Struktur Otot Jantung: Penjelasan lengkap dengan fungsi tiap bagian

Struktur Otot Jantung – Otot pada manusia dapat dikelompokkan berdasarkan adatidanya pita menjadi tiga yaitu otot polos, otot lurik dan otot jantung. Otot polos adalah otot tank sadar yang membentuk dinding organ berlubang di dalam tubuh seperti yaitu pembuluh darah, saluran pencernaan, kandung kemih ataupun di dalam uterus. Dikatakan polos karena ketiadaan garis melintang atau lurik.

Otot lurik adalah jenis otot yang bekerja di bawah kendari sadar secara eksklusif melekat pada kerangka serta membentuk sebagian besar jaringan otot pada tubuh manusia. Otot lurik dicirikan nukleus tunggal, bercabang yang terletak di bawah kendali sistem saraf somatik. Sementara otot jantung adalah otot lurik dalam penampilan tetapi bekerja seperti otot polos yang khusus terdiri dari sel-sel memanjang dengan inti yang banyak dan terletak di pusat.

Jaringan otot jantung hanya ditemukan di organ vital jantung. Kontraksi otot jantung yang sangat terkoordinasi memompa darah ke dalam pembuluh darah sistem peredaran darah. Mirip dengan otot rangka, otot jantung lurik dan diatur menjadi sarkomer, memiliki organisasi pita yang sama seperti otot rangka.

Namun, serat otot jantung lebih pendek dari serat otot rangka dan biasanya hanya mengandung satu nukleus, yang terletak di wilayah pusat sel. Serabut otot jantung juga memiliki banyak mitokondria dan mioglobin, karena ATP diproduksi terutama melalui metabolisme aerob.

Sel-sel serat otot jantung juga banyak bercabang dan terhubung satu sama lain di ujungnya dengan disk yang diselingi. Disk yang diselingi memungkinkan sel-sel otot jantung berkontraksi dalam pola seperti gelombang sehingga jantung dapat bekerja sebagai pompa.

Kontraksi jantung (detak jantung) dikendalikan oleh sel-sel otot jantung khusus yang disebut sel alat pacu jantung yang secara langsung mengendalikan detak jantung. Meskipun otot jantung tidak dapat dikendalikan secara sadar, sel-sel alat pacu jantung merespons sinyal dari sistem saraf otonom (ANS) untuk mempercepat atau memperlambat denyut jantung. Sel-sel alat pacu jantung juga dapat merespons berbagai hormon yang memodulasi denyut jantung untuk mengontrol tekanan darah.

Gelombang kontraksi yang memungkinkan jantung bekerja sebagai satu unit, yang disebut sebagai syncytium fungsional, dimulai dengan sel-sel alat pacu jantung. Kelompok sel ini dapat dieksitasi diri dan mampu mendepolarisasi potensi ambang dan menembakkan diri sendiri, suatu fitur yang disebut autorhythmicity; mereka melakukan ini pada interval yang ditentukan yang menentukan denyut jantung. Karena mereka terhubung dengan persimpangan celah ke serat otot di sekitarnya dan serat khusus dari sistem konduksi jantung, sel alat pacu jantung dapat mentransfer depolarisasi ke serat otot jantung lainnya dengan cara yang memungkinkan jantung berkontraksi secara terkoordinasi.

Ciri lain dari otot jantung adalah potensi aksi yang relatif panjang pada serat-seratnya, memiliki “dataran tinggi” depolarisasi yang berkelanjutan. Dataran tinggi diproduksi oleh Ca ++ masuk melalui saluran kalsium tegangan-gated di sarcolemma dari serat otot jantung. Depolarisasi berkelanjutan ini (dan entri Ca ++) memberikan kontraksi yang lebih lama daripada yang dihasilkan oleh potensial aksi pada otot rangka. Tidak seperti otot rangka, sebagian besar Ca ++ yang memulai kontraksi pada otot jantung berasal dari luar sel daripada dari SR.

Pengertian Otot Jantung

Otot jantung, juga dikenal sebagai otot kardia, adalah lapisan jaringan otot yang terletak di antara endokardium dan epikardium.  Otot jantung adalah otot eksklusif membentuk dinding jantung pada manusia yang terdiri dari sel-sel kardiomiosit. Otot tersebut berjumlah 2 ada pula yang berjumlah tiga hingga empat akan tetapi jumlah tersebut anak jarang. Otot jantung dibuat dari lembaran sel otot jantung. Sel-sel ini, tidak seperti sel otot rangka, biasanya uniseluler dan terhubung satu sama lain melalui diskus interkalaris  khusus.

Otot jantung hanya ada di dalam jantung hewan. Ini adalah bentuk khusus dari otot yang berevolusi untuk kontraksi secara terus menerus dan berulang kali, memberikan sirkulasi darah ke seluruh tubuh.

Apabila diperbesar otot jantung mempunyai banyak inti inti sel yang letaknya berada di tengah, serta mempunyai sifat gerak yang sama satu dan yang lainnya. Otot jantung dapat dikatakan sebagai otot yang terkuat yang bekerja 24 jam penuh dalam kehidupan manusia.

