Sekum (caecum): Pengertian, fungsi, Gangguan

Sekum adalah bagian pertama dari usus besar, terletak di kuadran kanan bawah perut. Caecum menerima bahan feses dari usus kecil (ileum) yang terbuka ke dalamnya. Usus buntu terlampir pada sekum. Kata “caecum” berasal dari bahasa Latin “caecus” yang berarti “buntu.” Ini merujuk pada fakta bahwa dasar caecum adalah kantong buntu (cul de sac) yang tidak menuju ke mana pun.

Letak sekum

Sekum dan usus buntu dibentuk oleh pelebaran usus tengah selama perkembangan embrio dan bersarang di fosa iliaka kanan, di daerah suprapubik, di mana ia dapat teraba jika diisi dengan gas atau feses.

Sekum terdapat di sebagian besar hewan ketuban (mamalia, reptil, dan burung), meskipun tidak ada pada spesies amfibi yang diketahui. Ini sangat besar pada mamalia herbivora, kadang-kadang bahkan lebih lebar dari usus besar, dengan sejumlah besar bakteri yang membantu pencernaan bagian tanaman yang sulit dicerna seperti selulosa. Beberapa mamalia tidak menunjukkan adanya sekum, seperti beruang dan panda merah.

Pengertian Sekum

sekumSekum adalah struktur mirip tabung besar dalam rongga perut bagian bawah yang menerima bahan makanan tercerna dari usus halus dan dianggap wilayah pertama dari usus besar.

Sekum dipisahkan dari ileum (bagian akhir dari usus halus) dengan katup ileosekal, yang membatasi laju bagian makanan ke sekum dan dapat membantu mencegah bahan tidak kembali ke usus kecil. Fungsi utama dari sekum untuk menyerap cairan dan garam yang tetap setelah selesai pencernaan usus dan penyerapan dan mencampur isinya dengan pelumas, substansi lendir.

Dinding internal sekum terdiri dari selaput lendir tebal, di mana air dan garam diserap. Di bawah lapisan yang merupakan lapisan dalam jaringan otot yang menghasilkan gerakan berputar dan meremas.

Ada perbedaan ukuran dan struktur sekum yang terjadi di antara hewan. Dalam herbivora kecil, seperti kelinci, misalnya, sekum membesar dan mengandung bakteri yang membantu dalam pencernaan materi tanaman dan memfasilitasi penyerapan nutrisi. Jumlah sekum juga dapat bervariasi; misalnya, hyrax batu (Procavia capensis) memiliki dua sekum, sedangkan serangga tertentu (seperti landak, dan Tikus) tidak memiliki sekum.

Sekum merupakan salah satu dari bagian organ tubuh dalam yang letaknya berada di bawah bagian perut, tepatnya pada bagian dalam rongga bawah perut.

Dengan mengetahui organ sekum ini, tentu anda akan semakin memahami bagaimana cara menjaga organ tubuh dengan menjaga kebiasaan hidup sehari-hari.

Sekum ini tentunya telah diatur dengan fungsi yang bekerja sebagaimana mestinya. Sebab dilihat dari posisinya yang berada di bagian rongga perut maka sudah pasti bahwa sekum ini memiliki hubungan yang berkaitan erat dengan pencernaan makanan.

Fungsi Sekum

  • Fungsi penting sekum adalah untuk menyerap cairan dan garam yang masih tersisa setelah selesai pencernaan usus dan penyerapan dan untuk mencampur isinya dengan zat pelumas, lendir. Dinding internal sekum terdiri dari selaput lendir tebal di mana air dan garam diserap. Di bawah lapisan ini adalah lapisan dalam jaringan otot yang menghasilkan gerakan berputar dan meremas.
  • Menyerap cairan dan garam yang sudah diolah sebelumnya pada bagian pencernaan usus.
  • Sebagai bagian yang mencampur baurkan zat pelumas tubuh atau lendir dengan bagian yang diserap seperti cairan serta garam.
  • Sebagai penghubung usus asenden dengan bagian yang paling akhir dari bagian usus yang paling kecil.
  • Sekum Bertindak Sebagai Wadah Cairan. Sekum merupakan bagian yang paling pertama dari usus besar yang akan membantu dalam menerima limbah cair serta membantu dalam menyerap cairan dari limbah.
  • Penyerap Garam. Selaput lendir pada dinding sekum membantu dalam menyerap garam serta elektrolit dan membantu dalam pengisisan kembali tubuh anda dari garam serta mineral yang hilang.
  • Pelumas. Pelumasan limbah padat pada dinding lendir sekum membantu dalam proses pergerakan limbah padat melalui sisa usus besar.
  • Pemecahan Selulosa. Sekum mempunyai enzim pencernaan selulosa yang berperan penting dalam membantu memecahkan serat selulosa. Enzim dalam sekum tersebut dapat membantu fermentasi serta memecah serat selulosa sehingga bisa dengan mudah dicerna oleh usus besar.

