Struktur dan fungsi Duodenum

Duodenum adalah bagian dari sistem pencernaan mulai dari mulut, kerongkongan, lambung, usus halus, usus besar, pankreas dan hati. Ini adalah saling berhubungan dan membantu dalam menyelesaikan proses pencernaan dan ekskresi. Setiap organ memiliki fungsi sendiri yang spesifik dan membantu dalam kelancaran fungsi tubuh.

Apa itu Duodenum?

Duodenum ditempatkan di antara lambung dan jejunum yang merupakan bagian tengah dari usus halus. Duodenum juga dianggap sebagai bagian pertama dari usus halus. Ia menyerupai seperti struktur tabung pendek dan berkaitan dengan sistem pencernaan tubuh kita.

Proses penyerapan mineral, vitamin dan semua nutrisi lain dimulai dalam duodenum. Ini adalah panjang sekitar 25 sampai 30 cm dan bertindak sebagai penghubung antara lambung dan jejunum. Banyak saluran dari hati, pankreas serta kandung empedu memiliki jalan keluar di organ ini karena berbagai fungsi kunci yang mudah difasilitasi.

Bagaimana struktur Duodenum?

Duodenum ditempatkan sangat dekat dan di bawah lambung. Ujung depan yang sangat dekat dengan pankreas dan hati. Duodenum secara anatomis tersegmentasi menjadi empat bagian yaitu duodenum desenden, superior, horizontal dan asenden.

Lapisan-lapisan dalam dari organ kecil ini terdiri dari kriptus yang meningkatkan luas permukaan dalam membran usus. Karena pencernaan yang lebih baik ini dapat dicapai. Hal ini juga terdiri dari otot polos yang memungkinkan aliran limbah ke usus besar.

Apa fungsi dari Duodenum?

Menerima makanan yang dicerna sebagian dari lambung adalah fungsi utama dari duodenum. Campuran dicerna saat diterima oleh duodenum dari lambung terdiri dari asam lambung yang disebut sebagai chyme. Dengan bantuan dari chyme ini, enzim dan getah usus duodenum memecah makanan. Untuk fungsi ini juga menerima empedu dari kandung empedu dan hati dan getah pankreas dari pankreas.

Semua ini bersama-sama memastikan proses pencernaan di usus dua belas jari. Beberapa fungsi lain dari duodenum termasuk mengendalikan laju pengosongan lambung dan memicu dari sinyal lapar. Ketika proses pencernaan selesai, duodenum menyerap nutrisi dan dari sini nutrisi diserap masuk ke dalam aliran darah.

Apa beberapa penyakit dari Duodenum?

Atresia Duodenum, ulkus dan kanker adalah gangguan utama yang terkait dengan organ ini.

Ulkus duodenum: Ini adalah jenis sakit yang muncul pada duodenum karena adanya bakteri yang disebut helicobacter pylori, atau H. pylori. Bakteri ini telah ditemukan untuk memproduksi komponen yang merusak usus. Ini dikembangkan karena kelebihan kebiasaan merokok, konsumsi kafein, stres, alkohol dan obat-obatan anti inflamasi atau non-steroid seperti ibuprofen atau aspirin. Gejala fisik umum dari ulkus duodenum seperti bersendawa, muntah, nyeri perut intens, kelemahan, kelelahan, kurang nafsu makan dan penurunan berat badan yang tidak disengaja. Menghindari asupan yang menyebabkan adalah pengobatan terbaik untuk masalah ini.

Atresia Duodenum: Dalam masalah medis duodenum anak tidak berkembang dengan baik. Sebuah survei mengungkapkan bahwa 1 dari setiap 100.000 kelahiran menderita atresia duodenum. Penyebabnya masih misteri. Gejalanya termasuk nyeri di daerah perut bagian atas, masalah dalam kencing, muntah terus-menerus dari cairan empedu hijau atau gerakan usus yang teratur. Cairan dan elektrolit yang diberikan kepada anak untuk mengganti cairan yang muntah.

struktur Duodenum
1. superior; 2. desenden; 3. horizontal; 4. asenden

Kanker duodenum: Hal ini juga dikenal sebagai kanker usus halus dan adalah kondisi fatal yang sangat serius. Gejala kanker duodenum termasuk kram atau nyeri pada perut, perubahan kebiasaan buang air besar dan mual. Bedah reseksi tumor dan kemoterapi adalah beberapa pengobatan untuk jenis kanker ini.

Related Posts