Struktur Otot Jantung
Gambar Struktur Otot Jantung. Struktur Otot Jantung terdiri dari inti tunggal tiap cabang dan ada segmen diskus interkalaris (tampilan bergerigi)

Ciri-ciri otot jantung:

  • Otot jantung merupakan inti, yang bertanggung jawab untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Jantung merupakan satu-satunya tempat di tubuh di mana otot tersebut ditemukan.  Semua otot-otot lain dalam tubuh terdiri dari baik otot rangka atau otot polos. Bagian yang paling banyak dari otot jantung adalah lapisan tengah, yang disebut miokardium, yang terutama bertanggung jawab untuk kontraksi nya.
  • Otot jantung unik karena lurik, seperti otot rangka, namun tak sadar, seperti otot polos. Otot rangka mengontrol gerakan tubuh dan umumnya di bawah kontrol sadar, atau sukarela. Sebaliknya, organ internal, dengan pengecualian dari jantung, terbuat dari otot polos, yang bekerja tanpa upaya sadar.
  • Otot lurik diatur dalam filamen protein yang dikenal sebagai sarkomer yang bertanggung jawab untuk kontraksi otot. Sarkomer memberikan penampilan otot yang lurik, atau penampilan bergaris. Striasi dalam otot jantung, tidak seperti pada otot rangka, yang bercabang, menciptakan struktur yang lebih ulet.
  • Otot jantung sangat kuat dan tahan terhadap kelelahan, karena harus bekerja terus-menerus sepanjang hidup organisme. Kontraksi rata-rata jantung manusia 70 kali per menit untuk mengedarkan darah melalui pembuluh darah tubuh.
  • Potensial aksi, gelombang elektrokimia, yang bertanggung jawab untuk detak jantung berasal dari dalam otot jantung itu sendiri, yang memungkinkan jantung untuk terus berfungsi bahkan jika saraf sudah melemah atau terputus, seperti ketika transplantasi jantung. Otot jantung disuplai oleh saraf, tetapi sistem saraf hanya membantu mengatur kecepatan dan kekuatan kontraksi nya.
  • Tidak seperti otot lainnya, otot jantung hampir sepenuhnya bergantung pada oksigen untuk berfungsi. Sementara otot rangka dapat berfungsi anaerob, menggunakan glikogen yang disimpan sebagai sumber bahan bakar, jantung tidak bisa ke tingkat yang signifikan. Oleh karena itu, kerusakan dan bahkan kematian dapat terjadi sangat cepat setiap kali pasokan oksigen ke jantung tersumbat, seperti selama serangan jantung.

Cara Kerja Dari Otot Jantung

Otot jantung bekerja di dalam tubuh manusia tanpa disadari seperti otot polos lainnya atau tanpa dikendalikan oleh individu tersebut. Aktivitas otot jantung dipengaruhi oleh saraf otonom yaitu saraf simpatik serta saraf parasimpatik. Maka dari itu otot jantung mampu bekerja terus-menerus tanpa henti dan mampu menjadi pemain utama kesehatan manusia. Apabila otot jantung ini tidak berfungsi dengan baik maka akan mempengaruhi kehidupan makhluk hidup.

Fungsi Otot Jantung

Secara umum otot jantung memiliki fungsi sebagai berikut:

  • Otot jantung fungsi utamanya sebagai pemompa darah ke seluruh bagian tubuh.
  • Juga berperan dalam membersihkan tubuh dari hasil metabolisme
  • Otot jantung bertugas penting dalam proses pemompaan ventrikel pada jantung.
  • Dapat membantu sel-sel di sekitarnya untuk berkontraksi.
  • Sebagai penunjang kerja dari organ jantung.

Struktur Otot Jantung

Secara sederhana struktur dari otot jantung  seperti berikut:

  • Perikardium viseral. Lapisan luar, yang dikenal sebagai epikardium atau perikardium viseral, mengelilingi otot jantung di bagian luar. Ini fungsinya membantu melindunginya dari kontak dengan organ lain.
  • Perikardium parietal. Bagian perikardium parietal atau ini terletak dan menempel pada lapisan luar dan mampu menciptakan lapisan cairan yang dapat membantu melumasi organ jantung. Kedua sel yang bertemu bersimpangan khusus disebut dengan diskus interkalaris  yang mengunci kedua sel pada tempatnya. Secara mikroskopis otot jantung diatur seperti halnya otot rangka. Ada dua jaringan otot lurik, yang artinya mereka menunjukkan pita gelap serta terang apabila di lihat di bawah mikroskop.
  • Endokardium. Lapisan dalam, atau endokardium, memisahkan otot dari darah yang dipompa ke dalam bilik jantung. Di antara dua lembar ini terletak otot jantung. Otot jantung kadang-kadang disebut sebagai miokardium.
  • Sarkoma. Sarkoma merupakan struktur otot jantung kedua berupa kumpulan serat protein yang bagiannya serta kontrak. Pada otot jantung dan sarkoma atau sarkomer terbuat dari aktin dan miosin yang didukung oleh protein yang sama.
  • Tropomiosin. Tropomiosin adalah suatu protein dengan mempunyai fungsi sebagai pelapis aktin serta mampu menghentikan miosin dari ikatan dengannya. Troponin yaitu suatu protein yang memegang tropomiosin di tempatnya hingga sinyal untuk kontrak telah diterima.

