Pengertian dan mekanisme Resistensi antibiotik

Resistensi obat berarti obat diklasifikasikan sebagai antimikroba yang telah terganggu atau telah berkurang atau tidak ada aktivitas bila digunakan untuk mengobati mikroba tertentu (virus, bakteri, jamur dan parasit). Antibiotik adalah obat yang dirancang untuk memmatikan atau menghentikan atau memperlambat pertumbuhan bakteri (dan beberapa jamur) sedangkan zat antibakteri dirancang untuk memmatikan atau memperlambat pertumbuhan bakteri.

Bakteri dapat hadir di mana-mana. Bakteri dikategorikan menjadi bakteri menguntungkan dan patogen. Meskipun bakteri menguntungkan atau ramah membantu fungsi sistem pencernaan kita dengan baik, bakteri patogen yang bertanggung jawab untuk menyebabkan berbagai penyakit dan gangguan. Mereka masuk ke tubuh kita melalui iritasi kulit, makanan, air, udara, air liur dan cairan tubuh lainnya.

Antibiotik biasanya diberikan untuk memmatikan bakteri penyebab penyakit. Karena paparan terus-menerus terhadap antibiotik, kadang-kadang, bakteri patogen dapat mengembangkan resistensi terhadap antibiotik. Mari kita melihat pada apa yang dimaksud dengan ‘resistensi antibiotik.

Resistensi antibiotik

Beberapa strain bakteri dapat bertahan hidup meskipun terkena antibiotik tertentu. Ini berarti mereka telah mengembangkan resistensi antibiotik dan mereka tidak menyerah pada obat antibiotik. Antibiotik pertama ‘pe–nisilin’ ditemukan oleh Alexander Fleming pada tahun 1929 dan dokter mulai menggunakannya secara komersial pada tahun 1941.

Sejak itu, para ilmuwan telah memperhatikan bahwa strain bakteri segera menjadi resisten terhadap sejumlah perawatan antibiotik tetapi mereka yakin bahwa mereka akan mampu mengontrol pertumbuhan strain bakteri dengan setidaknya salah satu obat antibiotik yang dirancang khusus.

Sekarang, situasinya serius berbagai strain bakteri menunjukkan resistensi terhadap beberapa obat. Para peneliti telah mendeteksi tiga strain bakteri patogen resisten terhadap lebih dari 100 obat antibiotik. Resistensi antibiotik pada bakteri dapat menciptakan kekacauan karena jika bakteri patogen menjadi kebal terhadap seluruh antibiotik, wabah penyakit menghancurkan atau penyakit patogen akan menghancurkan umat manusia sepenuhnya. Bagian berikut menyajikan informasi tentang bagaimana bakteri patogen menjadi resisten terhadap antibiotik.

Bakteri Patogen peralihan Tahan terhadap Antibiotik

Pembagian dan multiplikasi bakteri melalui pembelahan biner menimbulkan sel anak yang biasanya salinan tepat dari sel induk. Kadang-kadang, ketika menyalin materi genetik, kesalahan atau mutasi mungkin terjadi. Umumnya, mutasi genetik tidak mendorong keuntungan apapun maupun menimbulkan merugikan sel. Kadang-kadang, mereka bisa berbahaya bagi sel tetapi sangat jarang mutasi genetik memungkinkan suatu organisme untuk menghasilkan protein baru yang bermanfaat. Jika kita mempertimbangkan siklus reproduksi bakteri, mudah untuk menyimpulkan bahwa dengan seperti tingkat cepat reproduksi, mutasi menguntungkan yang mengarah ke penciptaan novel protein terjadi lebih sering pada bakteri daripada mereka dalam organisme yang mereproduksi perlahan, seperti manusia. Sebagai contoh, jumlah Escherichia coli (E. coli) dapat meningkatkan 1-1.000.000 sel, dalam waktu 24 jam. Sebuah mutasi memungkinkan sehingga menguntungkan bakteri untuk membuat protein baru membuat bakteri lebih rentan terhadap aksi antibiotik.