Bagian-bagian Sekum

Sekum adalah bagian paling proksimal dari usus besar dan dapat ditemukan di fossa iliaka kanan perut. Itu terletak lebih rendah ke persimpangan ileocecal dan dapat teraba jika diperbesar karena feses, peradangan atau kanker. Secara superior, sekum kontinu dengan kolon asenden. Berbeda dengan kolon asenden, sekum adalah intraperitoneal dan memiliki variabel mesenterium.

  • Lapisan Mukosa. Lapisan mukosa yang terdapat di bagian paling dalam dari sekum terdiri atas selaput lendir yang mengandung berbagai sel piala yang berfungsi untuk melepas lendir yang membantu melumasi dinding sekum.
  • Lapisan Submukosa. Pada lapisan mukosa dikelilingi oleh lapisan submukosa yang terdiri atas pembuluh darah serta sel-sel saraf yang membantu jaringan usus.
  • Muskularis. Muskularis dari serat otot polos membantu dalam proses kontraksi dinding sekum yang membantu pengumpanan makanan pencampuran serta semi cerna dengan enzim esensial serta lendir.
  • Serosa. Serosa atau lapisan terluar sekum membantu melumasi sekum serta mencegah dari kemungkinan terjadinya cedera gesekan dengan jaringan yang ada di sekitarnya.

Vaskularisasi dan persarafan

Sekum disuplai oleh arteri ileocecal yang merupakan cabang dari arteri mesenterika superior. Arteri ileocecal terbagi menjadi beberapa cabang, termasuk arteri cecal anterior dan posterior yang menyuplai sekum, dan arteri apendikuler yang mensuplai apendiks vermiform. Drainase darah dilakukan melalui vena ileocecal.

Baik sekum dan usus buntu dibalik oleh sistem saraf otonom, khususnya oleh pleksus mesenterika superior yang mengikuti jalur yang sejajar dengan arteri ilecocecal. Drainase limfatik dari sekum mengarah ke kelenjar getah bening ileocecal superior dan inferior.

Gangguan Sekum

  • Kolitis Ulselaris. Merupakan gangguan seperti sakit perut, diare, tinja berair, muntah, nafsu makan yang rendah, kelelahan, serta anemia. Juga merupakan penyakit radang usus serta radang selaput usus besar.
  • Tumor karsinoid. Sekum terlibat dalam tumor karsinoid sekum dan usus buntu. Jenis tumor ini tumbuh lambat dan berasal dari sel sistem neuroendokrin. Mereka umumnya terkait dengan sindrom karsinoid.
  • Divertikulitis. Penyakit ini ditandai dengan pembentukan kantong maupun struktur kecil seperti kantong yang terdapat pada lapisan usus. Divertikulitis ini diakibatkan oleh makanan yang terperangkap dalam kantong tersebut dan membusuk sehingga dapat mengakibatkan peradangan di lapisan usus. Pada kondisi yang parah, hal tersebut dapat mengakibatkan perdarahan pada usus, robeknya jaringan usus, penyumbatan usus, dan lain sebagainya.
  • Kanker Kolorektal. Untuk penyebab pasti dari kanker kolorektal ini belum diketahui, akan tetapi gangguan yang terkait dengan usus besar seperti polip, riwayat bisul, crohn, bisa menyebabkan kemungkinan dari kanker ini.

Related Posts