Perbedaan siklus Litik dan siklus lisogenik

Virus adalah agen infeksius yang tidak dapat berkembang biak pada mereka sendiri karena mereka tidak memiliki struktur seluler (aseluler). Karena mereka tidak dapat mereproduksi diluar sistem hidup, mereka dikenal sebagai ‘ parasit obligat non-hidup’. Untuk meniru mereka harus memasukkan sel hidup dalam organisme lain dan kemudian memulai proses perbanyakan mereka.

Proses penggandaan virus dalam sel hidup dikenal sebagai ‘replikasi’. Ada dua pola virus yang berbeda, yaitu siklus Litik dan siklus lisogenik. Pola-pola ini juga bisa dipertukarkan. Beberapa virus menunjukkan kedua pola tersebut. Mereka pertama kali meniru dengan siklus lisogenik dan kemudian beralih ke siklus litik.

Siklus litik

Siklus litik dianggap sebagai pola replikasi virus utama. Virus yang menunjukkan siklus litik, pertama kali masuk sel, meniru dan kemudian menyebabkan sel meledak melepaskan virus baru. Apa yang terjadi di sini adalah, virus menyuntikkan asam nukleat yang (DNA atau RNA) ke dalam sel inang dan berikutnya yang gen tertentu mengambil alih kegiatan metabolisme sel inang.

Kemudian mengarahkan sel inang untuk menghasilkan gen virus lebih banyak. Gen ini dan protein dirakit menjadi virus matang dan akhirnya sel inang meledak dan melepaskan banyak virus.

Siklus lisogenik

Beberapa virus pertama menyuntikkan asam nukleat dan kemudian mengintegrasikannya dengan asam nukleat dari sel inang (DNA atau RNA) dan membuatnya meniru bersama perbanyakan sel inang. Set baru gen yang dikenal sebagai ‘profag’. Jenis virus membangun hubungan jangka panjang dengan sel inang yang mereka infeksi. Hubungan ini dapat mengubah karakteristik sel inang, tetapi tidak merusak sel.

Apa perbedaan siklus Litik dan siklus lisogenik

  1. Pada siklus litik, asam nukleat virus mentranskripsi dirinya menjadi mesengger RNA dalam sel inang dan kemudian mengarahkan ribosom di dalamnya. Jadi di sini asam nukleat virus menghancurkan DNA atau RNA dalam sel inang. Namun, dalam siklus lisogenik, bukan menghancurkan asam nukleat dari sel inang, asam nukleat virus terintegrasi dengan DNA atau RNA dalam sel inang.
  2. Pada siklus litik, DNA virus atau RNA mengontrol fungsi sel. Dalam siklus sel lisogenik, DNA virus atau RNA membuat hubungan jangka panjang dengan sel inang.
  3. Replikasi pasif DNA virus atau RNA terjadi hanya dalam siklus lisogenik. Di sini, DNA virus atau RNA menjadi bagian dari DNA atau RNA dalam sel inang.
  4. Tidak seperti dalam siklus lisogenik, virus menghasilkan fase keturunan dalam siklus litik.
  5. ‘profag’ hanya dapat dilihat dalam siklus lisogenik
  6. Tidak seperti dalam siklus lisogenik, fase lisis hadir dalam siklus litik
  7. Pada fase akumulasi intraseluler dari Siklus litik, ada kombinasi dari asam nukleat virus dan protein struktural yang pada akhirnya menghasilkan partikel virus. Proses ini tidak tersedia dalam fase lisogenik
  8. Ada gejala virus pada siklus litik karena semburan sel. Karena siklus lisogenik dimulai setelah infeksi virus, tidak ada gejala seperti selama siklus lisogenik

     siklus Litik dan siklus lisogenik
    siklus Litik dan siklus lisogenik
  9. DNA atau RNA virus dapat tetap berada dalam sel inang secara permanen setelah siklus lisogenik selesai. Karena sel-sel inang yang rusak oleh virus, tidak ada asam nukleat seperti sisa virus dalam siklus litik
  10. Siklus litik terjadi dalam waktu singkat, tidak seperti siklus lisogenik.
  11. Siklus litik dapat dilihat pada banyak jenis virus ganas
  12. Siklus lisogenik selalu diikuti oleh siklus litik jika kedua pola yang hadir dalam virus

Related Posts