Antibiotik diakui sebagai ‘obat ajaib’. Mereka dapat bekerja besar untuk berbagai penyakit mengerikan tetapi mereka harus digunakan dengan hemat dan benar. Faktanya adalah bahwa antibiotik yang berlebihan dan bahkan disalahgunakan. Mari kita lihat apa yang terjadi ketika antibiotik diberikan. Ketika obat menyerang target, kelompok bakteri, sel-sel yang rentan, langsung mati. Pertumbuhan strain toleran dihentikan. Sel-sel toleran berhenti tumbuh, tetapi mereka tidak benar-benar tewas. Biasanya, ketika pertumbuhan sel toleran dihentikan, sistem kekebalan tubuh sendiri dapat efisien menghilangkannya. Tetapi jika dosis yang diresepkan antibiotik tidak diambil dan jika obat dihentikan terlalu cepat, sel-sel toleran perbanyak terisi kembali seluruh koloni. Selain itu, strain resisten terhadap bakteri terus berkembang bahkan setelah datang di kontak dengan obat. Setelah akhir pengobatan antibiotik, jika ada sel tahan tersisa, mereka terus tumbuh dan lagi menyebabkan serangan infeksi lain yang kuat. Kali ini, obat antibiotik yang digunakan sebelumnya tidak akan membantu mengendalikan infeksi.

Meskipun menghancurkan bakteri berbahaya, antibiotik berinteraksi dengan bakteri yang tidak berbahaya dalam tubuh manusia. Dengan demikian, bakteri non-patogen bisa menjadi resisten antibiotik dan kemudian mereka dapat dipandang sebagai sumber yang baik ‘gen resistensi’ dengan baru menyerang bakteri berbahaya.

Sangat hati-hati harus diambil sebelum meresepkan antibiotik. Antibiotik tidak boleh diresepkan sebelum memverifikasi adanya infeksi. Dokter harus mengkonfirmasikan diagnosis dengan bantuan hasil tes lalu saja mereka harus meresepkan obat antibiotik. Orang yang memakai antibiotik yang diresepkan, tidak harus menghentikan antibiotik, meskipun mereka merasa lebih baik. Cara yang tidak benar menggunakan antibiotik tidak akan mengarah melengkapi penghapusan bakteri patogen. Sebaliknya, itu akan mendorong pertumbuhan dari kedua strain toleran dan tahan.

Resistensi antibiotik

Apakah Anda tahu bahwa hampir 50% dari semua antibiotik yang diproduksi digunakan dalam pertanian? Dosis rendah antibiotik diberikan melalui pakan untuk meningkatkan pertumbuhan ternak atau disemprotkan ke tanaman maupun pohon buah-buahan untuk mencegah infestasi bakteri. Antibiotik yang digunakan dengan cara ini juga mendorong perkembangan strain resisten. Strain ini resisten terhadap bakteri dapat dengan mudah masuk tubuh manusia melalui tangan tidak dicuci maupun melalui konsumsi daging atau buah-buahan dan sayuran dicuci.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa, penyalahgunaan berlebihan dan non-medis penggunaan antibiotik terutama bertanggung jawab untuk perkembangan bakteri patogen resisten terhadap antibiotik. Jika anda melihat pada daftar bakteri patogen, Anda akan mengetahui bahwa manusia telah berhasil mengendalikan pertumbuhan beberapa bakteri berbahaya, misalnya, Yersinia pestis, yang menyebabkan Wabah Hitam di abad pertengahan.

Perawatan yang tepat mengenai kebersihan pribadi dan kebersihan dapat membantu mengontrol pertumbuhan bakteri patogen resisten antibiotik. Para ilmuwan telah menyarankan bahwa antibiotik tidak boleh digunakan untuk keperluan pertanian. Peneliti perlu untuk menemukan alternatif baru yang terjangkau. Berlebih atau terlalu sering menggunakan, dapat diminimalkan atau dihilangkan untuk mendidik rakyat. Dokter harus meresepkan antibiotik hanya ketika mereka dibutuhkan. Penghancuran bakteri bersahabat dengan antibiotik harus dihindari. Yang bisa kita lakukan adalah berharap bahwa dalam beberapa tahun, para ilmuwan akan menghasilkan solusi akhir untuk masalah bakteri patogen resisten antibiotik.

Related Posts