10 alasan yang digunakan orang tidak produktif

Adalah umum bagi beberapa karyawan, biasanya mereka yang memiliki sikap buruk terhadap pekerjaan mereka, menghabiskan hari-hari mereka dengan mengeluh dan meratap. Mereka berkeliaran di kantor mencoba mengais permen atau mengerjai rekan kerja. Mereka bukan satu-satunya yang melakukannya: kita semua telah memperhatikan bahwa ada banyak posisi menengah dan bahkan manajer perusahaan yang, meskipun tanggung jawab mereka harus maksimal, tidak menyerang selama jam kerja mereka.

Mereka adalah minoritas tetapi dengan etos kerja nol atau rasa tidak aman mereka, mereka dapat mencemari lingkungan yang baik dan produktivitas seluruh kantor.

Orang yang tidak produktif dan pembenarannya

Ungkapan-ungkapan berikut adalah apa yang digunakan oleh para pekerja jenis ini untuk melempar bola tentang tugas-tugas mereka dan ketidakproduktifan mereka.

1. Saya memiliki terlalu banyak pekerjaan

Orang yang tidak produktif tidak menyadari bahwa sebagian besar pekerja di dunia memiliki banyak pekerjaan.

Sayangnya kita hidup di masa yang berjalan beriringan dengan kecepatan kerja yang sibuk. Perbedaan antara subjek yang tidak produktif dan pekerja (atau bos) yang baik adalah bahwa yang terakhir tidak meratapi bebannya, ia hanya melakukan pekerjaannya.

2. Itu bukan pekerjaan rumah saya

Setiap pekerja harus tahu apa peran mereka dalam organisasi dan tahu bagaimana mencapai tujuan. Sekarang, ada kalanya seorang pekerja, apapun posisinya di perusahaan, harus turun tangan. Sangat mengherankan bahwa orang yang tidak produktif adalah orang pertama yang menyadari bahwa mereka bekerja lebih dari yang diperlukan atau bahwa mereka melakukan pekerjaan untuk membantu rekan kerja yang secara teori melampaui batas fungsi mereka.

Mereka cenderung memperhatikan peran mereka dan apa yang dilakukan atau tidak dilakukan orang lain. Orang-orang yang produktif tidak khawatir tentang masalah ini, dan mereka mencoba untuk berkontribusi apa yang mereka bisa untuk membuat sesuatu bekerja, dengan cara yang lebih fleksibel dan murah hati.

3. Saya akan menyelesaikannya besok

Pekerja yang tidak produktif menghabiskan banyak waktu untuk hidup dalam ketidaksesuaian yang permanen. Mereka selalu akhirnya memperpanjang tugas mereka, menunda mereka ke masa depan baru-baru ini.

Mereka membuka dokumen kata, menulis paragraf, lalu memulai dokumen PowerPoint lainnya… Pembukaan dan penutupan tab yang terus-menerus ini merupakan manajemen waktu dan energi yang membawa malapetaka. Hal inilah yang dikenal dengan nama Prokrastinasi.

4. Saya masih belum memiliki semua informasi

Pengecer juga bisa menjadi tidak produktif. Mereka menunggu sampai semua bintang sejajar untuk memulai tugas apa pun. Dan ketika hal ini tidak terjadi, yang sering terjadi, pekerjaan menjadi tuli. Dengan cara ini, tidak mungkin bagi mereka untuk maju dengan kecepatan yang dapat diterima.

Orang-orang yang produktif tidak menunggu saat yang tepat, tetapi mengerjakan proyek mereka dan memoles atau mengubah arah bila perlu.

5. Saya akan menunggu bos memberi tahu saya apa yang harus dilakukan.

Kurangnya kemandirian merupakan faktor yang meminimalkan produktivitas, terutama pada usaha kecil. Ketika seseorang menunggu orang lain untuk memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan, proyek bersama bisa goyah: kurangnya ritme merusak dinamika yang baik.

