Pengertian Tingkat trofik – Berikut penjelasannya

Tingkat trofik, juga dikenal sebagai tingkat makanan, mewakili kelompok biotik (hewan dan tumbuhan) yang membentuk ekosistem yang sama, dan yang satu ini memiliki kebiasaan makan yang serupa.

Menurut bentuk nutrisinya, komponen biotik diklasifikasikan sebagai: autotrof dan heterotrof.

  • Autotrof adalah yang mensintesis makanan itu sendiri dengan mengubah bahan anorganik menjadi bahan organik, dengan adanya energi matahari. Contoh: alga dan sayuran fotosintesis (daun klorofil).
  • Heterotrof adalah organisme yang tidak mampu membuat makanannya sendiri, perlu mendapatkannya melalui kebiasaan makan (konsumsi, pencernaan, dan penyerapan). Contoh: invertebrata dan vertebrata.

Kekhususan ekosistem (akuatik atau terestrial) mencirikan struktur trofik dan organisasinya, mendefinisikan hierarki tingkat makanan, pada dasarnya diurutkan oleh organisme produsen (autotrof), organisme penting dari tingkat trofik pertama, dukungan untuk tingkat berikutnya, perilaku konsumen dan pengurai (heterotrof).

Kategori konsumen sangat berbeda, komposisinya memiliki struktur sebagai berikut:

Semua konsumen yang memakan makhluk penghasil dianggap konsumen utama atau urutan pertama (herbivora). Konsumen yang memakan mereka yang merupakan urutan pertama disebut konsumen urutan kedua atau sekunder (karnivora yang memakan herbivora). Organisme yang memakan konsumen sekunder dianggap konsumen tersier (karnivora yang memakan karnivora), mengikuti logika ini untuk menunjuk, jika ada, pesanan berikutnya sampai mereka mencapai tingkat yang ditempati oleh makhluk yang membusuk.

Banyak konsumen yang memiliki tingkat trofik yang berbeda dalam ekosistem, dilihat dari selektivitas nutrisinya yang rendah, yaitu memiliki kebiasaan makan yang bervariasi. Hewan-hewan ini disebut omnivora, memakan herbivora (sayuran) dan karnivora (hewan), seperti spesies manusia, yang makanan hariannya harus seimbang, terdiri dari sayuran (buah-buahan, sayuran, umbi-umbian) dan daging (sapi, babi, unggas dan ikan).

Namun, hubungan trofik, yang mengatur aspek siklus daur ulang materi, memiliki tingkat trofik terakhir yang diwakili oleh makhluk yang membusuk atau detritivora, memberi makan diri mereka sendiri dengan sisa-sisa organik atau organisme mati.

Biasanya, dalam ekosistem, pengurai terpenting adalah jamur dan bakteri, yang memakan produk degradasi senyawa organik, dari pencernaan dengan mengeluarkan enzim. Dengan demikian, materi kembali ke lingkungan, digunakan kembali dalam sintesis organik oleh produsen autotrofik.

“Dalam pertarungan untuk bertahan hidup, yang terbesar atau terkuat tidak selalu menang, karena organisme yang membusuk (makhluk mikroskopis atau makroskopis) menutup hubungan trofik makanan – mereka memakan segalanya; tetapi segala sesuatu yang tidak mengekspresikan reaksi penting (materi mati). ”

Pengertian

Tingkat trofik adalah klasifikasi organisme berdasarkan divisi di dalam piramida makanan yang seringkali harus mempertimbangkan ruang tertentu, atau tempat niche, yang ditempati oleh organisme dan peran fungsional dalam komunitas, totalitas interaksi organisme dan hubungan dengan organisme lain dan lingkungan, atau niche ekologi.

Urutan tingkat trofik

Selama bertahun-tahun, ahli ekologi menyebut niche terkait dengan tingkat trofik tempat suatu organisme dalam piramida makanan. Piramida makanan adalah skema sederhana yang menunjukkan interaksi organisme ‘dengan satu sama lain sambil mendapatkan makanan.

Piramida makanan diwakili secara visual sebagai segitiga, sering dengan empat divisi horisontal, masing-masing divisi menjadi tingkat trofik yang berbeda. Dasar piramida makanan adalah tingkat trofik pertama dan berisi produsen utama, yaitu tanaman fotosintesis.

Pada tingkat trofik kedua adalah konsumen utama; ini adalah herbivora, seperti rusa dan kelinci, yang memakan langsung pada produsen primer.

Pada tingkat trofik ketiga adalah konsumen sekunder yang omnivora, yang memakan tumbuhan dan hewan. Tingkat keempat trofik berisi konsumen tersier, hewan yang hanya makan daging karnivora seperti singa gunung.

Para anggota tingkat trofik paling atas adalah pemulung, seperti hyena, dan elang, dan dekomposer, termasuk jamur dan bakteri. Organisme di tingkat trofik ini memecah semua nutrisi dalam tubuh tumbuhan dan hewan dan mengembalikan mereka ke tanah yang akan diserap dan digunakan oleh tanaman.

Semua makhluk hidup tergantung pada tingkat trofik pertama, karena tanaman sendiri memiliki kemampuan untuk mengubah energi matahari menjadi energi yang ditemukan, misalnya, glukosa dan pati.

Piramida makanan mengambil bentuk geometris segitiga untuk menunjukkan aliran energi melalui sistem di tiap tingkat trofik. Karena organisme kehilangan persentase dari energi yang mereka serap dari matahari atau mengkonsumsi dengan makan, akan lebih sedikit energi yang ditemukan pada setiap tingkat trofik yang lebih tinggi dalam piramida.

Karena energi berkurang, organisme yang mendukung setiap tingkat trofik yang lebih tinggi akan lebih sedikit. Akibatnya, bagian piramida semakin kecil pada setiap tingkat trofik yang lebih tinggi.

Peran fungsional spesies tidak terbatas pada posisinya dalam piramida makanan di tiap tingkat trofik; itu juga termasuk interaksinya dengan organisme lain sambil mendapatkan makanan.

Niche yang tumpang tindih

Studi tentang hubungan antara organisme telah menjadi fokus dari ilmu ekologi sejak tahun 1960-an. Sebelum waktu itu, para peneliti telah berfokus pada piramida makanan dan pengaruh perubahan populasi spesies tunggal pada hubungan predator-mangsa di tiap tingkat trofik.

Tujuan dari pemahaman bagaimana spesies berinteraksi dengan satu sama lain dapat lebih baik dicapai dengan mendefinisikan tingkat trofik tumpang tindih dengan niche, berbagi sumber daya di antara spesies. Ketika dua spesies menggunakan satu atau lebih dari unsur-unsur yang sama niche ekologi, mereka menunjukkan kompetisi intraspesifik.

Related Posts