron, bersama dengan gen dan protein spesifik yang diperlukan untuk fungsi neuron.

Peluang kerja Neurosains

Ahli saraf bekerja di laboratorium dan pengaturan klinis. Banyak dari posisi ini memerlukan pendidikan di luar gelar sarjana. Untuk merancang eksperimen penelitian dan menjadi kepala laboratorium, seseorang harus memperoleh gelar PhD dalam Neurosains. Beberapa laboratorium berlokasi di rumah sakit, sementara yang lain berlokasi di universitas. Ilmuwan syaraf lain memiliki gelar medis. Seorang ahli saraf dengan MD bisa menjadi ahli saraf atau ahli bedah saraf.

Ada juga pekerjaan yang berkaitan dengan ilmu saraf di tingkat master atau tingkat sarjana. Seseorang dengan gelar master dapat menjadi manajer laboratorium, asisten dokter, atau teknisi neuroimaging, sedangkan individu dengan gelar sarjana dapat menjadi teknisi laboratorium atau, dengan beberapa pelatihan khusus, teknisi medis, asisten perawatan pasien, teknisi farmasi, atau Teknolog EEG.Neurosains

Jurusan Neurosains

Meskipun beberapa orang memperoleh gelar sarjana di bidang Biologi dan kemudian mengejar pendidikan tinggi khususnya dalam ilmu saraf, ada juga secara khusus jurusan ilmu saraf untuk sarjana di universitas tertentu. Jurusan neurosains biasanya harus mengambil mata kuliah dalam biologi dan statistik, bersama dengan kalkulus, kimia, dan fisika. Karena ilmu saraf adalah interdisipliner, berbagai program lain dapat diambil, seperti yang dalam psikologi, ilmu komputer, dan biologi molekuler. Jurusan Neurosains sering menyelesaikan proyek penelitian independen untuk menyelesaikan studi mereka.

Related Posts