Orang yang produktif menganalisis kebutuhan kelompok dan mulai bekerja, sedangkan orang yang mengharapkan setiap detail kecil untuk diberitahu mungkin tidak akan dapat memberikan kontribusi lebih dari fungsi mekanis dan pengurangan untuk proyek tersebut.

6. Saya tidak mengerti semua variabel

Ada pekerja (dan juga banyak bos) yang tidak memulai tugas sampai mereka tidak tahu persis bagaimana harus bertindak, atau sampai mereka tidak tahu semua jawaban untuk setiap masalah. Tidak ada yang memiliki semua jawaban sebelumnya, dan akan perlu untuk menghadapi tantangan untuk mendapatkan pengalaman yang diperlukan.

Tanpa melangkah lebih jauh, proyek-proyek seperti Airbnb atau Uber tidak akan masuk ke pasar jika pembuatnya telah menunggu semua peraturan hukum diverifikasi dengan sempurna. Kadang-kadang proyek teknologi dan manusia berada di depan undang-undang yang lambat, dan poin ini adalah kunci untuk memahami kemajuan, baik dalam kesuksesan bisnis maupun dalam pengembangan masyarakat.

7. Saya tidak mendapatkan manfaat apa pun dari ini

Tidak jarang kita bertemu dengan orang – orang narsis yang menghabiskan hari-hari mereka dengan memotret diri mereka sendiri atau men – tweet tentang setiap langkah yang mereka ambil. Masalah mendasar dari sikap tidak produktif ini adalah bahwa, dalam hal pekerjaan, mereka cenderung memeriksa setiap tindakan berdasarkan apakah tindakan itu memberi mereka manfaat langsung atau tidak.

Orang-orang produktif, sebaliknya, berkontribusi pada proyek karena mereka merasa bahwa mereka adalah bagian darinya, dan itulah motivasi utama mereka, untuk dapat berkontribusi pada peningkatan.

8. Mereka tidak akan menghargai kontribusi saya

Hal lain yang mengubur produktivitas: kebutuhan untuk terus-menerus dihargai dan dipuji atas tugas-tugas yang dilakukan seseorang.

Proses memperbesar kontribusi Anda sendiri, menuntut penilaian dan membuat diri Anda dikenal sehingga semua orang menyadari seberapa banyak Anda berkontribusi, menaburkan alasan untuk tidak produktif karena, seperti yang sudah jelas, orang lain tidak terus-menerus memperhatikan apa yang dilakukan atau ditinggalkan pekerja lain.

9. Saya prihatin dengan kualitas pekerjaan saya

Orang-orang yang produktif tahu bagaimana menerjemahkan tugas-tugas yang baik ke dalam aliran keterampilan dan kreativitas yang konstan. Mereka peduli dengan kualitas, tetapi juga sadar bahwa terkadang dorongan diperlukan untuk mempertahankan produktivitas. Jika tujuan utamanya adalah untuk selalu mencapai kesempurnaan, produktivitas merosot.

Anda harus tahu bagaimana menggabungkan kualitas dan produktivitas tanpa salah satu dari dua faktor tersebut membatasi yang lain.

Omong-omong: kadang-kadang bisa sangat efisien bagi seseorang untuk terbawa oleh hukum upaya paling sedikit. Kita menjelaskannya kepada Anda di posting ini:

“Law of least effort: 5 kunci untuk memahaminya”

10. Saya akan gagal

Karakteristik yang melekat pada setiap orang yang tidak produktif adalah kekhawatiran tentang kegagalan. Jika pekerja tidak pernah memiliki inisiatif dan proyek sendiri, jelas dia tidak perlu khawatir tentang kegagalan sama sekali.

Ketika Anda gagal dari waktu ke waktu, itu adalah tanda bahwa Anda sedang berusaha untuk memperbaiki diri, Anda mencoba hal-hal baru dan karena itu Anda berkontribusi pada proyek dengan memberikan yang terbaik. Jika Anda mengharapkan semua inisiatif Anda untuk menjadi sukses besar dan tak terbantahkan, kemungkinan Anda akan berhenti mengusulkan orang lain yang akan sangat positif juga.

Related Posts