Pengertian Antibodi Monoklonal dan cara memproduksinya

Antibodi monoklonal adalah serangkaian antibodi yang merupakan target spesifik terhadap satu sumber antigen. Dalam setiap organisme hidup, mereka diproduksi oleh sel darah putih sebagai bagian dari mekanisme kekebalan tubuh.

Mereka diperoleh dari set sel tunggal dan karenanya dinamai sebagai antibodi monoklonal. Produksi Antibodi Monoklonal diambil dalam skala industri karena mereka banyak digunakan dalam bidang medis. Ada permintaan besar karena kegunaan mereka dalam penelitian biomedis, diagnosis, pengobatan infeksi. Mereka juga digunakan dalam pengobatan kanker. Sebelum kita melangkah lebih jauh, kita berasumsi bahwa Anda tahu apa itu imunitas, antigen, dan antibodi.

Protokol Produksi Antibodi Monoklonal

Produksi antibodi monoklonal dilakukan dengan salah satu dari dua metode.

  1. Metode In Vitro (Menggunakan sel germinal dalam peralatan gelas)
  2. Dalam metode Vivo (Menggunakan hewan hidup seperti Tikus)

langkah-langkah yang terlibat berikut:

1. Pertama-tama seekor binatang seperti tikus, kelinci dll. Diimunisasi dengan antigen yang sesuai yang sesuai dengan antibodi monoklonal yang diinginkan. Kita melakukannya dengan menyuntikkan antigen yang sebelumnya diemulsi dengan beberapa bahan pembantu seperti adjuvan Freund.

2. Ini mengarah pada peningkatan produksi antibodi yang diinginkan dalam tubuh tikus. Imunisasi dilakukan selama beberapa minggu hingga konsentrasi antibodi dalam darah tikus mencapai tingkat yang diinginkan.

3. Setelah beberapa minggu, tes darah dilakukan untuk melihat titer antibodi menggunakan teknik yang cocok seperti ELISA atau flow cytometry dll. Dan diperoleh dari limpa tikus.

4. Kemudian antibodi monoklonal yang diperoleh menyatu dengan sel kanker (mis. Myeloma bukan hanya tumor) karena mereka abadi dan dapat membelah tanpa batas.Antibodi Monoklonal

5. Jadi sel yang menyatu tumbuh tanpa batas untuk menghasilkan sejumlah besar antibodi monoklonal. Sekelompok sel yang bergabung disebut hybridoma.

6. Sel-sel tumor yang terbentuk ini disuntikkan ke dalam rongga peritoneum tikus atau ditanam secara in vitro dengan teknik kultur jaringan.

8. Pada injeksi ke rongga peritoneum tikus, sel tumbuh dengan cepat dan melepaskannya dalam bentuk cairan ke perut yang muncul sebagai kantong cairan yang membesar (asites).

9. Antibodi monoklonal dari asites diekstraksi untuk memanen antibodi yang terbentuk.

Metode lain adalah menanam invitro sel-sel hybridoma ini tetapi tidak mudah dan juga lebih mahal daripada metode tikus. Tetapi kadang-kadang tikus dapat mengalami rasa sakit, iritasi karena asites. Kemudian mereka menggunakan teknik kultur sel invitro.

Related Posts