Ulasan ini telah mewakili penyataan bahwa otot jantung merupakan salah satu otot yang penting dan paling kuat bagi kehidupan manusia. Dikatakan demikian, karena otot jantung mampu bekerja selama 24 jam penuh setiap hari dan berlangsug secara terus menerus. Namun, tentu saja dalam hal cara kerja dari otot jantung tersebut pastinya diperlukan kerja sama dari berbagai sel pendukung lainnya. Hal ini bertujuan agar cara kerja otot jantung dapat efektif dan maksimal.

Gangguan Otot Jantung

Otot jantung bisa mendapat masalah yang menggangu jantung. Salah satu gangguan yang mempengaruhi fungsi otot jantung yaitu Kardiomiopati penyakit yang dapat mempengaruhi jaringan otot kardia anda. Penyakit inilah yang menyebabkan jantung anda lebih sulit ketika memompa darah disebabkan karena otot jantung melemah, meregang, atau dapat juga memiliki masalah pada strukturnya. Apabila penyakit ini tidak segera mendapatkan penangan dengan tepat, akan menyebabkan gagal jantung pada manusia. Penyakit Kardiomiopati ini memiliki 3 jenis, yaitu sebagai berikut.

Kardiomiopati hipertopik

Gangguan otot jantung ini terjadi ketika otot jantung di daerah bilik bagian bawah menebal dan membesar tanpa alasan yang jelas.

Kardiomiopati dilatasi

Gangguan otot jantung paling sering dialami oleh banyak orang. Kardiomiopati jenis dilatasi disebabkan karena otot jantung pada bilik kiri meregang dan membesar sehingga tidak efektif dalam memompa darah keluar dari jantung. Penyakit ini disebabkan karena serangan jantung atau artri koroner.

Kardiomiopati restriktif

Jenis Gangguan otot jantung  terjadi ketika otot jantung tidak elastis dan menjadi kaku, sehingga menyebabkan jantung tidak dapat mengembang serta memompa darah dengan baik.

Tips menjaga jaringan otot jantung yang sehat

Anak-anak harus melakukan aktivitas fisik untuk meningkatkan fungsi otot jantung secara intensitas sedang hingga tinggi selama 60 menit setiap hari.

Melakukan olahraga aerobik secara teratur dapat membantu memperkuat jaringan otot jantung dan menjaga kesehatan jantung dan paru-paru.

Aktivitas aerobik melibatkan menggerakkan otot rangka besar, yang menyebabkan seseorang bernapas lebih cepat dan detak jantung mereka menjadi lebih cepat.

Melakukan kegiatan seperti ini seringkali dapat melatih jantung untuk menjadi lebih efisien.

Beberapa contoh latihan aerobik yang meningkatkan fungsi otot jantung meliputi:

  • renang
  • tali lompat
  • tarian
  • berlari atau jogging
  • berjalan atau hiking
  • bersepeda
  • jumping jacks
  • menaiki tangga

Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (DHHS) membuat rekomendasi berikut dalam Pedoman

Aktivitas Fisik yang baik untuk otot jantung mereka meliputi:

  • Orang dewasa yang berusia 18 tahun dan lebih tua harus melakukan 150 menit intensitas sedang, atau 75 menit intensitas tinggi, latihan aerobik setiap minggu.
  • Anak-anak berusia 6-17 tahun harus melakukan aktivitas fisik intensitas sedang hingga tinggi 60 menit setiap hari.
  • Wanita hamil harus mencoba melakukan setidaknya 150 menit aktivitas aerobik intensitas sedang per minggu.

DHHS juga menyarankan seseorang untuk mencoba menyebarkan aktivitas aerobik sepanjang minggu. Orang dewasa dengan kondisi kronis atau cacat dapat menggantikan latihan aerobik dengan setidaknya dua sesi penguatan otot per minggu.

Kesimpulan

Otot jantung adalah otot lurik yang hanya ada di jantung. Serabut otot jantung memiliki nukleus tunggal, bercabang, dan bergabung satu sama lain dengan cakram interkalasi yang berisi celah persimpangan untuk depolarisasi antara sel dan desmosom untuk menahan serabut bersama ketika jantung berkontraksi. Kontraksi pada setiap serat otot jantung dipicu oleh ion-ion Ca ++ dengan cara yang sama seperti otot rangka, tetapi di sini ion-ion Ca ++ berasal dari SR dan melalui saluran kalsium tegangan-gated di sarcolemma. Sel-sel alat pacu jantung merangsang kontraksi spontan otot jantung sebagai unit fungsional, yang disebut syncytium.

Demikian penjelasan tentang Struktur Otot Jantung. Semoga ulasan tersebut mampu memberikan pengetahuan dan memnambah wawasan bagi kita semua.

Related Posts